Sukses

Film Horor Bantu Mahasiswa FK jadi Dokter yang Baik, Saw Wajib Tonton

Liputan6.com, Jakarta- Anthony Tobia mengatakan kepada Inverse bahwa film yang paling sering ditonton adalah The Shining. Dia mengatakan bahwa film tersebut kaya sehingga dia ingin mengajar mata kuliah tentang film itu. 

Tobia bukanlah seorang profesor film, tetapi psikiatri di Rumah Sakit Universitas Robert Wood Johnson Rutgers. Film klasik Kubrick hanyalah salah satu dari 31 film horor yang dia gunakan sebagai studi kasus fiksi bagi para mahasiswa kedokteran untuk mendiagnosis dan merawat pasien seperti Jack Torrance.

Kurikulum ini, 31 Knights of Halloween diimplementasikan untuk membuat mahasiswanya menjadi dokter yang lebih baik dan sekaligus menghibur.

Setiap hari di Oktober, Tobia menugaskan satu film horor untuk ditonton dan dianalisis oleh mahasiswanya dari sudut pandang psikiatri. Setiap penggambaran perilaku manusia, kata Tobia, dapat membantu mengajarkan aspek-aspek khas dan atipikal dari kesehatan psikiatri.

"Psikiatri benar-benar beruntung dengan cara seperti itu," katanya mengutip Inverse pada Kamis (3/11/2022).

Menurut Tobia dokter ahli bedah dan ahli endokrinologi tidak bisa melakukan itu. Mereka harus menonton film tentang bedah agar dapat digunakan sebagai tujuan pendidikan.

Berbeda dengan psikiatri. Semua film meneliti perilaku manusia. Oleh sebab itu, semua film dapat digunakan untuk mengajarkan aspek perilaku manusia dan psikiatri.

Bersama-sama, mereka mendiskusikan reaksi visceral mereka serta pemikiran mereka dari perspektif psikiatri. Selain itu, setiap orang akan menuliskan pemikiran dan komentarnya ke sub-Reddit publik.

"Ini ada di luar sana untuk komunitas," kata Tobia

"Untuk populasi umum yang ingin mendapatkan jawaban atas pertanyaan mereka tentang aspek kesehatan mental, atau mungkin hanya membacanya untuk kesenangan," dia melanjutkan.

Tontonan yang masuk ke silabusnya termasuk Saw, Shutter Island, Nightmare on Elm Street, Scream, Halloween, dan film klasik lainnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Banyak Belajar Dari Film

Dalam menonton film-film yang sangat aneh ini, para mahasiswa kedokteran berlatih mengidentifikasi gejala-gejala gangguan kejiwaan dalam DSM-V. Jason Voorhees menjadi pasien, dan para siswa ini ditugaskan untuk memahami bagaimana tindakannya menginformasikan diagnosis mereka.

Bahkan film Cloverfield di mana alien menghancurkan Manhattan menjadi makanan ternak.

"Monster ini adalah bentuk kehidupan alien yang masih bayi," ujar Tobia. 

"Semua yang dilakukannya semata-mata untuk menemukan ibunya. Lalu, tiba-tiba, Anda bisa merasakan perubahan suasana hati yang luar biasa ketika kita membahas isu-isu yang konsisten dengan penyakit seperti gangguan kecemasan akan perpisahan," dia menambahkan.

Mungkin tampak berlebihan untuk melihat penyakit kejiwaan dari monster alien fiksi, tapi mungkin itu membantu siswa mengatasi stigma terhadap mereka yang memiliki gangguan kejiwaan, mereka yang sering dianggap monster atau orang luar.

Konsekuensi dari membanjirnya film horor, kata Tobia, adalah desensitisasi. Untuk dokter masa depan, hal itu dapat berdampak dua arah. 

Sementara Saw mungkin tidak akan pernah nyaman untuk ditonton oleh siapa pun, tetapi kehadiran film ini dapat mempersiapkan para mahasiswa kedokteran ini untuk menghadapi banyak skenario yang mungkin akan mereka hadapi suatu hari nanti (serta sejumlah besar skenario yang mereka harapkan tidak akan pernah mereka hadapi, seperti Cloverfield).

Tobia juga sering membicarakan masalah teori konspirasi dari film-film yang ditonton bersama mahasiswanya. 

3 dari 4 halaman

Lebih Berempati

Selagi para mahasiswa berlatih mengidentifikasi gejala dan memberikan diagnosa, Tobia ingin latihan ini dapat menumbuhkan empati dalam diri para calon dokter.

Ketika menonton film horor, penonton sering mengidentifikasi --- secara sadar atau tidak sadar --- korban yang berjuang sampai akhir (atau tidak), berlari lebih cepat dari Jason Voorhees atau Michael Myers.

Dengan membuat mereka sensitif, ia berharap dapat menumbuhkan kapasitas mereka untuk memahami perspektif yang berbeda secara fundamental.

"Salah satu cara untuk mendesensitisasi adalah dengan melakukan upaya nyata secara sadar untuk melihat film melalui mata orang lain," kata Tobia. 

Meskipun awalnya memang tidak nyaman. Tetapi belajar melalui film horor dapat menumbuhkan kesadaran para calon dokter. 

"Mereka akan berpikir tentang ‘apa yang mereka pikirkan sekarang, saya ingin tahu seperti apa rasanya bagi mereka' - yang dapat mengajarkan empati," Tobia menambahkan. 

Dia menekankan bahwa proses ini tidak akan terjadi secara alami, itulah sebabnya mengapa program ini unik.

4 dari 4 halaman

Film Horor Adalah Ruang Aman

Jika sekelompok orang menonton film horor, diskusi tidak mungkin mengarah pada berempati dengan tokoh. Terlebih lagi, film horor dimaksudkan untuk memancing rasa takut dan cemas pada penonton.

Perasaan itu tidak selalu menyenangkan, dan terkadang dapat memicu kenangan atau pengalaman yang tidak diinginkan.

Tobia menyediakan ruang yang terkurasi dan suportif, di mana murid-muridnya dapat membicarakan ketidaknyamanan mereka - atau memilih untuk tidak menonton film jika mereka mau.

Bahkan bagi mereka yang tidak akan pernah menjadi dokter, tindakan berempati dengan alien atau hantu, selain merasakan ketakutan yang intens, bisa menjadi katarsis dan destigmatisasi.

Film horor menggambarkan bagian tergelap dari kondisi manusia, bagian yang kebanyakan orang tidak pernah lakukan, dan memungkinkan penonton untuk terlibat. Tobia selangkah lebih jauh, dan mendorong murid-muridnya untuk berempati dengan kegelapan itu.

"Ini adalah ruang yang aman untuk mengeksplorasi berbagai hal dan itu bisa sangat menyenangkan. Untuk melihat aspek diri Anda, alam bawah sadar Anda yang telah ditekan sekarang benar-benar diproyeksikan,” kata Tobia.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS