Sukses

Ragam Tanggapan Terkait Anjloknya Pasar Kripto

Liputan6.com, Jakarta - Pasar kripto bergejolak selama beberapa minggu ini. Kapitalisasi pasar kripto susut setengah triliun dolar Amerika Serikat karena TerraUSD, salah satu stablecoin paling populer yang dipatok dolar AS meledak hampir dalam semalam.

Sementara itu, koin digital seperti eter terus tertekan karena aksi jual terus memukul kripto. Sejumlah investor sebut peristiwa bulan lalu sebagai momen Bear Stearns untuk kripto, membandingkan efek menular dari proyek stablecoin yang gagal dengan jatuhnya bank besar wall street yang akhirnya meramalkan utang hipotek 2008 dan krisis keuangan.

"Ini benar-benar mengungkapkan beberapa kerentanan yang lebih dalam sistem,” ujar Pengawas Keuangan Mata Uang Departemen Keuangan AS, Michael Hsu mengutip dari laman CNBC, Minggu (29/5/2022).

“Jelas Anda melihat penularan, tidak hanya dari terra ke ekosistem crypto yang lebih luas, tetapi untuk menambatkan, ke stablecoin lainnya, dan saya pikir itu adalah sesuatu yang tidak diasumsikan. Saya pikir itu adalah sesuatu yang harus benar-benar diperhatikan orang,” ia menambahkan.

Namun, sejauh ini, pejabat pemerintah tampaknya tidak khawatir tentang crash crypto yang menekan ekonomi yang lebih luas.

Beberapa senator dan regulator mengatakan kepada CNBC, kalau terkandung efek limpahan, investor kripto tidak boleh panik.

"Perlu ada aturan untuk permainan ini yang membuatnya lebih bisa diprediksi, transparan di mana ada perlindungan konsumen yang dibutuhkan,” ujar Senator Cory Booker, D-NJ.

“Yang tidak ingin kami lakukan adalah mencekik industri dan inovasi baru sehingga kami kehilangan peluang. Atau apa yang saya lihat sekarang, banyak peluang ini bergerak begitu saja, dan kita kehilangan pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja yang menjadi bagian darinya,” ia menambahkan.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Diperlukan Perlindungan Konsumen

 

Booker menuturkan, ini adalah ruang yang sangat penting jika mendapatkan regulasi yang benar dan dapat membantu industri dan melindungi konsumen.

Pada awal Mei 2022, stablecoin populer yang dikenal sebagai terraUSD atau UST, jatuh nilainya yang sejumlah orang gambarkan sebagai “bank run” karena investor bergegas menarik uangnya. Pada puncaknya, luna dan UST memiliki gabungan nilai pasar hampir USD 60 miliar. Saat ini pada dasarnya tidak berharga.

Stablecoin adalah jenis cryptocurrency yang nilainya ditambatkan ke harga aset dunia nyata seperti dolar AS. UST adalah jenis tertentu, yang dikenal sebagai stablecoin “algoritmik”. Tidak seperti USDC stablecoin populer lainnya yang dipatok dolar AS, yang memiliki aset fiat sebagai cadangan untuk mendukung token mereka, UST bergantung pada kode komputer untuk stabilkan nilainya sendiri.

UST menstabilkan harga mendekati USD 1 dengan menautkannya ke token yang disebut luna melalui kode komputer yang berjalan di blockchain, pada dasarnya investor dapat menghancurkan satu koin untuk membantu menstabilkan harga lain.

Kedua koin itu dikeluarkan oleh Terraform Labs, dan pengembang memakai sistem yang mendasarinya untuk membuat aplikasi lain seperti NFT dan pasar keuangan terdesentralisasi.

 

3 dari 5 halaman

Aksi Jual Turut Tekan Harga Luna

Ketika harga luna menjadi tak stabil, investor bergegas keluar dari kedua token sehingga memukul harga. Kegagalan UST, meskipun menular tidak terlalu mengejutkan bagi beberapa orang dalam kripto.

Kepada CNBC, Nic Carter dari Coin Metrics menuturkan, tidak ada stablecoin algoritmik yang pernah berhasil, mencatat masalah mendasar dengan UST adalah sebagian besar didukung oleh kepercayaan pada penerbit.

Seloain itu, Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva juga menekankan stablecoin yang tidak didukung oleh aset untuk mendukungnya adalah skema piramida. Hal tersebut menekankan tanggung jawab jatuh pada regulator untuk memasang pagar pelindung bagi investor.

“Saya pikir kemungkinan kita akan membuat regulasi terjadi lebih cepat karena peristiwa beberapa minggu terakhir,” ujar Hester Peirce dari Securities and Exchange Commission.

“Kita harus memastikan untuk menjaga kemampuan orang untuk bereksperimen dengan model yang berbeda, dan melakukannya dengan cara yang sesuai dengan batasan peraturan,” ujar Komisioner SEC.

4 dari 5 halaman

Firma Hukum Korea Selatan Bakal Tuntut CEO Terraform Do Kwon

Sebelumnya, LKB & Partners, salah satu firma hukum terkemuka di Korea Selatan, telah memutuskan untuk menuntut pendiri dan CEO Terraform Labs Do Kwon setelah tragedi tiba-tiba runtuhnya Terra USD (UST) minggu lalu. 

Menurut sebuah laporan di surat kabar Munhwa Ilbo, menjelaskan LKB akan mengajukan kasus terhadap Do Kwon atas nama warga negara Korea dan investor biasa ke Badan Kepolisian Metropolitan Seoul, 

Beberapa karyawan LKB juga dapat bergabung dalam kasus ini karena mereka termasuk investor Luna dan UST dan kehilangan uang dalam runtuhnya UST, kata laporan itu.

"Ada investor terkait di dalam firma hukum, dan kami akan mengajukan keluhan terhadap Kwon di Unit Investigasi Keuangan Badan Kepolisian Metropolitan Seoul," ujar mitra di LKB, Kim Hyeon-Kwon, mengatakan kepada Munhwa Ilbo, dikutip dari The Block Crypto, Jumat (20/5/2022). 

Selain mengajukan pengaduan polisi, LKB juga telah memutuskan untuk mengajukan perintah lampiran sementara dari properti Kwon untuk menyitanya di Kantor Kejaksaan Distrik Seoul Selatan, menurut laporan tersebut.

Sebuah laporan terpisah dari kantor berita lokal Yonhap mengatakan LKB juga mempertimbangkan untuk menuntut Daniel Shin, salah satu pendiri Terra lainnya. 

5 dari 5 halaman

Harapan Tim Terraform

Stablecoin algoritmik UST turun tajam minggu lalu ke level di bawah 10 sen, jauh dari target harga USD 1,00. Token asli Terra, Luna, juga mogok dan saat ini diperdagangkan dengan harga sepersekian sen, kehilangan hampir semua nilainya.

Ledakan UST dan Luna telah menyebabkan kerugian puluhan miliar dolar bagi investor, baik ritel maupun institusional. Layanan Keuangan Korea Selatan (FSC) dan Layanan Pengawas Keuangan (FSS) dilaporkan telah meluncurkan "inspeksi darurat" ke bursa kripto lokal untuk meningkatkan perlindungan investor.

Politikus Korea, Yun Chang-Hyun juga dilaporkan menyerukan sidang parlemen di UST untuk memahami penyebab keruntuhan dan langkah-langkah untuk melindungi investor. Chang-Hyun ingin Kwon dan pertukaran kripto lokal menghadiri sidang.

Setelah kekacauan UST, tim hukum internal Terraform telah meninggalkan perusahaan. Perusahaan yang berbasis di Singapura telah beralih ke penasihat luar untuk membantu masalah hukum.

Sementara itu, Terraform berharap untuk mengubah situasi. Kwon telah mempromosikan rencana untuk melakukan fork Terra untuk membuat blockchain baru tetapi komunitas tampaknya menentang gagasan tersebut.