Sukses

Selain Gerhana Bulan Total, Ini Sederat Fenomena Langit Lain di November

Liputan6.com, Jakarta Hari ini, tepatnya Senin (8 November 2022) akan terjadi fenomena langit yang dikenal dengan nama Gerhana Bulan Total atau GBT. Menurut Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), fenomena ini bisa diamati dari wilayah-wilayah di Indonesia dan akan berdurasi sekitar 1 jam 25 menit 44 detik.

Di Indonesia, fase-fase fenomena ini akan terjadi pada sekitar jam 3 sore sampai 9 malam. Fase Gerhana Bulan Total akan terjadi pada sekitar pukul 17.16 WIB. Dapat diamati di wilayah Papua, Papua Barat, Maluku, Maluku Utara, Sulawesi Utara, Gorontalo, Sulawesi Tengah, Sulawesi Barat, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Selatan, NTT, NTB, Bali, Kalimantan Utara, Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah, sebagaian Kalimantan Barat, dan sebagian Jawa Timur.

Dilansir NPR, Gerhana Bulan terjadi ketika matahari, bumi, dan bulan sejajar. Selama fenomena Gerhana Bulan penuh terjadi, keberadaan bulan jatuh sepenuhnya dalam bayangan bumi.

Fenomena tersebut menyebabkan bulan tampak merah, sehingga sering dijuluki "bulan darah". Selama gerhana bulan, sedikit sinar matahari yang tersisa melewati atmosfer bumi untuk sampai ke bulan. Semakin berawan atau berdebu atmosfer, semakin merah bulan yang terlihat.

Gerhana Bulan Total menjadi fenomena yang sangat dinanti-nanti orang karena menampilkan pemandangan langit yang unik. Terlebih, fenomena ini baru akan terjadi lagi pada 14 Maret 2025.

Selain Gerhana Bulan Total, di bulan November juga ada beberapa fenomena langit lainnya. Fenomena ini tentunya juga tidak kalah dalam menampilkan pemandangan langit yang unik. Berikut beberapa fenomena tersebut, dilansir situs NASA:

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

18 November

Selain Gerhana Bulan Total di bulan November sampai awal Desember, akan terjadi fenomena langit yang bernama Hujan Meteor Leonid. Dilansir situs NASA, untuk puncak fenomena tersebut, diperkirakan akan terjadi pada tanggal 18 November, tepatnya antara waktu tengah malam dan fajar. 

Hujan Meteor Leonid dianggap sebagai meteor tercepat, melesat melintasi langit dengan kecepatan 44 mil (71 kilometer) per detik. Hujan Meteor ini dihasilkan ketika Bumi melewati puing-puing yang ditinggalkan oleh komet 55P/Tempel-Tuttle.

Hujan ini disebut Leonid karena pancarannya atau titik di langit tempat meteor tampaknya muncul, terletak di konstelasi rasi Leo. Untuk melihat fenomena ini tidak diperlukan peralatan khusus. Hanya dibutuhkan langit yang cerah dan kesabaran untuk menunggu.

3 dari 4 halaman

23 November

Dilansir NASA, Bulan Baru atau New Moon akan terjadi pada tanggal 23 November. Bulan baru kebalikan dari bulan purnama. Selama Bulan purnama, kita melihat sisi Bulan yang diterangi oleh Matahari, membuat Bulan tampak cerah dan bercahaya. Namun, selama Bulan baru, kita melihat sisi Bulan yang tidak diterangi oleh Matahari, yang membuat Bulan menyatu dengan langit malam yang gelap.

Bulan Baru adalah fenomena di mana bulan sedang dalam fase tidak terlihat. Ini adalah fase di mana seluruh permukaan bulan yang disinari matahari berada di bagian “belakang” bulan dan bagian yang tidak disinari terlihat dari Bumi.

Pada fase ini, bulan berada di bagian langit yang sama dengan matahari dan terbit serta terbenam bersama matahari. Pada fase ini, bulan tidak melintas langsung antara bumi dan matahari. Hanya lewat di dekat matahari.

 

4 dari 4 halaman

Mitos Gerhana Bulan Total

Itulah fenomena langit di bulan November selain Gerhana Bulan Total. Tentunya fenomena-fenomena ini menarik untuk dilihat karena pemandangan uniknya. Selain memberikan pemandangan unik, Gerhana Bulan Total juga memberikan beberapa mitos di dunia, salah satunya tentang kiamat.

Fenomena langit ini oleh banyak orang dikaitkan dengan pertanda kiamat. Salah satunya adalah seorang pemuka agama bernama Paul Begley. Ia mengaitkan fenomena ini dengan 70 tahun berdirinya Israel sebagai nurbuat akhir zaman.

"Blood moon (nama lain Gerhana Bulan Total) jelas merupakan pertanda ilahiah tentang akhir zaman," ucapnya dalam salah satu videonya. "Ada begitu banyak ramalan yang dimainkan di sini... kita sedang berada di akhir zaman."

Ia kemudian mencocokkan ramalannya itu dengan petikan kitab suci Yoel 2:30-31. "Matahari akan berubah menjadi gelap gulita dan bulan menjadi darah sebelum datangnya hari Tuhan yang hebat dan dahsyat itu."

Klaim tersebut langsung dibantah NASA. Menurut NASA, tak ada satupun bukti ilmiah yang mengaitkan blood moon dengan kiamat. Terlebih fenomena ini sudah terjadi beberapa kali.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS