Sukses

Pemilik NYSE Sebut Sebagian Besar Kripto Bakal Diatur Seperti Sekuritas

Liputan6.com, Jakarta - Kepala pemilik NYSE Intercontinental Exchange Inc, Jeffrey Sprecher mengatakan sebagian besar cryptocurrency kemungkinan akan diatur berdasarkan undang-undang sekuritas yang ada.

Hal ini merupakan tindak lanjut setelah runtuhnya pertukaran kripto FTX. Hal ini dapat membuat pemain tradisional seperti New York Stock Exchange dapat pindah ke perdagangan tekenisasi.

"Mereka akan diatur dan ditangani seperti sekuritas," kata Sprecher tentang cryptocurrency pada konferensi layanan keuangan oleh Goldman Sachs Group Inc, dikutip dari Channel News Asia, Rabu (7/12/2022).

Sprecher menambahkan, hal ini dilakukan agar lebih transparan, artinya dana klien terpisah, peran broker sebagai broker-dealer akan mengawasi dan bursa akan dipisahkan dari broker. Penyelesaian dan kliring akan dipisahkan dari bursa.

FTX, salah satu pertukaran kripto terbesar di dunia, mengajukan kebangkrutan pada November setelah sekitar USD 6 miliar (Rp 93,7 triliun) ditarik dalam 72 jam, platform kripto saingan Binance meninggalkan kesepakatan penyelamatan, dan pendiri FTX dituduh menyalurkan simpanan pelanggan ke perusahaan perdagangan terafiliasi FTX .

Sprecher mengatakan dia tidak yakin undang-undang baru diperlukan untuk mengatur perdagangan cryptocurrency.

"Undang-undang sudah ada dan saya pikir itu akan diterapkan lebih kuat," kata Sprecher.

Ketua Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) Gary Gensler mengatakan hal serupa. Dia mengharapkan agensinya menjadi regulator cryptocurrency utama karena dia menganggap sebagian besar token kripto sebagai sekuritas.

"Kami kebetulan menjalankan bursa sekuritas, jadi saya bisa melihat kami melakukan perdagangan tokenized. Ini tidak jauh berbeda dengan saham atau ETF atau sekuritas lainnya,” pungkas Sprecher merujuk pada NYSE. 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Senator AS Tegaskan Bitcoin Adalah Komoditas Bukan Mata Uang

Sebelumnya, Senator AS John Boozman mengungkapkan, meskipun disebut mata uang kripto, Bitcoin tetap dianggap sebuah komoditas bukan mata uang. Dia menekankan, pertukaran di mana komoditas diperdagangkan, termasuk bitcoin, harus diatur oleh Commodity Futures Trading Commission (CFTC).

“Bitcoin, meskipun mata uang kripto, itu tetap adalah komoditas. Ini adalah komoditas di mata pengadilan federal dan pendapat ketua Securities and Exchange Commission (SEC). Tidak ada perselisihan tentang ini,” kata Boozman dalam sebuah sidang, dikutip dari Bitcoin.com, Selasa (6/12/2022).

Menyebut keruntuhan FTX mengejutkan, sang senator berkata laporan publik menunjukkan kurangnya manajemen risiko, konflik kepentingan, dan penyalahgunaan dana pelanggan. 

Senator Boozman melanjutkan untuk berbicara tentang regulasi kripto dan memberdayakan Commodity Futures Trading Commission (CFTC) sebagai pengatur utama pasar spot kripto. 

“CFTC secara konsisten menunjukkan kesediaannya untuk melindungi konsumen melalui tindakan penegakan hukum terhadap aktor jahat,” lanjut Senator Boozman.

Boozman yakin CFTC adalah agensi yang tepat untuk peran regulasi yang diperluas di pasar spot komoditas digital.

Pada Agustus 2022, Boozman dan beberapa senator memperkenalkan Undang-Undang Perlindungan Konsumen Komoditas Digital (DCCPA) untuk memberdayakan CFTC dengan yurisdiksi eksklusif atas pasar spot komoditas digital. 

Dua RUU lainnya telah diperkenalkan di Kongres tahun ini untuk menjadikan regulator derivatif sebagai pengawas utama untuk sektor kripto.

Sementara bitcoin adalah komoditas, Ketua SEC Gary Gensler berulang kali mengatakan sebagian besar token kripto lainnya adalah sekuritas.

3 dari 4 halaman

Bank Ini Prediksi Harga Bitcoin Dapat Jatuh hingga Rp 77,5 Juta pada 2023

Sebelumnya, Bank Standard Chartered prediksi harga Bitcoin bisa jatuh hingga USD 5.000 atau sekitar Rp 77,5 juta tahun depan dalam kejutan pasar.

Jika level itu tercapai, itu akan menandai penurunan sekitar 70 persen dari harga Bitcoin saat ini yang berada di kisaran USD 17.000 (Rp 263,7 juta) untuk satu bitcoin.

Dalam sebuah catatan berjudul "Kejutan pasar keuangan tahun 2023", Standard Chartered menguraikan sejumlah kemungkinan skenario yang mereka anggap berada di bawah harga pasar.

Kepala penelitian global di Standard Chartered Bank, Eric Robertsen mengatakn dalam laporan kejatuhan harga ini seiring dengan saham teknologi, dan sementara penjualan Bitcoin melambat.

“Semakin banyak perusahaan kripto dan pertukaran menemukan diri mereka dengan likuiditas yang tidak mencukupi, yang menyebabkan kebangkrutan lebih lanjut dan jatuhnya kepercayaan investor pada aset digital,” kata Robertsen, dikutip dari CNBC, Selasa (6/12/2022).

Robertsen menambahkan, skenario yang agak ekstrem memiliki kemungkinan tidak nol untuk terjadi di tahun mendatang dan secara material berada di luar konsensus pasar. 

Bitcoin telah jatuh lebih dari 60 persen tahun ini setelah serangkaian proyek dan perusahaan terkenal runtuh. Korban terbaru dan terbesar adalah pertukaran cryptocurrency FTX yang telah mengajukan kebangkrutan. Penularan dari kejatuhan FTX terus menyebar melalui pasar.

Penurunan harga bitcoin juga akan bertepatan dengan reli emas, kata Robertsen, dengan alasan logam kuning berpotensi naik 30 persen menjadi USD 2.250 per ons. 

Robertsen mengatakan emas dapat memantapkan dirinya kembali sebagai tempat yang aman, dengan investor berbondong-bondong ke komoditas untuk stabilitas di saat volatilitas pasar.

"Kebangkitan emas pada 2023 juga terjadi ketika ekuitas melanjutkan pasar bearish mereka dan korelasi antara ekuitas dan harga obligasi bergeser kembali ke negatif," pungkasnya.

4 dari 4 halaman

Investor Ini Sebut Bitcoin Dapat Jatuh ke Harga Rp 157,3 Juta

Sebelumnya, pendiri Mobius Capital Partners, sekaligus investor veteran, Mark Mobius, membagikan prediksi harga bitcoin terbarunya dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg pada Senin, 28 November 2022.

Investor veteran itu mengatakan target berikutnya untuk bitcoin adalah USD 10.000 atau sekitar Rp 157,3 juta. Dia juga mencatat cryptocurrency terlalu berbahaya baginya untuk menginvestasikan uangnya sendiri atau uang kliennya. Mark juga mengomentari industri yang telah dihantam oleh runtuhnya pertukaran kripto FTX.

“Kripto akan tetap ada karena ada beberapa investor yang masih mempercayainya. Sungguh menakjubkan bagaimana harga bitcoin bertahan,” ujar Mark dikutip dari Bitcoin.com, Rabu (30/11/2022). 

Ini bukan pertama kalinya Mark Mobius menyebutkan USD 10.000 sebagai target harga bitcoin. Pada Mei, dia menyarankan investor untuk tidak membeli saat penurunan dan memperingatkan pasar masih memiliki kemungkinan untuk jatuh. 

Pada November tahun lalu, dia mengatakan orang tidak boleh melihat cryptocurrency sebagai sarana untuk berinvestasi tetapi sebagai sarana untuk berspekulasi dan bersenang-senang.

Mark tidak sendirian dalam mengharapkan harga bitcoin turun menjadi USD 10.000. CEO Doubleline Capital Jeffrey Gundlach, alias raja obligasi, mengatakan pada Juni tidak akan terkejut sama sekali jika Bitcoin mencapai USD 10.000. 

Selain itu, ekonom Peter Schiff mengatakan bulan ini bitcoin masih memiliki jalan panjang untuk jatuh. Dia menilai BTC dapat jatuh hingga USD 10.000. Adapun, survei Bloomberg MLIV Pulse menunjukkan mayoritas dari hampir 1.000 investor yang merespons memprediksi harga bitcoin turun menjadi USD 10.000. 

Sementara itu, sebagian orang masih sangat optimis dengan harga BTC. Kapitalis ventura Tim Draper, misalnya, mengatakan awal bulan ini dia memperkirakan harga bitcoin akan mencapai USD 250 ribu (Rp 3,9 miliar) pada pertengahan 2023.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS