Sukses

Kebiasaan di Malam Hari Seperti Ini Ternyata Bisa Merusak Hubungan Asmara Anda

Liputan6.com, Jakarta Banyak dari kita menghabiskan sebagian besar waktu kita dengan orang tersayang. Kita berbagi banyak hal dengan pasangan, termasuk makanan dan tempat tidur. Meski demikian, itu tidak berarti perilaku mereka kadang-kadang tidak jelas. Faktanya, survei baru-baru ini menemukan bahwa ada satu kebiasaan yang sebenarnya dapat merusak hubungan Anda. Bakan ternyata, Anda bahkan mungkin tidak menyadari bahwa Anda melakukannya.

Sebuah survei menemukan bahwa tindakan tidak sadar ini merugikan

Kita semua pernah tidur nyenyak, dan di saat berikutnya, Anda terbangun oleh suara dengkuran. Terutama jika Anda tidur nyenyak, mendengkur dapat membuat Anda tetap terjaga dan menyebabkan Anda kehilangan jam istirahat. Lebih buruk lagi, jika Anda Anda tidur mendengkur, Anda bisa secara tidak sengaja membahayakan hubungan Anda.

Sebuah survei baru-baru ini terhadap 2.000 orang dewasa menemukan bahwa kompatibilitas tidur penting bagi 78 persen responden. Dilakukan oleh OnePoll dalam kemitraan dengan Natrol, merek alat bantu tidur, survei tersebut juga menemukan bahwa 2 dari 5 orang Amerika telah mengakhiri hubungan karena kebiasaan tidur yang buruk seperti mendengkur.

Mendengkur menjadi perhatian sebagian besar responden: Rata-rata orang mengatakan mereka akan mentolerir dengkuran pasangannya selama satu setengah jam sebelum meminta mereka untuk bergerak atau pindah. Berurusan dengan itu bisa membuat frustrasi, terutama di tengah malam, dan kurang tidur dapat merusak mood Anda keesokan harinya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Kita semua butuh tidur, dan kurang tidur bisa mempengaruhi suasana hati kita

"Mendengkur dapat membuat hubungan menjadi tegang karena kedua pasangan terpengaruh," Stephen Light, pelatih ilmu tidur bersertifikat dan CEO Nolah Mattress, mengatakan kepada Best Life. "Orang yang tidak mendengkur bisa kehilangan sekitar dua jam tidur setiap malam, dan kurang tidur bisa membuat mereka lebih kesal dan mudah tersinggung. Kurang tidur bisa merusak suasana hati mereka sepanjang hari."

Dan pasangan yang mendengkur kemungkinan akan mengalami frustrasi mereka sendiri, karena mendengkur umumnya di luar kendali mereka. "Mereka mungkin juga merasa kesal dengan pasangannya karena menyerang mereka atas sesuatu yang tidak sengaja mereka lakukan," kata Light.

Beberapa pasangan mencoba tidur secara terpisah, tetapi itu mungkin bukan pilihan terbaik

Mendengkur dapat menumbuhkan kebencian nyata jika tidak ada solusi, Lauren Cook-McKay, direktur pemasaran dan konten di Divorce Answers, menjelaskan.

"Sebagian besar pasangan menemukan 'perceraian tidur' sebagai solusi: di mana keduanya tidur di kamar terpisah sebagai cara untuk memperbaiki situasi," kata Cook-McKay.

Ia menambahkan bahwa ini tidak selalu merupakan obat yang sangat mudah.

"Itu juga bisa menyebabkan ketegangan hubungan karena ada banyak waktu berkualitas dan keintiman yang hilang di kamar tidur, yang dianggap sebagai tempat perlindungan bagi kedua individu," katanya.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

 

3 dari 5 halaman

Kedua pasangan berperan dalam memecahkan masalah mendengkur

Cook-McKay merekomendasikan untuk mencari produk yang berbeda untuk mengatasi dengkuran, tetapi menemukan metode yang nyaman bagi kedua pasangan adalah kuncinya.

"Temukan tujuan apakah akan mengurangi dampak dengkuran atau mengobati si pendengkur," katanya. Itu bisa melalui penyumbat telinga, mesin white noise, atau alat bantu pernapasan untuk pendengkur.

Selain itu, Anda juga bisa proaktif dalam hal perubahan gaya hidup untuk memerangi dengkuran, termasuk aktivitas fisik atau penurunan asupan alkohol.

Dan jika semuanya gagal, carilah seorang profesional medis yang dilengkapi untuk mengatasi dan menilai masalah dengkuran.

4 dari 5 halaman

Studi: Makan Pisang Bisa Mencegah Penyakit Jantung

Salah satu buah yang paling banyak dikonsumsi di dunia adalah pisang. Buah berkulit kuning ini termasuk nutrisi yang diperlukan yang bisa membantu melindungi kesehatan seseorang, di antaranya magnesium, potassium, mangan, serat, protein dan vitamin seperti B6 dan C.

Mengkonsumsi pisang bisa menurunkan tekanan darah, mengurangi kemungkinan kanker dan bahkan menurunkan risiko serangan jantung.

Pisang merupakan sumber yang kaya akan potassium. Faktanya, satu buah pisang mengandung 455 mg potassium. Setiap detak jantung sangat bergantung pada kalsium. Ini mendorong jantung untuk memompa darah ke seluruh tubuh 100.000 kali setiap hari.

Selain itu, memfasilitasi fungsi neuron, otot, membantu ginjal dengan penyaringan darah dan mengatur aliran nutrisi masuk dan keluar dari sel yang selanjutnya membantu dalam menjaga tingkat cairan tubuh.

Melansir dari Times of India, Senin (25/7/2022), menurut penelitian baru, dokter pada akhirnya bisa membantu pasien untuk mencegah beberapa penyakit jantung dengan memeriksa kadar kalium.

Para peneliti baru-baru ini melakukan penelitian menggunakan tikus dan menemukan hubungan antara asupan kalium makanan rendah dan perkembangan kalsifikasi arteri dan kekauan aorta.

Penyakit jantung pada orang biasanya diprediksi oleh kekakuan aorta, atau sering dikenal sebagai “pengerasan arteri.”

Para peneliti menunjukkan bahwa tikus yang diberi diet kalium rendah memiliki tingkat kekauan arota yang lebih tinggi daripada tikus yang diberi diet kalium normal.

5 dari 5 halaman

Penelitian lainnya

Penelitian tambahan mengungkapkan bahwa sepertinya kalium rendah mempromosikan ekspresi penanda gen tertentu. Ini, pada gilirannya, mendorong sel-sel otot polos pembuluh darah untuk mengapur dengan mengubahnya menjadi sel-sel yang menyerupai tulang.

Para peneliti sampai pada kesimpulan bahwa diet rendah kalium mendorong kekakuan aorta yang lebih tinggi, setidaknya pada model tikus. Di sisi lain, diet tinggi kalium tampaknya mengurangi kalsifikasi vascular dan kekakuan aorta. 

 

Pisang membantu mencegah serangan jantung

Penelitian baru menunjukkan bahwa makan pisang secara teratur bisa membantu mencegah serangan jantung dan strok.

Pisang dan makanan lain yang tinggi kalium bisa mencegah penyumbatan fatal yang bisa berkembang dan mencegah arteri dari pengerasan dan penyempitan. Satu buah pisang memenuhi sekitar 10% kebutuhan kalium harian.

Menurut penelitian, mereka yang memiliki asupan potassium terendah memiliki risiko 50% lebih tinggi terkena strok daripada mereka yang memiliki asupan tertinggi.

Diketahui secara luas bahwa asupan garam yang berlebihan meningkatkan tekanan darah dan meningkatkan risiko serangan jantung dan strok.

Pisang juga mengurangi dampak negatif garam pada tubuh seseorang. Penelitian menunjukkan bahwa mineral membantu menjaga fungsi jantung, tapi wanita tampaknya mendapat manfaat lebih dari pria.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS