Sukses

Cetak Banyak Gol, Ini Daftar Pemain yang Dapat Penghargaan Sepatu Emas di Piala Dunia

Liputan6.com, Jakarta - Setiap turnamen Piala Dunia pasti menghadirkan sejumlah gol dari kaki para seniman lapangan hijau. Pastinya setiap pemain berlomba-lomba untuk mencetak banyak gol dalam setiap pertandingannya. Pemain yang sukses menjadi pencetak gol terbanyak diberikan penghargaan sepatu emas.

Di setiap Piala Dunia FIFA, memenangkan trofi yang didambakan adalah tujuan setiap pemain sepak bola. Namun, pentas sepak bola terbesar ini juga menyajikan beberapa penghargaan individu di akhir setiap edisi. Penghargaan ini merupakan kesempatan untuk para pemain mengukir nama mereka di buku sejarah.

Bola Emas, misalnya, diberikan kepada pemain terbaik dari setiap edisi Piala Dunia. Ada pula Sarung Tangan Emas, diberikan kepada penjaga gawang dengan clean sheet terbanyak. Untuk pemain menyerang, Sepatu Emas Piala Dunia FIFA, yang diberikan kepada pencetak gol terbanyak setiap edisi.

Penghargaan Sepatu Emas di Piala Dunia FIFA baru dimulai secara resmi pada 1982. Saat itu penghargaan ini dikenal sebagai penghargaan Golden Boot. Kemudian diganti menjadi nama Golden Shoe sejak Piala Dunia 2010.

Dilansir worldsoccer.com, berikut ini peraih Sepatu Emas dalam sepuluh tahun terakhir di piala dunia,

2018 - Harry Kane (Inggris) - 6 Gol

Harry Kane menambah jumlah golnya dengan meraih Sepatu Emas di turnamen 2018 di Rusia.

Piala Dunia dimulai dengan sempurna dengan gol dalam 15 menit pertama. Dia kemudian mencetak gol kemenangan bagi Inggris dengan sundulan indah di tiang belakang.

Hat-trick kemudian terjadi saat melawan Panama, dan ia mencetak gol terakhirnya di turnamen melawan Kolombia sekali lagi dari titik penalti. Inggris akan tersingkir dari turnamen saat semifinal melawan Kroasia.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pemain yang mendapatkan Sepatu Emas

2014 - James Rodriguez (Kolombia) - 6 Gol

Rodriguez mencetak tiga gol selama babak penyisihan grup melawan Yunani, sebelum kemudian mencetak dua gol melawan Uruguay.

Gol pertamanya adalah tendangan voli yang indah dari jarak 25 yard setelah menangkupkan dada untuk mengontrol bola.

Namun, saat babak perempat final melawan Brasil, ia mencetak gol penalti namun timnya kalah 2-1 setelah gol dari Thiago Silva, dan David Luiz.

2010 - Thomas Muller (Jerman) - 5 Gol

Meski berposisi gelandang Thomas Muller berhasil menyarangkan lima gol pada Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan.

Meski jumlah gol Muller sama dengan milik striker Spanyol David Villa, gelandang Belanda Wesley Sneijder dan bomber Uruguay Diego Forlan, pemain asal Jerman ini lebih berhak menerima sepatu emas karena unggul tiga assist dari para pesaingnya.

2006 - Miroslav Klose (Jerman) - 5 Gol

Pencetak gol paling produktif di Piala Dunia yang pernah ada ini menduduki puncak grafik pada tahun 2006 dengan lima gol.

Dia mencetak dua gol melawan Kosta Rika dan Ekuador selama babak penyisihan grup dan kemudian satu gol melawan Argentina selama perempat final. Jerman berada di urutan ketiga secara keseluruhan.

3 dari 4 halaman

Pemain yang mendapatkan Sepatu Emas

2002 - Ronaldo (Brasil) - 8 Gol

Salah satu penyerang terbaik yang pernah ada ini menunjukkan kelasnya, tahun 1998, di Jepang dan Korea Selatan pada Piala Dunia 2002.

Dia mencetak empat gol selama babak penyisihan grup, dan kemudian empat gol lagi selama babak sistem gugur.

Termasuk dua gol di final melawan Jerman, dan penampilan ini semakin mengukuhkan posisi Ronaldo sebagai salah satu pemain hebat sepanjang masa.

1998 - Davor Suker (Kroasia) - 6 Gol

Striker Kroasia ini mencetak dua gol selama babak penyisihan grup pada tahun 1998, satu gol melawan Jamaika, dan satu gol lainnya melawan Jepang.

Kemudian dia mencetak satu gol melawan Rumania, Jerman, Prancis, dan akhirnya terakhir melawan Belanda di pertandingan playoff.

1994 - Oleg Salenko (Rusia), Hristo Stoichkov (Bulgaria) - 6 Gol

Salenko mencetak lima gol dalam satu pertandingan, kemenangan 6-1 atas Kamerun selama babak penyisihan grup. Timnya gagal keluar dari grup.

Bulgaria berhasil, dengan Stoichkov mencetak tiga gol selama babak penyisihan grup, dan kemudian masing-masing satu gol melawan Meksiko, Jerman dan Italia di akhir turnamen.

4 dari 4 halaman

Pemain yang mendapatkan Sepatu Emas

1990 - Salvator Schillachi (Italia) - 6 gol

Schillachi tidak dikenal sebelum turnamen, karena hanya memulai satu pertandingan untuk Italia. Hal ini segera berubah saat ia masuk sebagai pemain pengganti melawan Austria dan mencetak gol kemenangan.

Dia kemudian mencetak gol melawan Cekoslowakia dan kemudian tiga kali lagi selama babak sistem gugur untuk membawa Italia ke tempat ketiga.

1986 - Gary Lineker (Inggris) - 6 Gol

Setelah awal yang buruk di turnamen, yang membuat Inggris kalah dari Portugal dan bermain imbang dengan Maroko, The Lions akhirnya bangkit melawan Polandia dengan Lineker mencetak hat-trick. Selama babak 16 besar, ia akan mencetak dua gol lagi melawan Paraguay, dan sekali melawan Argentina.

Pertandingan ini paling diingat untuk gol 'Hand of God' dan gol kedua Diego Maradona yang luar biasa untuk menyingkirkan Inggris.

1982 - Paolo Rossi (Italia) - 6 Gol

Italia berjuang keras selama babak penyisihan grup pertama turnamen 1982 dengan tiga hasil imbang melawan Polandia, Peru dan Kamerun.

Namun, mereka bangkit di babak kedua, seperti halnya Rossi, mencetak hat-trick melawan Brasil. Dia kemudian mencetak dua gol melawan Polandia di semi-final, dan kemudian sekali di final melawan Jerman.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS