Sukses

FTX Bangkrut, Presiden The Fed Minneapolis Sebut Gagasan Kripto Adalah Omong Kosong

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Federal Reserve Bank of Minneapolis, Neel Kashkari membagikan pandangannya tentang kripto dan runtuhnya pertukaran cryptocurrency FTX pada Jumat (18/11/2022). 

Menurut Kashkari melalui cuitan di Twitter, runtuhnya FTX bukan kasus satu perusahaan penipuan dalam industri kripto yang serius dan menyebut kripto adalah gagasan omong kosong. 

"Seluruh gagasan tentang kripto adalah omong kosong. Tidak berguna untuk pembayaran. Tidak ada lindung nilai inflasi. Tidak ada kelangkaan. Tidak ada otoritas pajak. Hanya alat spekulasi dan orang bodoh yang lebih besar,” tulis Kashkari di Twitter, dikutip dari Bitcoin.com, Rabu (23/11/2022).

Kashkari tidak pernah menjadi pendukung bitcoin atau kripto. Dia sebelumnya menyebut mereka "tempat sampah raksasa". Pada Agustus tahun lalu, dia mengatakan bitcoin dan crypto adalah 95 persen penipuan, hype, kebisingan, dan kebingungan. 

“Saya belum melihat kasus penggunaan selain mendanai kegiatan terlarang seperti narkoba dan prostitusi,” kata Kashkari pada waktu itu. 

Sementara Kashkari percaya keruntuhan FTX bukanlah kasus satu perusahaan penipuan di industri kripto, beberapa orang telah menunjukkan krisis pertukaran tidak spesifik untuk kripto. FTX dan mantan CEO Sam Bankman-Fried telah dibandingkan dengan penipuan Enron atau skema Ponzi Bernie Madoff.

Menyusul kehancuran FTX, beberapa pejabat Fed menyerukan regulasi cryptocurrency yang lebih ketat. Wakil Ketua Federal Reserve (the Fed), Lael Brainard telah menekankan pentingnya pengawasan cryptocurrency yang kuat. 

"Sangat memprihatinkan melihat investor ritel benar-benar dirugikan oleh kerugian ini,” ujarnya.

Wakil ketua Federal Reserve untuk pengawasan, Michael Barr mengatakan, dalam menanggapi pertanyaan di sidang Komite Perbankan Senat minggu lalu khawatir tentang risiko yang tidak diketahui di sektor non-bank, termasuk aktivitas kripto.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Pertukaran Kripto FTX Terungkap Miliki Uang Tunai Rp 19,4 Triliun

Sebelumnya, jaringan entitas perusahaan kripto FTX yang luas terungkap memiliki total saldo kas sekitar USD 1,24 miliar (Rp 19,4 triliun) pada 20 November, menurut pengadilan baru yang diajukan Senin, 21 November 2022 waktu AS.

Pengajuan itu ditulis oleh Alvarez & Marsal Amerika Utara, yang menyarankan FTX melakukan restrukturisasi setelah bursa mengajukan perlindungan kebangkrutan awal bulan ini.

Direktur pelaksana di Alvarez & Marsal Amerika Utara, Edgar Mosley mengatakan FTX dan timnya berhasil mencatat "saldo kas yang jauh lebih tinggi" daripada yang awalnya dapat mereka identifikasi pada 16 November.

Saldo tersebut termasuk FTX dan berbagai entitas terkait lainnya, mulai dari grup perdagangan Alameda Research hingga anak perusahaan internasional. Jumlah terbesar, USD 393,1 juta, berasal dari Alameda Research. Saldo terbesar kedua adalah USD 303,4 juta di LedgerX, platform turunan yang dimiliki FTX.

Unit Jepang FTX, FTX Japan KK, memiliki sekitar USD 171,7 juta dalam bentuk tunai di pembukuannya, menjadikannya sumber kas terbesar ketiga bagi perusahaan. 

"Uang tunai dipegang oleh FTX dan afiliasinya dengan bank dan lembaga keuangan lainnya,” kata Mosley dalam pengajuan tersebut, dikutip dari Bitcoin.com, Rabu (23/11/2022).

Saldo keseluruhan mewakili kekurangan yang nyata pada miliaran utang FTX kepada krediturnya. Pengajuan terpisah pada Sabtu mengatakan perusahaan berutang USD 3,1 miliar kepada 50 kreditur tanpa jaminan terbesarnya.

Tidak jelas bagaimana FTX akan mengumpulkan uang tunai yang dibutuhkan untuk mengisi celah itu. Sam Bankman-Fried, pendiri FTX sedang mencoba menegosiasikan kesepakatan bernilai miliaran dolar dengan investor untuk menyelamatkan FTX, bahkan setelah dikeluarkan dari perusahaan.

3 dari 4 halaman

Sam Bankman-Fried Dituduh Salah Manajemen

Bankman-Fried telah dituduh oleh rekan-rekan industrinya atas kesalahan manajemen dan penipuan yang mencolok. John Ray III, penggantinya, memberikan laporan yang memberatkan tentang kematian FTX minggu lalu, dengan mengatakan dalam pengajuan banyak perusahaan grup FTX tidak memiliki tata kelola perusahaan yang sesuai.

Ray sekarang berusaha untuk menjual atau merestrukturisasi grup FTX global. Manajemen baru FTX diharapkan muncul di pengadilan kebangkrutan Delaware Selasa malam untuk menceritakan kembali peristiwa yang terjadi ke FTX. 

Hal ini terkait penyebab keruntuhan tiba-tiba platform cryptocurrency dan menjelaskan langkah-langkah yang telah diambil sejak itu untuk mengamankan dana pelanggan dan aset lainnya.

4 dari 4 halaman

Jalankan Skema Ponzi Kripto, Manajer Investasi di Ohio Ditangkap

Sebelumnya, seorang manajer investasi berusia 27 tahun, Rathnakishore Giri yang tinggal di New Albany, Ohio, ditangkap pada Jumat (18/11/2022) atas tuduhan kriminal karena menjalankan penipuan investasi cryptocurrency yang mengumpulkan setidaknya USD 10 juta atau sekitar Rp 156,4 miliar dari investor. 

Dilansir dari CoinDesk, Sabtu (19/11/2022), menurut siaran pers Departemen Kehakiman, Giri diduga menyesatkan investor dengan mempromosikan dirinya sebagai pedagang kripto ahli dengan spesialisasi turunan bitcoin. 

Menurut surat dakwaan, Giri secara tidak benar menjanjikan pengembalian yang menguntungkan kepada investor atas uang yang mereka investasikan dengannya, tanpa risiko terhadap kepala sekolah. 

Pada kenyataannya, dia menggunakan dana dari investor sebelumnya untuk melunasi investor baru dalam pengaturan skema Ponzi klasik. Giri didakwa dengan lima dakwaan penipuan kawat dan menghadapi hukuman maksimal 20 tahun sebelumnya untuk setiap dakwaan jika terbukti bersalah.

Pada Agustus 2022, Commodities Futures and Trading Commission (CFTC) AS mengeluarkan perintah gencatan dan penghentian terhadap Giri dan dua perusahaannya, menuduh dia menipu investor lebih dari USD 12 juta dan berusaha membuat Giri membayar kembali investornya. 

CFTC menuduh Giri menggunakan uang investor untuk mendanai gaya hidup mewah jet pribadi, persewaan kapal pesiar, dan lainnya. 

Di tengah siklus kripto yang disebut dengan crypto winter, masih banyak aktor jahat yang memanfaatkan aset kripto untuk kepentingan pribadi. Mereka seolah-olah menjadi ahli investasi kripto dan mengumpulkan dana dari masyarakat. 

Pada praktiknya, mereka tidak benar-benar berinvestasi pada kripto melainkan memberikan dana investor bari kepada investor lama dalam perekrutan skema ponzi. 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.