Sukses

5 Fakta dan Mitos Seputar Kanker Payudara yang Tak Layak Dipercaya

Liputan6.com, Jakarta - Individu sering memiliki anggapan bahwa bra memiliki peran dalam kanker payudara. Tapi itu tidak terjadi dalam kenyataannya.

Ada banyak alasan, kebanyakan medis, yang diperparah oleh praktik kita, tapi memakai bra atau tidak memakai bra bukanlah salah satu dari banyak alasan.

Oleh karena itu, ketahui apa saja mitos dan fakta terkait kanker payudara seperti melansir dari Times of India, Jumat (30/9/2022).

1. Mitos: Bra berkawat menyebabkan kanker payudara.

Fakta: Bra underwire tidak meningkatkan risiko kanker payudara. Ada beberapa kekhawatiran bahwa kabel di dalam bra berkawat bisa membatasi aliran cairan getah bening di payudara yang menyebabkan racun menumpuk di area tersebut.

Tidak ada bukti ilmiah yang menghubungkan jenis bra (termasuk bra berkawat), ukuran bra, atau ukuran payudara dengan risiko kanker payudara.

2. Mitos: Mengenakan bra meningkatkan risiko kanker payudara.

Fakta: Sebaliknya, dukungan payudara terkait bra mengurangi risiko kerusakan jaringan lemak di payudara yang terkait dengan aktivitas fisik yang kuat, dan mengurangi gejala nyeri yang mengganggu pada wanita yang sedang menyusui bayi.

Pikirkan tentang pria yang juga bisa terkena kanker payudara dan mereka tidak memakai bra.

3. Mitos: Bra hitam menyebabkan kanker.

Fakta: Warna bra Anda tidak ada hubungannya dengan kanker payudara. Dan ketika memakai bra saat tidur, disarankan untuk tidur tanpa bra. Tapi itu, sekali lagi, tidak ada hubungannya dengan kanker payudara.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Mitos dan Fakta lainnya

4. Mitos: Hanya wanita yang terkena kanker payudara.

Fakta: Kanker payudara bisa terjadi pada pria dan wanita, tapi jauh lebih serin terjadi pada wanita.

5. Mitos: Implan payudara silikon meningkatkan peluang Anda terkena kanker payudara.

Fakta: Implan payudara silikon bisa menyebabkan pembentukan jaringan perut di payudara, tapi beberapa penelitian telah menemukan bahwa implant tersebut tidak ada hubungannya dengan risiko dan peluang kanker payudara.

3 dari 4 halaman

Nyeri Tubuh di Area Ini Bisa Jadi Pertanda Kanker

Nyeri tubuh bisa mengindikasikan kanker. Namun, itu bukan gejala awal, tapi sinyal bahwa kanker telah menyebar ke bagian lain dari tubuh termasuk saraf dan organ.

Namun, seberapa banyak rasa sakit yang Anda rasakan atau alami tergantung pada beberapa faktor termasuk jenis kanker yang Anda alami, seberapa parah stadiumnya dan area di mana ia berada.

Kebanyakan individu menyadari nyeri kanker yang akut dan kronis, tapi ada jenis nyeri kanker yang belum pernah Anda dengar.

Nyeri kanker bisa disebabkan oleh berbagai alasan. Sebagian besar nyeri kanker disebabkan ketika tumor menekan tulang, saraf atau organ lain dalam tubuh.

Di lain waktu, nyeri kanker bisa dipicu oleh pengobatan lanjutan yang diterima seseorang untuk penyakit tersebut. Misalnya, obat kemoterapi tertentu bisa menyebabkan mati rasa dan kesemutan di tangan dan kaki.

Demikian pula, radioterapi bisa menyebabkan kerusakan tertentu pada kulit, yang menyebabkan iritasi dan kemerahan pada kulit.

4 dari 4 halaman

Jenis nyeri kanker

1. Somatik

Nyeri somatik adalah jenis nyeri yang paling umum dialami oleh pasien kanker. Hal ini ditandai dengan rasa sakit, berdenyut atau nyeri kram yang terlokalisir intermiten dan konstan.

2. Neuropatik

Nyeri neuropatik adalah jenis lain dari nyeri kanker yang disebabkan oleh kerusakan saraf baik dari kanker itu sendiri atau karena perawatan seperti kemoterapi, radioterapi dan/atau pembedahan.

Jenis rasa sakit ini diidentifikasi dengan sensasi terbakar atau kesemutan.

3. Visceral

Nyeri visceral merupakan 28% dari nyeri terkait kanker. Jeroan mengacu pada organ internal di dalam rongga tubuh seperti dada, perut atau panggul.

Setiap rasa sakit di daerah tersebut disebut nyeri visceral. Dalam hal kanker, ketika tumor menekan satu atau lebih dari organ-organ ini, itu bisa menyebabkan rasa sakit yang berdenyut.

4. Nyeri akut dan kronis

Nyeri akut biasanya disebabkan oleh aktivitas yang bisa diidentifikasi seperti cedera dan biasanya bersifat jangka pendek, yang berarti bisa datang dan pergi dari waktu ke waktu. Di sisi lain, nyeri kronis bisa bertahan selama berbulan-bulan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.