Sukses

Kamu Wajib Tahu, Seperti Ini Etika Makan di Berbagai Negara

Liputan6.com, Jakarta - Setiap negara tentu memiliki budaya yang berbeda. Ya, banyak hal-hal yang boleh dilakukan di suatu tempat, namun ternyata dilarang di tempat lain. Contohnya saja dalam hal mengonsumsi makanan.

Ada baiknya kamu mengetahui beberapa etika makan di berbagai negara berbeda. Hal ini tentu sangat berguna ketika kamu melakukan traveling ke berbagai negara. Melansir dari Brightside, Senin (7/10/2019), berikut deretan etika makan di berbagai negara yang wjaib kamu ketahui.

1. Jangan Meminta Keju Tambahan di Italia

Jika memesan makanan seperti Pizza atau spagetti di Itali, ada baiknya kamu tak meminta tambahan keju. Itu akan dianggap menghina koki karena kamu dianggap tak suka dengan masakannya hingga meminta tambahan toping untuk merubah rasa.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

2. Jangan Gunakan Garpu di Thailand

Di Indonesia, kita terbiasa menggunakan sendok dan garpu ketika makan, namun tidak bagi orang-orang di Thailand. Di sana, garpu hanya digunakan sebagai alat mengatur makanan di piring dan tidak untuk memasukkan makanan ke dalam mulut.

3 dari 5 halaman

3. Jangan Habiskan Makanan di Tiongkok

Biasanya jika suka akan menu makanan kita akan menghabiskannya hingga tak tersisa, bukan? Namun, hal ini rupanya dianggap tak sopan di Tiongkok. Piring yang kosong menandakan bahwa pemilik rumah tak menyediakan makanan yang cukup karena sang tamu dianggap belum kenyang.

4 dari 5 halaman

4. Jangan Tancapkan Semangkuk Nasi dengan Sumpit di Jepang

Kamu patut berhati-hati saat makan menggunakan sumpit di Jepang. Jangan pernah menancapkan sumpit di mangkuk nasi saat sedang makan ya.

Tradisi masyarakat Jepang, orang menancapkan sumpit pada mangkuk berisi nasi di pemakaman. Jika melakukan ini di restoran, kamu akan dianggap menghina pemilik restoran tersebut.

5 dari 5 halaman

5. Etika Penyuguhan Teh di Dubai

Di Dubai ada etika penyuguhan teh yang unik. Jika kamu berkunjung ke sebuah keluarga di Dubai dan melihat mereka menyuguhkan teh setengah gelas, tandanya mereka ingin berbincang lama denganmu. Namun jika kamu disuguhkan teh segelas penuh, ini mengindikasikan pemilik rumah ingin tamunya segera beranjak pergi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.