Sukses

Sam Bankman-Fried Buka Suara Terkait Dana Pelanggan FTX dan Alameda Research

Liputan6.com, Jakarta - Sam Bankman-Fried, pendiri dan mantan CEO pertukaran kripto FTX yang sekarang bangkrut tampil secara publik pertama kalinya sejak keruntuhan perusahaannya.

Berbicara di KTT Dealbook New York Times dengan Andrew Ross Sorkin tentang apa yang dia katakan bertentangan dengan nasihat pengacaranya, Bankman-Fried mengatakan dia tidak sengaja mencampurkan dana pelanggan di FTX dengan dana di perusahaan perdagangan miliknya, Alameda Research.

Krisis likuiditas di FTX terjadi setelah Bankman-Fried diam-diam memindahkan USD 10 miliar  (Rp 153,9 triliun) dana pelanggan FTX ke Alameda Research, Reuters melaporkan, mengutip dua orang yang mengetahui masalah tersebut. Sedikitnya USD 1 miliar dana nasabah telah lenyap.

Bankman-Fried mengatakan, kepada Reuters perusahaan tidak secara diam-diam mentransfer dana ke Alameda Research, melainkan salah membaca "pelabelan internal yang membingungkan".

FTX mengajukan kebangkrutan dan Bankman-Fried mengundurkan diri sebagai kepala eksekutif pada 11 November, setelah para investor menarik USD 6 miliar dari platform tersebut dalam tiga hari dan saingan pertukaran kripto Binance meninggalkan kesepakatan penyelamatan.

"Pada akhir 6 November kami mengumpulkan semua data yang jelas seharusnya menjadi bagian dari dasbor yang selalu saya lihat dan ketika kami melihatnya, ada masalah serius di sana," kata Bankman-Fried, dikutip dari CNBC, Jumat (2/12/2022).

Bankman-Fried menambahkan dia tidak pernah mencoba melakukan penipuan dan secara pribadi tidak berpikir memiliki tanggung jawab pidana. 

"Jawaban sebenarnya adalah bukan itu yang saya fokuskan. Akan ada waktu dan tempat bagi saya untuk memikirkan diri sendiri dan masa depan saya sendiri," katanya.

Ledakan FTX menandai kejatuhan yang menakjubkan dari anugerah bagi pengusaha berusia 30 tahun yang mengalami ledakan cryptocurrency ke kekayaan bersih yang dipatok Forbes tahun lalu sebesar USD 26,5 miliar. 

Setelah meluncurkan FTX pada 2019, dia menjadi donor politik yang berpengaruh dan berjanji untuk menyumbangkan sebagian besar penghasilannya untuk amal.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Terungkap, Perusahaan Kripto BlockFi yang Bangkrut Miliki Dana Rp 5,5 Triliun di FTX

Sebelumnya, pemberi pinjaman kripto, BlockFi yang ajukan kebangkrutan memiliki sekitar USD 355 juta (Rp 5,5 triliun) dalam cryptocurrency yang saat ini dibekukan di bursa kripto FTX.

Hal tersebut dikonfirmasi pengacara perusahaan, Joshua Sussberg kepada pengadilan kebangkrutan AS pada Selasa, 29 November 2022.

“USD 355 juta itu di atas pinjaman USD 671 juta lainnya kepada perusahaan saudara FTX, Alameda Research. Alameda juga gagal membayar pinjaman,” ujar Sussberg dikutip dari CoinDesk, Kamis (1/12/2022).

BlockFi mengajukan perlindungan kebangkrutan di Pengadilan Kebangkrutan AS. untuk Distrik New Jersey pada Senin setelah spekulasi berminggu-minggu tentang solvabilitas perusahaan setelah menghentikan penarikan pada awal November. 

Pemberi pinjaman telah mengandalkan jalur kredit USD 400 juta dari crypto exchange FTX, yang dengan sendirinya mengajukan perlindungan kebangkrutan awal bulan ini setelah muncul keraguan tentang solvabilitasnya sendiri menyusul laporan CoinDesk yang mengungkapkan Alameda memegang sejumlah besar token pertukaran FTX.

