Sukses

Kena Penalti, Crutchlow Singgung Nama Rossi dan Marquez

Jakarta Pembalap LCR Honda, Cal Crutchlow, kecewa dijatuhi penalti karena dianggap melakukan jump start pada MotoGP Argentina di Sirkuit Termas de Rio Hondo, Senin (1/4/2019) dini hari WIB. Ia merasa hukuman itu takkan menimpa Marc Marquez dan Valentino Rossi jika melakukan hal yang sama. 

Crutchlow start di posisi kedelapan pada balapan tersebut. Dia kena penalti setelah rekaman kamera samping menunjukkan pembalap Inggris itu melakukan jump start. Ada gerakan motor Crutchlow ketika lampu start belum padam. 

Dia kemudian dijatuhi ride through penalty. Imbasnya, Crutchlow hanya finis di posisi ke-13. Hasil balapan tersebut jauh lebih buruk dibanding musim lalu, karena pada MotoGP Argentina 2018 dia sukses menjadi juara. 

Cal Crutchlow mengatakan gerakan saat start itu dilakukannya untuk menyeimbangkan posisi motor. Dia mengklaim gerakannya bahkan tak sampai 1 cm. Menurutnya, Marquez, Rossi atau Andrea Dovizioso tak akan dihukum untuk hal serupa. 

"Kami kecewa dengan hasil balapan karena saya dikenai ride through penalty karena mereka bilang ada jump start. Kami sama sekali tak setuju dengan tudingan itu," ujar Crutchlow, seperti dilansir Motorsport

"Tak ada seorang pun di tim saya, atau seseorang yang melihatnya akan akan setuju dengan hukuman itu, kecuali steward," imbuh dia. 

Crutchlow langsung mendatangi Race Direction setelah balapan untuk menyampaikan protes. Namun, langkah itu tak mengubah apa pun. 

"Saya tak percaya mereka akan memberikan penalti seperti ini kepada Marc atau Vale, Dovi atau orang lain. Saya tak menunjuk Valentino atau orang lain. Saya bicara tentang seseorang dengan nama besar," sergah Dovi. 

"Sebut saja Dovi melakukan seperti itu dan dia memimpin balapan. Apakah Anda berpikir (steward) akan menjatuhkan penalti ride through? Sepertinya tidak. Itu pendapat saya," imbuh Cal Crutchlow

 

 

2 dari 2 halaman

Kronologi ala Crutchlow

Pembalap berusia 33 tahun tersebut kemudian menceritakan kronologi saat start di MotoGP Argentina. Dia lagi-lagi menegaskan tidak melakukan jump start

"Saya tidak melepas kopling karena kami bisa melihat koplingnya masih penuh. Kemudian baru saya melepas koplingnya. Jadi, jika ada jarak jarak besar dari tuas kopling ke gigitan kopling, itu bukan karena saya menahan lalu menggerakan motornya. Saya cuma menyeimbangkan motor. Mereka bilang itu jump start. Ini menggelikan," kata Crutchlow. 

"Race Direction tak mengatakan apa pun. Mereka tak bilang satu kata pun ketika saya mendataginya. Saya di sana sekitar 10 menit untuk komplain dan bilang saya tak bergerak. Namun, mereka tak bilang apa pun," imbuh Crutchlow. 

Loading
Artikel Selanjutnya
2 Pencapaian Spesial Rossi di MotoGP Argentina
Artikel Selanjutnya
Klasemen MotoGP Usai Balapan Argentina: Tanda Kebangkitan Rossi