Sukses

Survei: 54 Persen Investor Kripto Tak Jual Aset Selama Harga Anjlok

Liputan6.com, Jakarta - Menurut sebuah laporan baru yang diterbitkan oleh platform penelitian intelijen konsumen CivicScience, sekitar 54 persen investor belum menjual cryptocurrency mereka selama beberapa bulan terakhir.

Dilansir dari UToday, Rabu (3/8/2022), adapun survei ini dilakukan terhadap lebih dari 1.000 pengunjung situs CivicScience yang dimulai pada 25 Juli hingga 26 Juli 2022. Namun, seperempat atau sekitar 26 persen investor cryptocurrency menjual hampir semua kepemilikan mereka. Kemudian 20 persen responden hanya menjual sejumlah kecil kripto.

Tidak mengherankan, ada korelasi langsung antara pendapatan seseorang dan kemampuan seseorang untuk memegang simpanan cryptocurrency. 

Para investor yang berpenghasilan lebih dari USD 150.000 atau sekitar Rp 2,2 miliar per tahun biasanya memiliki tingkat keyakinan yang tinggi, dengan sekitar 70 persen dari mereka tidak menjual apapun selama beberapa bulan terakhir. 

Sebaliknya, mayoritas dari mereka yang pendapatan tahunannya di bawah USD 50.000 memang menjual semua atau setidaknya sebagian dari kepemilikan mereka. Adapun menurut laporan CivicScience, 20 persen dari populasi umum telah berinvestasi dalam cryptocurrency.

Persentase mereka yang mengklaim volatilitas cryptocurrency memengaruhi keinginan mereka untuk berinvestasi dalam aset digital, seperti Bitcoin, Dogecoin, dan Ethereum, telah tumbuh dari 54 persen pada Januari menjadi 58 persen pada Juli. 

Ini menunjukkan kecelakaan baru-baru ini membuat cryptocurrency secara signifikan kurang menarik bagi investor yang menghindari risiko. Hanya seperlima investor percaya kripto belum mencapai puncak popularitasnya, yang sekali lagi ini menegaskan pasar sedang berada di pasar beruang.

Alasan utama mengapa investor ragu-ragu untuk mendapatkan eksposur ke kripto adalah kurangnya legitimasi yang dirasakan, menurut 30 persen responden. Responden juga enggan mencelupkan jarinya ke dalam kripto karena tidak memahaminya. Beberapa juga khawatir tentang volatilitas ekstremnya.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Bitcoin Turun 4 Persen Selama 4 Hari Berturut-turut

Sebelumnya, Bitcoin (BTC) diperdagangkan lebih rendah untuk hari keempat berturut-turut pada Selasa (2/8/2022), tetapi tidak banyak yang perlu dikhawatirkan karena penurunan harga cukup biasa menurut standar pasar cryptocurrency yang biasanya fluktuatif. 

Selama penurunan empat hari, penurunan harga kumulatif adalah kurang dari 4 persen. Itu tidak berbahaya untuk aset yang harganya diketahui bisa turun hingga 16 persen dalam satu hari.

Dilansir dari CoinDesk, Selasa, 2 Agustus 2022, baru-baru ini, kripto terbesar berdasarkan kapitalisasi pasarnya itu diperdagangkan di kisaran USD 23.000, tepatnya di USD 23.045 atau sekitar Rp 342,6 juta. Bitcoin turun 1,63 persen dalam satu hari terakhir. Sedangkan untuk 10 kripto teratas lainnya juga terpantau berada di zona merah. 

Pelemahan ini disinyalir merupakan tanda arah yang ada di pasar, terbelah antara kecemasan bertanya-tanya apakah ekonomi AS menuju resesi atau The Fed masih harus terus mendorong kebijakan moneter lebih ketat. 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Harapan Kenaikan Kripto Masih Ada

Meskipun tahun ini telah terjadi kejatuhan besar di pasar kripto, perusahaan keuangan tradisional masih sangat tertarik dengan prospek jangka panjang dari industri ini. Analis untuk bank AS, Wells Fargo mengatakan aset digital adalah inovasi transformatif yang setara dengan internet, mobil, dan listrik.

“Pada tahap awal pengembangan investasi seperti itu, masih banyak risiko investasi, begitupun untuk kripto,” ujar Fargo dikutip dari CoinDesk, Selasa, 2 Agustus 2022.

Tak Ada Berita Buruk untuk Kripto

Ada lebih sedikit berita buruk tentang kripto akhir-akhir ini, tampaknya ini merupakan kembalinya perkembangan. Di sisi lain. pertukaran kripto Huobi mengatakan sekarang dapat beroperasi di Australia.

Berbeda dengan pekan-pekan sebelumnya di mana kripto dipenuhi berita buruk dari industri, mulai dari kasus Celsius, Three Arrows Capital, dan pemain utama industri lainnya. 

4 dari 4 halaman

Pegulat Ini Tetap Ingin Digaji Pakai Bitcoin meski Harga Anjlok

Pegulat Ultimate Fighting Championship (UFC) asal Brazil, Luana Pinheiro menjadi olahragawan wanita pertama di Amerika Latin yang menerima seluruh gajinya dalam Bitcoin. Dia telah bermitra dengan perusahaan kripto Bitwage untuk menerima gajinya dalam Bitcoin (BTC). 

Pinheiro mengatakan dia terus menerima pembayaran fiat dari sponsornya tetapi segera mengubahnya menjadi BTC melalui Bitwage. Pinheiro menyoroti dia lebih suka dibayar dalam BTC dan dia tidak peduli dengan volatilitas cryptocurrency. Dia menilai, volatilitas merupakan faktor kunci yang mendorong apresiasi aset.

"Jika tidak fluktuatif, itu juga tidak akan naik.” ujar Pinheiro dikutip dari CoinTelegraph, Rabu (27/7/2022). 

Orang Brazil itu juga mengungkapkan, baginya, bitcoin berfungsi sebagai lindung nilai terhadap inflasi karena selama bertahun-tahun daya beli mata uang fiat telah memburuk dengan inflasi sementara BTC, terlepas dari gerakan korektifnya, terus dalam tren naik. 

"Jangan lupa saya dari Brazil, jadi saya tahu satu atau dua hal tentang inflasi dan dampaknya. Saya lahir sekitar tahun 1994, sekitar waktu mata uang Brazil Real diperkenalkan dan dipatok 1:1 ke dolar AS pada saat itu. Sekarang 5 BRL untuk 1 USD. Bitcoin untuk itu, untuk melindungi dari inflasi,” jelas dia. 

Selain Nicolau dan Pinheiro, pemain sepak bola profesional Alex Barrett, Achara Ifunanyachi, dan Alex Crognale juga menerima penghasilan mereka dalam Bitcoin. 

UFC telah menjalin beberapa kemitraan dengan perusahaan kripto. Pada April, UFC bergabung dengan pertukaran kripto Crypto.com, memungkinkan para pejuang untuk menerima bonus penggemar mereka di bitcoin. 

Bonus penggemar dibayarkan oleh Crypto.com kepada tiga petarung teratas dari acara bayar per tayang yang akan datang.