Sukses

Bisa Berbahaya, Ini 4 Tanda Keracunan Vitamin D di Dalam Tubuh

Liputan6.com, Jakarta Vitamin D adalah komponen penting dari makanan yang dibutuhkan untuk fungsi tubuh yang optimal. Vitamin D diperlukan untuk berfungsinya sistem kekebalan adaptif serta sistem kekebalan bawaan. Ini juga penting untuk pertumbuhan dan perkembangan otot dan pemeliharaan sistem kerangka.

Tidak memiliki jumlah Vitamin D yang dibutuhkan dalam tubuh Anda dapat menyebabkan tubuh lemah yang rentan terhadap penyakit, tulang rapuh dan efek samping lainnya. Untuk menebus kekurangan dan kekurangan vitamin, kebanyakan orang mengandalkan suplemen.

Suplemen Vitamin D telah menjadi sangat umum dan aman untuk dikonsumsi. Terlebih di masa pandemi Covid-19 seperti saat ini. Kebutuhan Vitamin D meningkat karena dibutuhkan untuk ketahanan tubuh.

Kemungkinan suplemen menyebabkan toksisitas dalam tubuh sangat rendah. Namun, orang dengan kondisi medis tertentu lebih rentan terhadap keracunan vitamin D. Kondisi seperti kelainan granulomatosa, deregulasi metabolisme vitamin D, kelainan bawaan dan beberapa limfoma membuat tubuh lebih rentan terhadap keracunan vitamin.

Kondisi lain yang dapat menyebabkan keracunan termasuk kesalahan resep, overdosis yang tidak disengaja dan penyalahgunaan suplemen dosis tinggi. Tapi pertanyaannya adalah, bagaimana seseorang mengidentifikasi kondisi beracun? Berikut ini penjelasan gejala dan efek samping dari keracunan Vitamin D seperti dihimpun dari TimesofIndia.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 6 halaman

Jumlah Vitamin D yang dianjurkan

Jumlah 30-60 ng/mL dianggap sebagai tingkat optimal Vitamin D dalam tubuh. Untuk menyebabkan toksisitas, kadarnya harus lebih tinggi dari 100ng/mL dan bahkan setelah mengonsumsi suplemen dalam jumlah tinggi, kemungkinan toksisitas tetap nihil.

Hal ini kemungkinan besar terjadi sebagai akibat dari dosis suplemen yang tidak tepat atau kesalahan resep. Menjaga asupan harian di bawah 10.000 IU per hari akan memastikan bahwa tidak ada kemungkinan toksisitas.

Terlepas dari semua data yang Anda temukan, Anda harus memastikan bahwa Anda berkonsultasi dengan dokter sebelum mengonsumsi suplemen sehingga resep Anda sesuai dengan kondisi tubuh dan penyakit yang ada.

Berikut ini efek dari kelebihan Vitamin D di dalam tubuh Anda:

 

3 dari 6 halaman

1. Peningkatan kadar kalsium darah

Karena Vitamin D memainkan peran kunci dalam menyerap kalsium untuk makanan Anda, kadar Vitamin D yang tinggi secara otomatis akan menyebabkan peningkatan kadar Kalsium dalam tubuh. Kisaran normal Kalsium dalam tubuh adalah antara 8,5 hingga 10,8 mg/dL.

Tingkat kalsium yang tinggi diwakili oleh gejala seperti gangguan pencernaan seperti mual, sembelit dan sakit perut. Gejala lain termasuk pusing, halusinasi, buang air kecil berlebihan, kehilangan nafsu makan, batu ginjal, tekanan darah tinggi, dehidrasi dan kelainan jantung. Hiperkalsemia dapat mengancam nyawa dan harus segera ditangani.

 

4 dari 6 halaman

2. Kesehatan mental yang terganggu

Karena hiperkalsemia merupakan konsekuensi langsung dari tingginya kadar Vitamin D, hal itu dapat menyebabkan perubahan kondisi mental yang ditandai dengan kebingungan, psikosis, dan Depresi. Jika Anda melihat gejala seperti itu, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter Anda.

 

5 dari 6 halaman

3. Komplikasi ginjal

Toksisitas vitamin D dapat menyebabkan cedera ginjal atau kadang-kadang gagal. Ini terjadi akibat kadar kalsium meningkat karena tingginya kadar Vitamin D, yang menyebabkan kehilangan air karena terlalu banyak buang air kecil dan pengapuran ginjal. Penyempitan pembuluh darah ginjal dapat menyebabkan penurunan fungsi ginjal.

 

6 dari 6 halaman

4. Gejala gastrointestinal

Gejala seperti mual, muntah, sembelit, diare dan nafsu makan yang buruk adalah konsekuensi dari hiperkalsemia dan gejala ini dapat bervariasi dari orang ke orang. Memiliki gejala gastro-intestinal adalah tanda kemungkinan toksisitas Vitamin D.