Sukses

Pecahkan Rekor Dunia, Nenek 82 Tahun Lari Maraton 125 Km dalam 24 Jam

Liputan6.com, Jakarta Barbara Humbert, nenek berusia 82 tahun dari Val d'Oise, Prancis, baru-baru ini mencetak rekor dunia baru setelah berlari sejauh 125 km (78 mil) dalam waktu 24 jam. Pada akhir bulan lalu, selama Kejuaraan Prancis yang diadakan di Brive-la-Gaillarde, Barbara Humbert memecahkan rekor dunia untuk lari jarak terjauh dalam 24 jam untuk kategori usianya. 

Seorang wanita Jerman telah berlari sejauh 105 kilometer (65,2 mil) di aspal beberapa tahun yang lalu, dan Barbara ingin memecahkan rekor itu dengan berlari lebih jauh 15 kilometer. 

Namun, dia melampaui harapannya sendiri, memecahkan rekor dunia lama dengan rekor jarak 125 kilometer yang ditempuh dalam 24 jam. Tidak buruk untuk seorang nenek berusia 82 tahun, bukan?

Meskipun Anda berpikir dia telah berlari maraton sepanjang hidupnya, Barbara baru mulai berlari pada usia 43 tahun, saat putrinya mulai mempersiapkan ujian kelulusan sekolah menengahnya. 

Setelah diajari teknik pernapasan yang benar, wanita Prancis itu mengenakan pakaian olahraganya dan mulai berlari di jalanan Bouffémont (di Val-d'Oise) tempat tinggalnya.

Lari santai pertama di jalanan kota kelahirannya segera berubah menjadi balapan perkotaan, dan kemudian menjadi maraton penuh. Selama 39 tahun ia berlari, Barbara Humbert mengikuti 137 balapan dan 54 maraton, termasuk maraton Paris dan New York.

Saya memiliki perasaan kebebasan ketika saya berlari di jalanan. Saya memasuki suatu bentuk meditasi. Saya menjernihkan pikiran saya,” katanya kepada surat kabar Ouest France setelah pencapaian terbarunya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Tidak merasa lelah sama sekali

Berbicara tentang balapan itu sendiri, Humbert mengatakan bahwa dia tidak merasa lelah sama sekali selama 24 jam, dia tidak pernah merasa mengantuk di malam hari, dan dia memaksakan diri untuk makan dan minum. 

Namun, kelelahan muncul setelah dia melewati garis finis, dan dia yakin ini adalah salah satu alasan mengapa dia membutuhkan waktu berhari-hari untuk menyadari pentingnya pencapaiannya.

Ditanya apa yang memberinya energi untuk mendorong dirinya hingga batas, Barbara mengatakan bahwa suaminya, yang mendorongnya maju dari meja pengisian bahan bakar pinggir jalan sepanjang balapan 14 jam, dan keinginannya untuk membuat orang lain bangga, lebih khusus lagi, anggota klub larinya, Saint Brice Athlétisme (SBA).

Sepanjang karier larinya yang mengesankan, Barbara Humbert telah mengalami beberapa cedera, termasuk nyeri pinggul, pergelangan kaki terkilir, linu panggul, tetapi dia tidak pernah membiarkan masalah ini menghalangi melakukan apa yang paling dia sukai.

Saya tidak minum obat apa pun, dan saya terus berlatih,” katanya. "Anda tidak boleh berhenti berlari terlalu lama jika tidak, Anda akan kehilangan semangat."

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS