Sukses

Kenalan dengan XDC Coin, Token Kripto Jaringan Blockchain Hybrid XDC

Liputan6.com, Jakarta - Jaringan XDC (sebelumnya disebut XinFin Network) adalah blockchain hybrid kelas perusahaan, kompatibel dengan Ethereum Virtual Machine (EVM), dilengkapi dengan negara bagian publik dan swasta dan kontrak pintar yang dapat dioperasikan.

Dilansir dari Coinmarketcap, Jaringan XDC mencapai konsensus melalui mekanisme proof-of-stake (PoS) yang didelegasikan, yang memungkinkan waktu transaksi dua detik, dengan hampir nol biaya transaksi, dan lebih dari 2.000 transaksi per detik (TPS).

Meskipun mekanisme konsensus adalah proof-of-stake dengan hampir tidak menggunakan energi, validator harus melakukan sedikit proof-of-work (PoW) saat mengusulkan blok baru, yang membuat jaringan sangat tahan terhadap spam.

Jaringan XDC memiliki token kripto utilitasnya sendiri yaitu XDC coin. XDC coin adalah transaksi pengisian bahan bakar dan kontrak pintar di Jaringan XDC karena pengguna harus mempertaruhkan XDC mereka untuk menjalankan validator dan berpartisipasi dalam pembuatan blok. Hal ini agar memastikan jaringan tetap aman dan terlindungi.

Siapa Pendiri Jaringan XDC?

Jaringan XDC didirikan pada 2019 oleh Ritesh Kakkad dan Atul Khekade. Kakkad adalah seorang pengusaha teknologi serial dengan pengalaman puluhan tahun di bidang Cloud Computing. 

Sedangkan, Khekade, seorang insinyur komputer dengan pelatihan, memainkan peran utama di MonetaGo dalam pembuatan jaringan blockchain pertama yang diizinkan untuk konsorsium bank-bank Asia paling terkemuka.

Kakkad dan Khekade mulai membangun blockchain siap perusahaan yang secara unik cocok untuk tugas mencairkan keuangan perdagangan global. Jadi, dengan tujuan menyeluruh itu, mereka bergabung dengan Andre Casterman, yang berperan dalam peran kepemimpinan terkemuka untuk jaringan tersebut.

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Apa yang Buat Jaringan XDC Unik?

Apa yang Membuat Jaringan XDC Unik?

Jaringan XDC adalah blockchain pertama dan satu-satunya yang diundang untuk bergabung dengan Trade Finance Distribution Initiative (TFDi), sebuah konsorsium bank terkemuka dunia dan lembaga keuangan non-bank yang didirikan dengan tujuan menjembatani kesenjangan pembiayaan perdagangan senilai USD 1,7 triliun.

Jaringan XDC dibuat khusus agar siap untuk perusahaan. Ini adalah blockchain yang siap untuk perusahaan untuk semua orang. Protokol Layer 1 yang kompatibel dengan EVM, XDC memungkinkan penyebaran token kripto Layer 2 yang mulus melalui Origin, dApp tokenisasi tanpa kode, dan melalui sejumlah alat jaringan ramah pengembang lainnya.

Harga XDC

Berdasarkan data Coinmarketcap, Selasa (10/5/2022), harga XDC adalah Rp 843,55 dengan volume perdagangan 24 jam sebesar Rp 241.726.759.825.

XDC turun 8,44 persen dalam 24 jam terakhir. Sedangkan untuk peringkat Coinmarketcap saat ini adalah 81 dengan kapitalisasi pasar Rp 10.379.897.127.614. Hingga saat ini telah terjadi peredaran suplai sebanyak 12.305.012.699 XDC dari maksimal suplai tidak tersedia.

3 dari 4 halaman

Pasar Kripto Masih Lesu, Ini Penyebabnya

Sebelumnya, pasar kripto masih melanjutkan keterpurukan sejak sepekan terakhir. Bitcoin dan kripto jajaran teratas lainnya masih stagnan bertahan di zona merah.

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Senin siang, 9 Mei 2022, harga Bitcoin berada di kisaran harga USD 33.667 atau sekitar Rp 490,3 juta (asumsi kurs Rp 14.565 per dolar AS.

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka, Ibrahim Assuaibi menuturkan, penurunan drastis yang dialami pasar kripto secara fundamental saat ini disebabkan oleh kenaikan suku bunga AS oleh the Fed untuk menekan inflasi.

"Faktor yang mempengaruhi harga kripto terutama Bitcoin turun adalah kenaikan suku bunga di AS untuk menekan inflasi. Bank sentral global juga alami inflasi cukup tinggi dampak konflik Rusia-Ukraina. Apalagi negara yang berikan sanksi pada Rusia, inflasi-nya cukup tinggi,” ujar Ibrahim ketika dihubungi Liputan6.com, Senin, 9 Mei 2022.

Pada Rabu mendatang, AS akan merilis data inflasi, menurut Ibrahim, kemungkinan tingkat inflasi akan mengarah ke 9 persen dari yang sebelumnya 8,5 persen.

“Tingkat inflasi yang tinggi ini bisa membuat pemerintah AS ketar-ketir dan risiko terjadi resesi juga cukup besar. Resesi ini juga tidak hanya bisa terjadi di AS tapi di negara besar seperti Inggris dan beberapa negara Eropa lainnya. Resesi ini juga dapat memicu penurunan harga kripto,” jelas dia.

 

4 dari 4 halaman

Harga Bitcoin Masih Tertekan secara Teknikal

Di sisi lain, untuk Bitcoin Ibrahim mengatakan secara teknikal masih menunjukkan tren penurunan. Harga saat ini yang berada di kisaran USD 33.000 masih bisa terkoreksi lebih dalam lagi.

"Dari analisis teknikal pertama, Bollinger Band, untuk daily mengindikasikan 70 persen itu masih akan melemah. Kemudian analisis kedua, moving average ini juga masih mengindikasikan Bitcoin akan jatuh,” tutur Ibrahim

“Teknikal ketiga, Stochastic sendiri mengindikasikan Bitcoin masih akan jatuh, itu kelihatan 70 persen turun. Inilah kemungkinan besar Bitcoin yang saat ini ada di USD 33.500 bisa turun di USD 30.000-an dan bisa saja menyentuh USD 29.000 itu level terakhir,” lanjut dia.

Meskipun begitu, menurut Ibrahim, harga Bitcoin dan kripto lainnya masih berpotensi untuk kembali melonjak jika ada faktor pendorong dari konflik Rusia-Ukraina.

"Pada 9 Mei, Rusia melakukan peringatan kemenangan atas Nazi pada perang dunia ke-2. Nah kita masih belum tahu apakah perang yang terjadi saat ini akan menjadi perang dunia ke-3 atau tidak. Jika informasi perang ke-3 benar, maka akan membawa harga Bitcoin melambung tinggi lagi yang secara teknikal harga terendah berada di USD 29.000,” pungkas Ibrahim.