Sukses

Harga Emas Pegadaian Hari ini, Antam Rp 1.025.000 Segram per 15 Agustus 2022

Liputan6.com, Jakarta Harga emas yang dijual oleh PT pegadaian (Persero) stabil untuk hari ini. Harga emas hari ini di Pegadaian seperti mulai dari emas Antam, Antam Batik, Retro dan UBS kompak tak bergerak jika dibandingkan perdagangan sebelumnya.

Pegadaian menjual berbagai jenis emas dari emas Antam, emas Retro, emas UBS hingga batik Antam. Dengan ukuran dari terkecil sebesar 0,05 gram hingga 1.000 gram.

Melansir laman Pegadaian, Senin (15/8/2022), harga emas Antam ukuran segram dijual Rp 1.025.000. Sedangkan emas retro Rp 974 ribu dan emas UBS Rp 965 ribu segram.

Harga emas Pegadaian setiap hari berubah dan menyesuaikan dengan harga pasar emas dunia dan lokal.

Bagi masyarakat yang ingin mengetahui perubahan harga emas Pegadaian setiap harinya, bisa melihat lewat laman resminya di www.pegadaian.co.id.

Berikut rangkuman harga emas Pegadaian hari ini, Senin 15 Agustus 2022:

Harga Emas Antam

- 0,5 gram = Rp 565.000

- 1 gram = Rp 1.025.000

- 2 gram = Rp 1.986.000

- 3 gram = Rp 2.954.000

- 5 gram = Rp 4.888.000

- 10 gram = Rp 9.719.000

- 25 gram = Rp 24.165.000

- 50 gram = Rp 48.247.000

- 100 gram = Rp 96.412.000

- 250 gram = Rp 240.754.000

- 500 gram = Rp 481.290.000

- 1000 gram = Rp 962.537.000

 

Harga Emas Antam Batik

- 0,5 gram = Rp 637.000

- 1 gram = Rp 1.180.000

- 8 gram = Rp 8.937.000

 

Harga Emas Retro

- 0,5 gram = Rp 520.000

- 1 gram = Rp 974.000

- 2 gram = Rp 1.928.000

- 3 gram = Rp 2.863.000

- 5 gram = Rp 4.758.000

- 10 gram = Rp 9.455.000

- 25 gram = Rp 23.504.000

- 50 gram = Rp 46.923.000

- 100 gram = Rp 93.761.000

- 250 gram = Rp 234.119.000

- 500 gram = Rp 468.012.000

- 1000 gram = Rp 935.981.000

 

Harga Emas UBS

- 0,5 gram = Rp 515.000

- 1 gram = Rp 965.000

- 2 gram = Rp 1.914.000

- 5 gram = Rp 4.727.000

- 10 gram = Rp 9.403.000

- 25 gram = Rp 23.462.000

- 50 gram = Rp 46.826.000

- 100 gram = Rp 93.615.000

- 250 gram = Rp 233.966.000

- 500 gram = Rp 467.381.000

- 1000 gram = -

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Harga Emas Diprediksi Redup Pekan Ini, Siap-Siap Jual?

Harga emas saat ini fluktuatif, Jumat (12/8/2022) pekan lalu harga emas mengalami kenaikan keempat berturut-turut, naik 1,5 persen dengan emas berjangka Comex Desember terakhir diperdagangkan di USD 1.818,10 per ounce.

Namun, beberapa analis memprediksi minggu ini terjadi pelemahan harga emas ke angka USD 1.700 per ounce.

Dikutip dari kitco News, Minggu (15/8/2022), banyak analis memperkirakan emas akan mengalami penurunan setelah perlambatan inflasi. Angka CPI datang di bawah ekspektasi minggu ini, dengan inflasi tahunan berjalan di 8,5 persen mengikuti angka 9,1 persen bulan Juni.

"Data CPI lebih rendah dari yang diperkirakan banyak orang. Dan itu terutama didorong oleh penurunan energi," kata kepala strategi komoditas global TD Securities Bart Melek mengatakan kepada Kitco News.

Melek setuju dengan pembicara Federal Reserve minggu ini, yang mendorong poros Fed dari kenaikan suku bunga agresif. "Masih ada masalah signifikan seputar inflasi. Kemungkinan inflasi akan terus berada di luar preferensi Federal Reserve," kata Melek.

Masalahnya adalah bahwa harga energi dapat terus turun dalam jangka pendek, tetapi tekanan inflasi dapat kembali setelah cuaca yang lebih dingin datang.

Melek mengatakan, pada Agustus lalu, energi akan berhenti menjadi sumber tekanan disinflasi. Saat musim dingin tiba, permintaan meningkat.

Penurunan harga yang telah kita lihat dalam energi mungkin mereda. Sangat tidak mungkin The Fed akan nyaman dengan kebijakan miring ke arah suku bunga yang lebih rendah sebanyak mungkin. diharapkan pada awal 2023.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 3 halaman

Risiko

Untuk emas, ini berarti masih ada risiko signifikan harga mundur kembali ke USD 1.700 per ounce, Melek memperingatkan, berdasarkan komentator Fed, bank sentral berpandangan bahwa inflasi adalah masalah dan ekonomi yang lebih lambat tidak akan menghalangi mereka untuk terus mengambil tindakan.

Kepala strategi pasar Blue Line Futures Phillip Streible mengatakan aksi di ekuitas AS telah memicu pembelian FOMO lagi, termasuk saham meme.

Dimana mereka yang menghasilkan uang dalam logam mulia dalam reli terbaru, mereka mungkin ingin menggulung pendapatan ini ke kelas aset lain dengan kenaikan signifikan, seperti saham momentum.

Streibel menunjukkan bahwa dia berhati-hati memasuki minggu depan setelah emas tidak bisa menembus USD 1.850 per ounce.

"Awal minggu ini (pekan lalu), kami melihat dolar jatuh dan imbal hasil kembali turun. Tetapi emas tidak dapat menembusnya. Logam mulia seharusnya berada di USD 1.850 nilai wajar emas. Fakta bahwa kami belum menembus harga emas. ke atas dan mendapatkan kembali momentum membuat saya sedikit berhati-hati," katanya.

Streible menilai emas perlu ditutup di angka USD 1.825 untuk menyalakan kembali momentum bullish baru.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS