Sukses

LPEI Ajak Generasi Muda Indonesia Jadi Eksportir

Liputan6.com, Jakarta Dalam rangka mewujudkan visi Indonesia menuju Indonesia Emas 2045, Kementerian Keuangan RI berkolaborasi dengan berbagai pihak, salah satunya LPEI, dalam menyelenggarakan rangkaian kegiatan Road to Ministry of Finance (MOFEST) tahun 2022. Beberapa waktu lalu kota Malang menjadi tuan rumah kedua dari empat kota yang terpilih sebagai tempat penyelenggaraan Mofest 2022.

Sekretaris Jenderal Kementerian Keuangan RI, Heru Pambudi memperkenalkan Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI)/Indonesia Eximbank sebagai #SpecialMissionVehicle di bawah Kementerian Keuangan RI yang dapat membantu para pelaku usaha untuk menjadi eksportir. Selain program pelatihan dan pendampingan, LPEI juga dapat memberikan fasilitas pembiayaan kepada para pelaku usaha untuk mengembangkan bisnisnya ke pasar global.

“Disini ada LPEI, lembaga yang memiliki mandat mendorong ekspor nasional melalui Pembiayaan, Penjaminan, Asuransi dan Jasa Konsultasi. Bagi adik-adik mahasiswa yang ingin jadi pengusaha berorientasi ekspor dapat menghubungi LPEI,” ucap Heru Pambudi, ditulis Rabu (6/7/2022).

Heru Pambudi menambahkan, generasi muda Indonesia hari ini akan menjadi generasi muda yang siap dan mumpuni membawa Indonesia menuju Indonesia emas 2045.

Kegiatan Mofest 2022 yang mengusung tema “Master Your Future atau Taklukkan Masa Depanmu” ini dimeriahkan dengan Mofest talkshow yang menghadirkan narasumber dari berbagai latar belakang profesi dan pendidikan, mulai dari beautypreneur, co-founder, awardee LPDP hingga Kepala Departemen LPEI untuk membagikan wawasan dan pengalaman inspiratif kepada para peserta Mofest

LPEI berpartisipasi menjadi salah satu narasumber pada sesi talkshow “Equipping The Next Youngpreneur”. Kepala Departemen Jasa Konsultasi LPEI, Nilla Meiditha menyampaikan bahwa untuk mendukung Indonesia Emas 2045, LPEI siap memberikan fasilitas bagi generasi muda Indonesia yang ingin menjadi pengusaha muda berorientasi ekspor.

“Apabila adik-adik mahasiswa yang ingin menjadi pelaku usaha ekspor atau mungkin sudah punya bisnis tapi tidak tahu bagaimana caranya untuk ekpor, adik-adik dapat menghubungi LPEI untuk mendapatkan pendampingan, pelatihan hingga fasilitas business matching dan akses ke marketplace global,” jelas Nilla Meiditha.

 

2 dari 4 halaman

Strategi Bantu UMKM

Selain Talkshow, LPEI juga ikut berpartisipasi pada Mofest Expo yang digelar secara bersamaan untuk memberikan layanan informasi mengenai LPEI, produk dan kegiatan Jasa Konsultasi bagi para peserta yang hadir di acara tersebut.

Kegiatan yang diselenggarakan secara hybrid ini mendapatkan antusiasme yang luar biasa dari para peserta. Terbukti, lebih dari 400 peserta mengikuti acara ini baik secara fisik maupun daring.

Pada kesempatan yang terpisah, Direktur Pelaksana Bidang Hubungan Kelembagaan LPEI, Chesna F. Anwar menyampaikan bahwa LPEI menerapkan beberapa strategi untuk membantu para pelaku UKM agar naik kelas.

“Kami memiliki program Coaching Program for New Exporter (CPNE) berupa pelatihan dan pendampingan ekspor kepada calon eksportir dan juga pendampingan berupa business matching melalui program Marketing Handholding,” papar Chesna F. Anwar.

3 dari 4 halaman

Dorong UMKM GO Global BNI dan LPEI Siapkan Penjaminan untuk Kredit UMKM Ekspor

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI (Kode saham: BBNI) terus mencari peluang pertumbuhan baru dalam tugasnya sebagai bank global Indonesia. Untuk mengerek kinerja UMKM agar Go global, BNI menjalin kerjasama dengan Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI).

Kolaborasi ini pun sejalan dengan Program BNI Xpora yang menekankan tiga value proposition yaitu Go Productive, Go Digital, dan Go Global sehingga UMKM dapat meningkatkan kapabilitas, mendapatkan akses pengetahuan digital, hingga memperluas pasar ke mancanegara dan go internasional.

 Pada kesempatan ini, BNI dan LPEI bekerja sama dalam hal pemberian penjaminan kredit syarat ringan kepada UMKM program pembiayaan fastrex dengan maksimum fasilitas hingga Rp 25 miliar. UMKM pun akan mendapat pendampingan dan pelatihan guna mendorong program naik kelas Go Digital, Go Global, dan Go Productive.

Prosesi penandatanganan perjanjian kerja sama ini disaksikan langsung oleh Direktur Utama BNI Royke Tumilaar, Direktur Bisnis UMKM BNI Muhammad Iqbal dan Direktur Treasury & Internasional BNI Henry Panjaitan bersama Ketua Dewan Direktur merangkap Direktur Eksekutif LPEI Rijani Tirtoso, Direktur Pelaksana Bidang Pembiayaan LPEI Dikdik Yustandi, dan Direktur Pelaksana Bidang Pengembangan Bisnis LPEI Maqin U Norhadi di Grha BNI di Jakarta, Senin (25/4/2022).

Royke menuturkan tujuan dari kerjasama ini sejalan dengan komitmen BNI untuk mendukung mitra UMKM agar dapat naik kelas dan Go Global. BNI tidak hanya berperan sebagai lembaga intermediasi, tetapi juga sebagai kolaborator yang mempertemukan mitra UMKM dengan para stakeholder.

“Kami mengapresiasi LPEI yang ikut berperan aktif bersama BNI dalam mencari solusi-solusi untuk dapat membantu sekaligus mendorong para pelaku UMKM untuk tidak sekadar memanfaatkan pasar dalam negeri, tetapi juga pasar luar negeri yang potensinya juga tak kalah besar,” ujarnya.

Royke mengutarakan, BNI memiliki infrastruktur yang sangat memadai dalam mendukung UMKM Go Global, dengan Champion Program-nya adalah BNI Xpora. Beberapa keunggulan yang dimiliki antara lain, Pertama, BNI memiliki program khusus untuk pembiayaan UMKM ekspor. BNI mampu memberikan suku bunga menarik dan persyaratan agunan yang lebih ringan melalui kerjasama dengan perusahaan penjaminan.

Kedua, BNI memiliki jaringan yang luas di luar negeri yakni Kantor Cabang Luar Negeri (KCLN) dan jaringan bank mitra koresponden akan mempermudah UMKM dalam melakukan melakukan business matching serta transaksi ekspor.

Ketiga, BNI juga memiliki layanan cash management terbaik yang tentunya tentunya mempermudah UMKM dalam bertransaksi. Cash Management Services BNI kerap diakui menjadi yang terbaik dibandingkan peers, antara lain sebagai The Best Cash Management Bank in Indonesia pada Annual Best FI Award setiap tahunnya.

 

4 dari 4 halaman

Selanjutnya

“Sebagai bank BUMN kami dapat bertindak sebagai kolaborator yang mempertemukan UMKM dengan stakeholder lainnya menggunakan Open API (Application Programming Interface),” imbuhnya.

Rijani menyampaikan sebagai sesama agen pembangunan BNI dan LPEI perlu bekerja sama dengan erat dalam konteks pengembangan berbagai potensi ekonomi yang dimiliki oleh negeri. Saat ini, LPEI sendiri tengah fokus pada peningkatan fungsi Lembaga dalam hal meningkatkan ekspor khususnya di segmen UMKM.

Tidak hanya meningkatkan pembiayaan, LPEI juga proaktif membentuk ekosistem yang produktif yang menjamin keberlanjutan ekspor segmen UMKM. Di samping itu, LPEI pun fokus pada optimalisasi jasa konsultasi strategis guna mengembangkan ekspor UMKM lebih progresif.

“Pertemuan kita kali ini hanya format yang kita formalkan, tetapi kerja sama kami dengan BNI sudah sangat lama. Ini mengukuhkan kembali bahwa hubungan BNI dan LPEI memang harus semakin diperluas,” sebutnya.