Sukses

Hype Citayam Fashion Week Pudar, Harapan Berlebih yang Timbulkan Kekecewaan

Liputan6.com, Jakarta - Hingar bingar dan hype dari Citayam Fashion Week tampaknya akan segera berakhir. Begitu lah prediksi Konsultan Pemasaran Yuswohady. Hal tersebut sudah mulai terlihat. Kegaduhan yang ditimbulkan pemuda dan pemudi dari pinggiran Jakarta di kawasan Sudirman Jakarta ini perlahan memudar.

Managing Partner Inventure ini menjelaskan fenomena ini menggunakan Gartner's Hype Cycle, dimana nama besar Citayam Fashion Week muncul karena adanya ide baru atau inovasi (innovation trigger). Itu kemudian turut menciptakan harapan berlebihan (inflated expectation) di masyarakat.

"Namun harapan ini tak terwujud sehingga menimbulkan kekecewaan (trough of disillusionment) hingga akhirnya hype itu pudar dan akhirnya menguap," kata Yuswohady mengomentari soal Citayam Fashion Week di akun Instagram @yuswohady, dikutip Sabtu (30/7/2022).

Menggunakan model tersebut, penulis lebih dari 40 buku ini lantas memprediksi hype Citayam Fashion Week (CFW) tak akan bertahan lama karena adanya tiga indikator.

Pertama, tak lagi otentik. Yuswo menilai, otensitas CFW terletak pada kekuatan cerita tentang kebebasan mode jalanan (street fashion) yang digerakan oleh subkultur power dari anak-anak grassroot pinggiran kota Jakarta.

Terlebih setelah banyak golongan papan atas seperti Baim Wong dan kolega, yang berambisi mengakuisisi Citayam Fashion Week dengan mendaftarkannya ke Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham).

"Dengan adanya hype CFW, nilai-nilai otentisitas ini kian memudar dan melenceng. Apalagi setelah terjadi invasi kaum kaya yang mengkomodifikasi CFW. Pudarnya otentisitas ini membuat CFW tak lagi punya akar yang kuat. Rohnya hilang," keluhnya. 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Publikasi Berlebihan

Kedua, publikasi berlebihan yang juga menimbulkan publisitas buruk. Yuswo mengutarakan, dengan adanya over publicity tersebut, segala sisi cerita soal Citayam Fashion Week telah terkuak.

Semua cerita sudah tergali, sehingga kini Citayam Fashion Week sudah telanjang bukan dan tak punya efek takut ketinggalan tren (FOMO effect) dan cool effect lagi.

"Lebih celaka lagi, karena isu tentang CFW kini melebar ke mana-mana dan keluar dr CORE AUTHENTICITY-nya. Mulai daru isu klaim HAKI, pelanggaran lalu-lintas, kriminalitas, hingga LGBT," urainya.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 3 halaman

Kehilangan Inovasi

Terakhir, Yuswo menganggap para pelaku budaya Citayam Fashion Week telah kehilangan inovasi. Dalam hal ini, Bonge cs disebutnya terkena jebakan menjadi selebriti. Sehingga lebih sibuk melayani foto para fans ketimbang berinovasi menciptakan gata-gaya street fashion baru yang memperkokoh core authenticity CFW.

"Harajuku di Jepang bisa bertahan 1-2 dekade karena ditopang inovasi gaya fesyen terus-menerus yang menghasilkan beragam gaya (Lolita, Ko-gyaru, Cosplay, Decora) yang memicu tren mode di Jepang, bahkan dunia," tuturnya.

"Dengan adanya hype sebulan ini, inovasi di CFW mati, layu sebelum berkembang," tutup Yuswo Hady.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS