Sukses

Jangan Lebih dari 2 Halaman, Ahli Beri Saran Cara Menulis Resume yang Baik

 

Liputan6.com, Jakarta Resume menjadi salah satu persyaratan melamar pekerjaan yang dibutuhkan oleh para HR. Karena itu, membuat resume ini tidak asal-asalan agar bisa dilirik perekrut hingga akhirnya bergabung di perusahaan impian.

Terkait resume, ada berbagai aturan penting yang sebaiknya diikuti. Salah satunya memastikan deskripsi pekerjaan dengan menggunakan bahasa yang baik karena berkaitan dengan pengalaman Anda sendiri.

Selain itu, ukur pencapaian Anda dengan angka tertentu untuk mengilustrasikan seberapa banyak yang telah Anda capai. Tulis ringkasan yang menjelaskan alasan Anda adalah kandidat yang tepat untuk peran tersebut.

Ketika menguraikan pengalaman yang harus Anda sertakan, para ahli mungkin memperdebatkan panjang resume yang ideal.

Ada yang mengatakan satu halaman, ada pula yang bersikeras membuat resume dua halaman. Pada akhirnya, semua setuju pada satu hal, yaitu tetap relevan.

“Anda ingin memastikan bahwa apa yang Anda tampilkan di resume Anda selaras persis dengan apa yang dicari pemberi kerja,” kata Pelatih Karier dan Penulis Prep, Push, Pivot Octavia Goredema seperti melansir CNBC, Rabu (30/11/2022).

Sebelum menulis atau menyusun ulang resume, bacalah deskripsi pekerjaan secara menyeluruh, bahkan berkali-kali jika itu membantu.

Catat pola yang Anda lihat dalam hal keterampilan yang diinginkan, soroti prioritas pemberi kerja, dan uraikan daftar pengalaman yang Anda miliki yang sesuai dengan apa yang dibutuhkan pada peran yang dilamar.

Kemudian, saat membuat resume, mulailah dengan peran yang Anda lakukan baru-baru ini yang mencakup tugas-tugas yang dilakukan untuk peran ini.

“Anggap saja seperti corong,” kata pendiri dan kepala strategi karier The Bauke Group Julie Bauke. Perluas di atas karena “pengalaman terbaru Anda adalah yang paling relevan”, katanya. Kemudian Anda mulai mengupasnya kembali semakin lama Anda turun.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Tulis bergantung relevansi

Jika memutuskan ingin menyimpan resume ke satu halaman dan memiliki karier yang panjang, Anda dapat memasukkan beberapa judul tanpa poin-poin untuk menunjukkan apa yang Anda lakukan di tahun-tahun itu; dapat menghapusnya sekaligus dan memastikan ringkasan Anda memberikan pemahaman yang baik tentang karier secara keseluruhan; atau Anda dapat menyentuhnya di surat lamaran Anda.

“Seorang perekrut akan mengetahui bahwa mungkin bukan totalitas dari semua yang telah Anda lakukan,” kata Goredema. “Mereka mengerti, tetapi mereka ingin melihat apa yang kamu lakukan sekarang,” kata dia.

Sementara jika memutuskan untuk membuat resume sedikit lebih panjang, Anda dapat memasukkan lebih banyak peran dan pencapaian.

“Jika Anda melakukan sesuatu di awal karier yang terkait dengan apa yang ingin Anda lakukan di masa mendatang,” kata Bauke sebagai contoh, “maka Anda harus memasukkannya karena itu adalah bagian dari cerita Anda yang relevan.”

“Tapi jangan melewati dua halaman dan pastikan itu dapat dibaca dan Anda memiliki banyak ruang putih,” katanya.

Intinya, apakah Anda mengirimkan resume satu halaman, resume dua halaman, atau sesuatu di antaranya, yang paling penting adalah membuktikan bahwa Anda memiliki keterampilan yang diperlukan untuk unggul dalam posisi yang Anda lamar.

Pada akhirnya, ketika sampai pada berapa banyak pengalaman untuk dimasukkan ke dalam resume Anda, “ini semua tentang relevansi,” kata Goredema.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS