Sukses

Gara-Gara Saraf Terjepit, Wanita Ini Rasakan Sakit di Kaki Tiap Kali Orgasme

Liputan6.com, Jakarta Siapapun yang memiliki nyeri kronis tahu, ada pemicu tertentu yang membuat kondisi itu terjadi, seperti: bergerak terlalu tiba-tiba, makan hal yang salah, atau perubahan suhu. Tetapi dokter telah mengungkapkan bagaimana seorang wanita Kanada merasakan rasa sakit yang 'tajam' dan tiba-tiba di kakinya setiap kali dia mengalami orgasme.

Padahal orgasme seharusnya menjadi salah satu sensasi paling menyenangkan yang bisa dirasakan seseorang, alih-alih wanita berusia 34 tahun itu malah mengalami rasa sakit yang konstan selama setidaknya 20 detik.

Dia memberi tahu dokter tentang fenomena tersebut setelah lima bulan, ketika itu mulai merusak kehidupan seks dia dan suaminya dan memberi tekanan pada pernikahan mereka. Pasien ditemukan memiliki saraf terkompresi di panggulnya yang mengalir di kaki, ke lengkungan kakinya yang diaktifkan ketika mencapai klimaks.

Kadang-kadang dikenal sebagai saraf terjepit, ini terjadi ketika serat ditekan oleh jaringan di sekitarnya, menyebabkan rasa sakit, kesemutan atau mati rasa.

Wanita asal Vancouver ini dirujuk ke fisioterapis yang mampu menyembuhkan penyakit anehnya dalam tiga bulan melalui berbagai latihan. Tapi dia telah menderita kerusakan psikologis jangka panjang dan pergi ke terapi seks dengan suaminya untuk menghidupkan kembali kehidupan cinta mereka yang sakit.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 6 halaman

Diungkap di jurnal medis

Kisah itu terungkap dalam jurnal medis Sexual Medicine. Wanita itu dirujuk ke ginekolog di mana dia mengeluhkan rasa sakit yang tajam di lengkungan medial - bagian kaki yang terangkat dari tumit ke kaki depan - setiap kali dia orgasme.

Itu terjadi setiap kali dia berhubungan seks dengan 'orgasme tunggal atau ganda'. Di sisi lain, dia memiliki dorongan seks yang normal dan orgasme serta tingkat gairahnya teratur.

Dokter memberinya ultrasound untuk memeriksa panggulnya tetapi awalnya tidak menemukan sesuatu yang salah. Dia kemudian dirujuk ke fisioterapis yang membawanya melalui gerakan untuk menguji kekencangan saraf yang berbeda, yang mengidentifikasi panggul sebagai tempat saraf yang terperangkap.

Ultrasound kemudian mengungkapkan saraf saphenous-nya terperangkap di dekat tempat ligamen yang menempelkan otot-otot miring ke panggul dan selangkangan. Saraf yang membentang dari bagian dalam pinggul ke kaki itu ternyata terluka dari operasi caesar tiga tahun sebelumnya.

Dia dirujuk ke fisioterapis di Diane Lee and Associates di Surrey, dan diberikan terapi. Terapi tersebut bertujuan untuk meringankan rasa sakitnya dengan mengajarkan latihan dasar panggul untuk melepaskan saraf.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

 

3 dari 6 halaman

Juga jalani terapi seks

Tetapi meskipun rasa sakitnya sudah sepenuhnya hilang, dia masih mengaitkan seks dengan rasa sakit di benaknya sehingga dia dan suaminya pergi ke terapi untuk menghilangkan rasa takutnya. Setelah lima sesi, wanita itu mengatakan bahwa dia merasa lebih dicintai dan diinginkan oleh suaminya daripada yang pernah dia rasakan – bahkan sebelum rasa sakit itu muncul.

Tim dari West Coast Center for Sex Therapy mengatakan kombinasi fisioterapi dan terapi seks menyebabkan pemulihan penuh. Mereka menulis: 'Melalui terapi seks, pasangan yang termotivasi ini berakhir dengan kehidupan seksual yang lebih baik di luar keadaan seksual mereka sebelum pengenalan rasa sakit dengan orgasme.'

Sementara rasa sakit khususnya di kaki saat orgasme adalah kejadian yang sangat langka, mengalami kram setelah berhubungan seks secara umum adalah kondisi yang dikenal yang disebut disorgasmia. Nyeri seperti itu biasanya terjadi di perut dan biasanya disebabkan oleh otot-otot di dasar panggul yang berkontraksi dengan cepat dan menekan saraf di dekatnya.

Endometriosis, di mana jaringan yang mirip dengan rahim tumbuh di bagian lain dari tubuh, dan fibroid rahim - tumor non-kanker di rahim - juga dapat menyebabkannya. Pasien biasanya diberikan latihan dasar panggul untuk memperkuat otot dan mencegah kram saat berhubungan seks.

Terapi pasangan juga dianjurkan jika profesional kesehatan seksual percaya bahwa kondisi tersebut disebabkan atau diperburuk oleh masalah psikologis.

4 dari 6 halaman

Wanita Ini Hampir Meninggal Saat Orgasme Gara-Gara Aortanya Robek

Seorang wanita AS hampir meninggal saat mengalami orgasme, sebuah studi medis baru telah merinci.

"Pasien melakukan hubungan seksual dengan suaminya, dan selama orgasme, dia merasakan 'pop' di dadanya dengan rasa sakit di punggungnya."

Penelitian yang baru-baru ini diterbitkan dalam American Journal Case Report menjelaskan, demikian seperti dilansir New York Post.

"Dia menyatakan bahwa kakinya ditekan ke dadanya [selama orgasme]."

Menurut jurnal medis, wanita berusia 45 tahun yang tidak disebutkan namanya dari Hattiesburg, Mississippi, dilarikan ke ruang gawat darurat rumah sakit setempat setelah menderita nyeri dada "menusuk" dengan tingkat nyeri "10 dari 10".

Dia juga menderita serangan mual dan sesak napas yang tiba-tiba.

Dan ketika petugas kesehatan memeriksa tanda-tanda vitalnya, wanita itu memiliki tekanan darah yang mengkhawatirkan yaitu 220/140 mmHg – rata-rata. Padahal menurut CDC, tekanan darah yang sehat untuk seorang wanita berusia 40-an adalah sekitar 120/80.

"Pasien memiliki riwayat medis hipertensi masa lalu dan ... mengaku memiliki riwayat penyalahgunaan tembakau selama sekitar 17 tahun, menyatakan bahwa dia saat ini merokok enam hingga tujuh batang setiap hari," kata laporan itu.

Dokter memberinya morfin dan fentanil untuk mengurangi rasa sakit dan akhirnya memutuskan bahwa dia mengalami kebocoran di aortanya – arteri terbesar dengan diameter satu inci, yang mengangkut darah ke seluruh tubuh.

5 dari 6 halaman

Kondisi yang mengancam jiwa

Kondisinya, yang secara medis dikenal sebagai sindrom aorta akut atau AAS, berada pada spektrum penyakit parah yang mengancam jiwa, menurut laporan tersebut. Dan spesialis menentukan bahwa dia telah mengalami hematoma intramural aorta, yang dapat menyebabkan robekan penuh pada aorta.

Jika tidak diobati, robekan aorta dapat menyebabkan kematian dan, rata-rata, secara instan membunuh 40 persen penderita, menurut penelitian.

Robekan sering dimulai saat aorta melemah seiring waktu, dan erosi biasanya disebabkan oleh tekanan darah tinggi.

Namun, para peneliti menemukan bahwa pria berusia 60-an sering menderita masalah aorta atau masalah terkait jantung lainnya saat berhubungan seks pada tingkat yang lebih tinggi daripada wanita.

“Laki-laki memiliki insiden 2,1 lebih tinggi untuk mengembangkan AAS, dan usia puncak diagnosis adalah usia dewasa, sekitar usia 65 tahun,” jelas laporan tersebut.

“Risiko kematian jantung mendadak juga menunjukkan pola yang sama, dengan insiden yang dilaporkan sebesar 0,19 persen pada pria dan 0,16 persen pada wanita, sering dicatat selama masturbasi, interaksi seksual dengan pekerja seks, atau aktivitas seksual di luar nikah.”

6 dari 6 halaman

Berhasil diselamatkan

Untungnya, dalam kasus yang jarang terjadi pada wanita tersebut, dokter dapat menghindari melakukan operasi pada arterinya, yang pada akhirnya menstabilkan tekanan darahnya dengan obat-obatan.

Dia dipulangkan dari rumah sakit setelah tiga hari menjalani perawatan khusus.

“Hematoma intramural aorta pada wanita berusia 45 tahun selama hubungan seksual, seperti yang terlihat pada pasien dalam kasus kami, bukanlah kejadian yang umum dilaporkan,” dokter menegaskan.

“Memahami perubahan fisiologis dan stres hubungan seksual dan bagaimana efek ini [dinamika aliran darah], dapat membantu memprediksi hasil yang merugikan pada pasien dengan faktor risiko kardiovaskular yang sudah ada sebelumnya,” tutup dokter.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS