Sukses

Senator AS Elizabeth Warren Kirim Surat kepada Mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried, Ada Apa?

Liputan6.com, Jakarta - Senator AS, Elizabeth Warren dan Dick Durbin mengirim surat pada Kamis (17/11/2022) kepada mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried dan John Jay Ray III, CEO FTX yang baru diangkat. 

Kedua senator AS tersebut meminta informasi tentang penyalahgunaan miliaran dolar AS dari dana pelanggan dan tuduhan lain yang muncul tentang praktik bisnis yang tidak pantas.

"Dana investor bernilai miliaran dolar tampaknya telah menghilang ke udara," tulis para anggota parlemen, dikutip dari Yahoo Finance, Jumat (18/11/2022).

Surat itu juga mengatakan kerugian besar ini menimbulkan pertanyaan tentang perilaku mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried dan eksekutif perusahaan lainnya, kurangnya uji tuntas oleh modal ventura dan dana investasi besar lainnya yang ingin menjadi kaya dari kripto, dan risiko penularan yang lebih luas di seluruh dunia. pasar kripto.

Dalam surat tersebut, para pembuat undang-undang meminta penjelasan tentang bagaimana krisis likuiditas FTX terjadi, akuntansi semua dana pelanggan yang ditransfer keluar dari FTX, salinan kebijakan dan prosedur internal mengenai hubungan antara FTX dan Alameda, dan bagaimana USD 1,7 miliar (Rp 26,7 triliun) aset pelanggan pergi.

Permintaan Senator untuk transparansi muncul setelah House Financial Services Committee mengumumkan awal pekan ini akan mengadakan dengar pendapat tentang masalah tersebut pada Desember mendatang. 

Komite mengatakan mengharapkan untuk mendengar dari perusahaan dan individu yang terlibat, termasuk Bankman-Fried, Alameda Research, Binance, FTX, dan lainnya.

Peninjauan Rancangan Undang-Undang

Beberapa anggota parlemen AS menggunakan krisis FTX untuk meninjau kembali undang-undang yang telah diusulkan atau sedang dikerjakan. Senator Cynthia Lummis, yang, bersama dengan Senator Kirstin Gillibrand, memperkenalkan RUU pengawasan kripto yang komprehensif pada Juni 2022.

Mereka mengatakan akan meninjau lagi RUU tersebut secara komprehensif untuk memastikan aset konsumen aman. dilindungi selama kebangkrutan.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Dampak Kasus FTX, Kapitalisasi Pasar Kripto Sentuh Rp 11.527 Triliun, Terendah Sejak 2021

Sebelumnya, dengan turunnya kepercayaan investor terhadap mata uang kripto akibat jatuhnya bursa FTX milik Sam Bankman-Fried, total kapitalisasi pasar aset digital juga turun bulan ini di bawah USD 800 miliar (Rp 12.587 triliun). Level itu yang tidak terlihat sejak awal 2021, menurut data dari TradingView.

Dilansir dari CoinDesk Jumat (18/11/2022), gejolak terbaru di pasar aset digital memangkas sekitar USD 183 miliar dari kapitalisasi pasar industri. Secara keseluruhan, kapitalisasi pasar aset kripto turun menjadi USD 736 miliar (Rp 11.527 triliun) pada 9 November, terendah sejak Januari 2021.

Penurunan terjadi karena bangkurtnya FTX mengirim harga bitcoin dan mata uang kripto lainnya ke titik terendah baru pada saat itu. Bitcoin (BTC), cryptocurrency terbesar, turun 22 persen selama tujuh hari hingga 13 November, kinerja mingguan terburuk dalam lima bulan. Bitcoin sekarang menyumbang USD 319 miliar dari seluruh kapitalisasi pasar cryptocurrency. 

Di puncak pasar bull sekitar setahun yang lalu, ketika bitcoin mencapai titik tertinggi sepanjang masa sekitar USD 69.000, nilai pasarnya berada di level USD 1 triliun. Sedangkan, untuk seluruh kapitalisasi pasar kripto mencapai angka USD 3 triliun saat itu tetapi telah menurun sejak saat itu. 

Harga bitcoin turun 5 persen selama tujuh hari terakhir dan telah diperdagangkan dalam kisaran USD 15.000 hingga USD 17.000.

Selama pasar jatuh sebelumnya, kapitalisasi pasar total dari cryptocurrency juga kehilangan pijakan yang cukup besar. Pada Juli 2021, total kapitalisasi pasar turun menjadi USD 1,1 triliun setelah mencapai level tertinggi USD 2,5 triliun pada Mei 2021.

 

3 dari 4 halaman

Eksekutif Pertukaran Kripto Global Bersaksi di Depan Komite Keuangan Inggris, Ada Apa?

Sebelumnya, menyusul kebangkrutan FTX minggu lalu, para eksekutif dari Binance, Ripple, dan pelaku industri lainnya memberikan kesaksian di depan Komite Keuangan Parlemen Inggris. Beberapa komite yang hadir yaitu, ketua komite Harriet Baldwin, seorang anggota parlemen yang konservatif bersama dengan anggota komite lainnya. 

Sedangkan dari perwakilan pelaku industri yang hadir adalah wakil presiden urusan pemerintahan Eropa di Binance, Daniel Trinder, kepala kebijakan di jaringan pembayaran Ripple, Susan Friedman. Kemudian, direktur eksekutif grup lobi CryptoUK, Ian Taylor, dan kepala Eropa di Galaxy Digital, Tim Grant.

Baldwin melontarkan beberapa pertanyaan kepada perwakilan industri, seperti apakah peristiwa seputar FTX merusak kepercayaan terkait apa yang mereka lakukan untuk mencari nafkah.

"Saya pikir akan sangat salah jika menilai seluruh industri dengan satu apel buruk ini, yang kebetulan merupakan apel yang sangat besar," kata Grant, dikutip dari CoinDesk, Selasa (15/11/2022).

4 dari 4 halaman

Perusahaan Kripto Perlu Diaudit

Taylor dari CryptoUK meminta pemerintah Inggris untuk menerapkan kerangka kerja yang luas seperti undang-undang Pasar Uni Eropa dalam Aset Kripto (MiCA), dan Friedman dari Ripple menggemakan permintaan ini. Selain itu, Trinder dari Taylor dan Binance juga mengatakan perusahaan kripto perlu diaudit.

Anggota komite juga bertanya kepada Trinder apakah Binance mengetahui tindakannya membongkar sebagian besar kepemilikannya di pasar atas token pertukaran FTX FTT, dan Menyetujui dan kemudian mundur dari kesepakatan untuk bailout/mengakuisisi FTX dapat menyebabkan keruntuhan dari pertukaran itu.

Trinder membantah niat tersebut dan menawarkan untuk segera mengirimkan dokumen korespondensi terkait komite untuk membenarkan tindakan Binance tidak didorong oleh niat untuk menghancurkan pesaingnya.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Jeremy Hunt, Inggris masih memiliki harapan untuk menjadikan negaranya pusat inovasi kripto dan ingin bekerja dengan regulator untuk memastikan tujuan ini tidak merusak stabilitas. Maka dari itu, perundingan ini diharapkan dapat menemukan titik terang tentang apa yang terjadi dalam industri kripto.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.