Sukses

5 Kisah Tahanan Eksekusi Mati yang Akhirnya Terbukti Tak Bersalah

Liputan6.com, Jakarta Hukum seharusnya berpihak pada keadilan, tapi pada kenyataannya, ini lebih sering menguntungkan beberapa orang dan merugikan yang lain. Keberpihakan sering menjadi penyebab pengabaian informasi dan logika yang terang-terangan mengarah pada keputusan yang salah.

Seperti pada kisah-kisah berikut ini. Mereka adalah orang-orang yang diberi eksekusi mati karena tuduhan kejahatan, hanya untuk dikemudian hari terbukti tidak bersalah.

Dihimpun dari berbagai sumber, ini dia.

 

2 dari 7 halaman

1. Huugjilt dituduh memerkosa dan membunuh seorang wanita

Pada 9 April 1996, Huugjilt yang berusia delapan belas tahun memberi tahu polisi bahwa dia menemukan mayat di toilet umum di dalam pabrik tekstil di Hohhot. Mayat itu diidentifikasikan sebagai seorang wanita bermarga Yang. Wanita itu diperkosa dan dicekik sampai mati.

Anehnya, polisi malah menangkap Huugjilt dan memaksa ia mengaku dalam waktu 48 jam. Pada saat itu, Tiongkok sedang dalam upaya anti-kejahatan dan para pejabat harus menyelesaikan sejumlah kasus kejahatan. Hal ini memengaruhi cara penanganan kasus tersebut.

Dia dijatuhi hukuman mati dalam waktu sebulan setelah pembunuhan dan dieksekusi oleh regu tembak pada bulan Juni tahun yang sama.

Delapan belas tahun kemudian, pada tahun 2005, Zhao Zhihong mengaku telah membunuh sepuluh orang termasuk Yang dalam bukunya The Petition of my Death. Hal ini menyebabkan Huugjilt dibebaskan dari tuduhan.

 

3 dari 7 halaman

2. Carlos DeLuna ditangkap karena mirip pembunuh

Carlos DeLuna dibebaskan bersyarat ketika menyaksikan pembunuhan seorang pegawai pompa bensin wanita bernama Wanda Lopez yang dilakukan oleh kenalannya, Carlos Hernandez. Kemiripan antara DeLuna dan Hernandez berkontribusi pada kasus ini.

Nama depan, penampilan, dan ras Hispanik mereka yang umum, semuanya cocok. Faktor-faktor ini bermain di benak satu-satunya saksi yang mengidentifikasi DeLuna, dan bukan Hernandez sebagai pembunuhnya. DeLuna pun ditangkap kembali dan diadili.

Lebih dari 20 tahun setelah DeLuna dieksekusi, James Leibman dan timnya secara tidak sengaja memilih untuk menyelidiki kasus DeLuna. Mereka menerbitkan buku laporan pada 15 Mei 2012 berjudul The Wrong Carlos: Anatomy of a Wrongful Execution.

Laporan ini secara komprehensif mengungkap ketidakmampuan polisi, pengakuan saksi mata yang salah, penyembuyian bukti, dan banyak ketidaksesuaian lain yang menyebabkan eksekusi salah DeLuna.

 

4 dari 7 halaman

3. Colin Campbell dituduh membunuh seorang gadis

Colin Campbell Ross memiliki sebuah toko tak jauh dari tempat penemuan seorang gadis telah diperkosa dan dicekik. Dengan berita tentang pembunuh berdarah dingin yang mengudara, polisi dengan cepat mengawasi Ross. Sehelai rambut merah dan sehelai rambut pirang ditemukan dari rumahnya, dan pemeriksa mengatakan itu dari kulit kepala yang sama.

Seorang pelacur dan peramal bersaksi bahwa Ross telah mengaku kepada mereka. Saksi lain memberikan kesaksian yang sama, dan dia memiliki sejarah melakukan sumpah palsu, sebuah fakta yang diacuhkan pengadilan.

Para saksi Ross sendiri, yang akan bersaksi bahwa Ross ada di tokonya ketika insiden itu terjadi, tidak pernah ditanyai.

Pada 1993, peneliti Kevin Morgan tertarik dengan kasus Ross. Pada tahun 1995, ia berhasil memeriksa ulang rambutnya menggunakan teknologi terkini.

Tiga tahun kemudian pada tahun 1998, sebuah tes oleh Institut Kedokteran Forensik Victoria mengkonfirmasi kecurigaan tersebut: rambut tersebut bukan dari kulit kepala korban Alma Tirtschke.

Pada 8 Mei 2008, Colin Campbell Ross menjadi satu-satunya orang yang dieksekusi secara hukum yang diampuni dalam sejarah Australia sejak tanggal tersebut.

 

5 dari 7 halaman

4. Cameron Todd dituduh membunuh anak-anaknya

Pada 17 Februari 2004, Cameron Todd Willingham yang berusia 36 tahun dieksekusi atas pembunuhan ketiga putrinya: anak kembar berusia satu tahun yakni Cameron Marie Willingham dan Karmen Diane Willingham, serta Amber Louise Kuykendall yang berusia dua tahun. Sang ayah menolak mengaku bersalah dengan imbalan hukuman yang lebih ringan.

Dia dihukum karena sengaja menyalakan api dengan niat membunuh putrinya. Motif yang dikemukakan adalah bahwa anak-anak itu tidak diinginkan dan Willingham ingin menyingkirkan mereka.

Narasi lain adalah bahwa dia telah melecehkan anak-anak dan ingin menyembunyikannya, tetapi istri Willingham dan ibu dari anak-anak Stacy Kuykendall bersaksi bahwa dia tidak pernah melecehkan anak-anak.

Para saksi yang sebelumnya berbicara tentang upaya ayah yang putus asa untuk menyelamatkan anak-anak mengubah narasi mereka setelah polisi menyarankan bahwa dia mungkin pelakunya. Mereka sekarang bersaksi bahwa Willingham tenang dan tidak pernah mencoba memasuki rumah.

Bukti krusial yang ditumpuk terhadapnya adalah tanda arang seperti genangan air di lantai yang terbakar. Ilmu pengetahuan saat itu menunjukkan penggunaan akselerator cairan menyimpulkan bahwa kebakaran itu tidak disengaja. Itu adalah kasus pembakaran.

Namun, lima tahun setelah eksekusinya, David Grann menulis laporan investigasi kasus tersebut di The New Yorker. Menurut penelitiannya, kemajuan dalam ilmu api dan analisis penyelidik kebakaran menunjukkan bahwa bukti pembakaran tidak cukup.

Pada tanggal 23 Juli 2010, sebuah panel dari Komisi Ilmu Forensik Texas mengakui bahwa penyelidik pembakaran saat itu menggunakan "ilmu pengetahuan yang cacat" untuk membuktikan bahwa kebakaran itu disengaja.

 

6 dari 7 halaman

5. Timothy Evans dituduh membunuh istrinya

Timothy Evans dan Beryl Susanna Thorley sedang berjuang secara finansial dan memutuskan untuk menggugurkan anak kedua mereka. Saat itu, mereka memiliki seorang bayi perempuan bernama Geraldine.

John Christie, tetangga bawah mereka di 10 Rillington Place di Notting Hill, London, menawarkan untuk membantu mereka dan melakukan aborsi.

Namun, pada 8 November 1949, Christie, yang merupakan seorang pembunuh berantai dan telah membunuh beberapa wanita, mencekik Beryl dan Geraldine sampai mati. Ketika Evans kembali dari pekerjaan, John Christie memberitahunya bahwa istrinya meninggal karena aborsi yang gagal dan putrinya akan dirawat oleh pasangan dari East Acton. Dia menyarankan agar Evans meninggalkan London untuk sementara waktu.

Pada tanggal 30 November 1949, Timothy Evans mengaku kepada polisi di Merthyr Tydfil di Wales bahwa dia telah membunuh istrinya secara tidak sengaja. Mayatnya dibuang ke saluran pembuangan di luar kediaman mereka.

Ketika polisi tidak menemukan mayat di saluran pembuangan, mereka menanyai kembali Evans. Kali ini dia mengatakan yang sebenarnya.

Setelah pencarian menyeluruh di 10 Rillington Place, polisi menemukan mayat Beryl dan Geraldine di rumah cuci. Ketika Evans diperlihatkan pakaian mereka, dia menerima tanggung jawab atas kematian mereka.

Pengakuan dan pernyataan kontradiktif yang dia buat sebelumnya dikutip sebagai bukti di pengadilan bersama dengan kesaksian Christie bahwa pasangan itu sering bertengkar.

Evans dinyatakan bersalah oleh juri dan dijatuhi hukuman mati. Dia digantung pada 9 Maret 1950.

Tiga tahun kemudian, sisa-sisa kerangka beberapa wanita ditemukan di kediaman John Christie. Hal ini menimbulkan keraguan serius tentang keyakinan Evans.

Belakangan, Christie mengaku membunuh Beryl dan dieksekusi pada 15 Juli 1953. Pada Januari 2003, kerabat Evans menerima kompensasi atas kegagalan keadilan dalam persidangannya.

7 dari 7 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: