Sukses

Rupiah Akhirnya Tembus 15.000 per Dolar AS

Liputan6.com, Jakarta Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS pada Selasa sore ditutup melemah dipicu sentimen kenaikan suku bunga The Fed dan inflasi domestik.

Rupiah ditutup melemah 22 poin atau 0,15 persen ke posisi 14.992 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya 14.972 per dolar AS.

Analis DCFX Futures Lukman Leong saat dihubungi di Jakarta, mengatakan, pelemahan rupiah sangat fundamental mengingat perkembangan global di mana bank sentral dunia berlomba-lomba menaikkan suku bunga, terutama bank sentral AS The Fed.

"Ini membuat rupiah menjadi mata uang yang kurang menarik," ujar Lukman seperti dikutip dari Antara, Selasa (5/7/2022).

Dari domestik, lanjut Lukman, tekanan untuk menaikkan suku bunga semakin besar setelah data inflasi menunjukkan angka di atas 4 persen.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat inflasi Juni 2022 sebesar 0,61 persen (mom) atau 4,35 persen (yoy), tertinggi sejak 2017.

"Hal ini dikhawatirkan bisa membebani prospek pertumbuhan ekonomi Indonesia. Kenaikan kasus COVID-19 dan PPKM yang dinaikkan ke level dua juga turut menekan rupiah belakangan ini," kata Lukman.

 

2 dari 2 halaman

Tembus 15.000 per Dolar AS

Sementara itu, dolar AS terus menguat jelang pertemuan bank sentral pada tengah pekan ini.

"USD semakin di atas angin minggu ini dengan pelaku pasar mengantisipasi kembali statement "hawkish" dari The Fed pada risalah pertemuan besok Rabu serta data tenaga kerja NFP pada hari Jumat," ujar Lukman.

Rupiah pada pagi hari dibuka melemah ke posisi 14.972 per dolar AS. Sepanjang hari rupiah bergerak di kisaran Rp14.971 per dolar AS hingga 15.004 per dolar AS.

Sementara itu, kurs Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) Bank Indonesia pada Selasa melemah ke posisi 14.990 per dolar AS dibandingkan posisi hari sebelumnya 14.960 per dolar AS.