Dalam pengarsipan hari pertama, BlockFi menunjukkan ia memiliki total aset antara USD 1 miliar hingga USD 10 miliar, serta kewajiban antara USD 1 miliar dan USD 10 miliar. Pemberi pinjaman memiliki 100.000 kreditur, dan sekitar USD 257 juta dalam bentuk tunai, beberapa di antaranya dihasilkan dengan melikuidasi kepemilikan kripto.

“BlockFi berharap agar pelanggan yang memegang aset mereka sendiri di produk Dompet BlockFi dapat menarik dana mereka,” kata Sussberg.

Pengacara BlockFi itu menekankan, meskipun BlockFi dan FTX telah mengajukan perlindungan kebangkrutan selama penurunan pasar, di situlah kesamaan berakhir.

Sussberg merujuk pada pernyataan CEO FTX John Jay Ray III saat ini dia belum pernah melihat "kegagalan total" dari kepemimpinan eksekutif FTX dalam kariernya termasuk pembersihan setelah keruntuhan Enron.

Salah satu pendiri BlockFi, Zac Prince dan Flori Marquez, kata Sussberg di pengadilan, adalah kebalikan dari Bankman-Fried.

3 dari 4 halaman

Otoritas di Bahama dan AS Masih Selidiki Kasus Runtuhnya Pertukaran Kripto FTX

Sebelumnya, pertukaran cryptocurrency yang runtuh FTX tetap menjadi subjek "penyelidikan aktif dan berkelanjutan" oleh otoritas Bahama. Jaksa Agung Bahama, Ryan Pinder pada Minggu (27/11/2022), juga memuji rezim peraturan Bahama dan kecepatannya dalam menanggapi kasus FTX.

FTX, yang pernah menjadi salah satu bursa cryptocurrency terbesar di dunia, berkantor pusat di Bahama. Akibat krisis likuiditasnya memaksa FTX untuk menyatakan bangkrut pada 11 November, menjadi subyek investigasi oleh otoritas Bahama dan AS. 

Pada pertengahan November, Polisi Kerajaan Bahama mengatakan penyelidik pemerintah di Bahama sedang melihat apakah ada "pelanggaran kriminal yang terjadi".

"Kami sedang dalam tahap awal penyelidikan aktif dan berkelanjutan. Ini adalah penyelidikan yang sangat kompleks,” kata Pinder dikutip dari Channel News Asia, Selasa, 29 November 2022.

Pinder menambahkan kasus bangkrutnya FTX melibatkan otoritas sipil dan kriminal. Pinder juga menyebut Komisi Sekuritas Bahama, Unit Intelijen Keuangan, dan Unit Kejahatan Keuangan kepolisian akan terus menyelidiki fakta dan keadaan terkait krisis kebangkrutan FTX, dan potensi pelanggaran hukum Bahama.

“Regulator sekuritas Bahama telah mencabut lisensi FTX Digital dan memulai proses likuidasi paksa sehari sebelum kasus kebangkrutan AS dimulai,” jelas Pinder. 

Sam Bankman-Fried, pria berusia 30 tahun itu mendirikan FTX pada 2019 dan mendorong ledakan cryptocurrency ke kekayaan bersih yang dipatok Forbes tahun lalu sebesar USD 26,5 miliar atau sekitar Rp 417,4 triliun. 

4 dari 4 halaman

Sam Bankman-Fried Mengundurkan Diri

Bankman-Fried mengundurkan diri sebagai chief executive officer FTX pada hari yang sama dengan pengajuan kebangkrutan perusahaan. 

Krisis likuiditas terjadi setelah Bankman-Fried diam-diam memindahkan USD 10 miliar dana pelanggan FTX ke perusahaan perdagangan miliknya, Alameda Research, Reuters melaporkan, mengutip dua orang yang mengetahui masalah tersebut.

Kantor Kejaksaan AS di Manhattan, yang dipimpin oleh jaksa penuntut penipuan sekuritas veteran Damian Williams, pada pertengahan November mulai menyelidiki bagaimana FTX menangani dana pelanggan, sumber yang mengetahui penyelidikan tersebut mengatakan kepada Reuters. 

Kehancuran FTX terjadi setelah serangkaian kehancuran yang telah menjatuhkan pemain kunci lainnya termasuk Voyager Digital dan Celsius Network dan membuat beberapa investor global mempertanyakan kelangsungan sektor kripto.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS