Sukses

Penanganan Covid-19 RI Diklaim Lebih Baik dari AS dan Eropa, Apa Buktinya?

Liputan6.com, Jakarta Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengklaim penanganan pandemi Covid-19 di Indonesia lebih dari Amerika Serikat (AS) maupun negara-negara di benua Eropa.

Meski begitu, Bahlil mengakui secara infrastruktur kesehatan Indonesia masih tertinggal dari Amerika Serikat.

"Harus diakui itu, suka tidak suka Indonesia dibandingkan Amerika sekalipun yang infrastruktur kesehatannya jauh lebih baik. Tapi pengelolaan Covid-19 InsyaAllah kita tidak kalah," kata Bahlil dalam acara Road to G20: Investment Forum Kementerian Investasi/BKPM, Rabu (18/5).

Bahlil menjelaskan, kunci utama penanganan pandemi Covid-19 sendiri ialah terletak pada kemampuan kepemimpinan atau leadership seorang kepala negara.

Yakni, bagaimana kelihaian seorang kepala negara dalam membangun kolaborasi bersama stakeholders terkait untuk mengurangi penularan virus corona jenis baru tersebut.

"Dan Presiden Jokowi telah membuktikan kemampuan leadershipnya dalam rangka mengendalikan pandemi Covid-19," tekannya.

Sejalan dengan terjaganya kasus harian Covid-19 di Indonesia, kinerja sektor investasi juga mampu tumbuh sebesar tumbuh 28,5 year on year (yoy) di kuartal I-2022. Tercatat, realisasi investasi di kuartal pertama tahun ini sebesar Rp 282,4 triliun dari target Rp 1.200 triliun.

"Ini adalah (hasil) kemampuan leadership dari kepala negara," tutupnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

9 Negara Ini Sudah Duluan Longgarkan Aturan Masker Dibandingkan Indonesia

Presiden Joko Widodo (Jokowi) akhirnya memutuskan untuk melonggarkan aturan masker saat berada di luar ruangan. Aturan ini mulai berlaku 18 Mei 2022 ini.

Kebijakan pelonggaran aturan masker dikeluarkan dengan aklasan keberadaan Covid-19 di Indonesia sudah terkendali.

Jokowi mengumumkan hal itu dalam tayangan konferensi pers di Istana Bogor melalui YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (17/5/2022). 

Ternyata Indonesia bukan negara pertama yang melonggarkan aturan masker. Negara-negara lain telah lebih dulu melepaskan aturan wajib masker.

Negara-negara di seluruh dunia secara bertahap melonggarkan pembatasan terkait COVID sebagai langkah transisi ke kehidupan pra-pandemi.

Ada beberapa negara tidak lagi menerapkan pembatasan masker, meski sebagian besar masih menerapkan di beberapa kondisi untuk memastikan keselamatan orang.

Berikut negara-negara yang telah membebaskan penggunaan masker, melansir laman Indiatimes.com, Rabu (18/5/2022). Mana saja?

1. Amerika Serikat

Sesuai Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, kebanyakan orang Amerika sekarang aman untuk pergi tanpa masker wajah.

Mereka tidak lagi diharuskan memakai tanda wajah atau wajib berada enam kaki dari orang lain, saat berada di luar ruangan atau di dalam ruangan.

Jika laporan akan berlalu, protokol masker yang direvisi badan tersebut tidak terlalu bergantung pada jumlah kasus COVID-19 sebagai ukuran utama, melainkan menganalisis dan memberi bobot lebih pada kapasitas rumah sakit lokal dan rawat inap.

2. UEA

Otoritas Nasional untuk Darurat, Krisis, dan Manajemen Bencana (NCEMA) baru-baru ini mengumumkan bahwa pemakaian masker wajah di ruang terbuka kini telah menjadi opsional di UEA.

Juga, protokol jarak sosial di situs pariwisata dan ekonomi telah dihapus. Namun, mulai sekarang, orang akan diminta untuk memakai masker wajah di ruang tertutup.

3 dari 4 halaman

Negara Lainnya

3. Denmark

Sesuai laporan, Denmark menjadi negara Uni Eropa pertama yang mencabut semua pembatasan COVID-19 domestiknya, termasuk pemakaian masker wajah.

Meskipun negara tersebut mencatat kasus virus yang relatif tinggi, pihak berwenang berpandangan bahwa virus tersebut tidak lagi memenuhi syarat sebagai 'ancaman kritis'.

Juga, menurut para ahli, penghapusan pembatasan terkait COVID disebabkan oleh tingkat vaksinasi yang tinggi di negara itu.

4. Perancis

Kementerian Kesehatan Prancis baru-baru ini mengumumkan, pemakaian masker di dalam ruangan akan dipertahankan. Kemudian dalam transportasi dan tempat-tempat tertutup yang tidak tunduk pada izin vaksinasi.

Di tempat-tempat tertutup lainnya yang tunduk pada izin vaksinasi, mengenakan masker tidak lagi wajib.

Pemerintah Prancis juga menyatakan bahwa masker wajah tidak lagi wajib di tempat-tempat umum Prancis, seperti restoran, di mana diperlukan izin vaksin.

5. Spanyol

Spanyol baru-baru ini mencabut persyaratan mengenakan masker wajah di luar ruangan karena negara itu terus mencatat penurunan infeksi COVID-19.

Namun, seseorang masih perlu memakai masker di ruang tertutup dan di transportasi umum. Disarankan juga bahwa seseorang harus membawa masker jika jarak sosial tidak dipertahankan di beberapa pengaturan.

4 dari 4 halaman

Ada Negara Asia

6. Italia

ItaliaTidak lagi wajib memakai masker wajah di ruang publik luar ruangan di Italia. Namun, ada situasi tertentu yang mungkin mengharuskan seseorang untuk memakainya di lingkungan luar ruangan.

Juga, perhatikan bahwa memakai masker masih akan diperlukan di semua tempat umum dalam ruangan dan area sibuk, meskipun banyak yang tampaknya lebih suka memakai masker wajah karena kebiasaan atau takut terinfeksi.

7. Inggris

Di sini, penutup wajah tidak lagi diwajibkan oleh undang-undang. Namun, disarankan bahwa seseorang harus terus mengenakan penutup wajah di ruang tertutup dan ramai, di mana Anda dapat melakukan kontak dengan orang lain yang biasanya tidak Anda temui.

8. Singapura

Pengumuman perihal pembebasan pemakaian masker disampaikan Kementerian Kesehatan Singapura (MOH).

Ditetapkan jika penggunaan masker hanya wajib bagi warga yang berusia 6 tahun ke atas dalam ruangan (indoor).

Namun, untuk situasi luar ruangan, masker akan menjadi opsional. Meski begitu, masker masih sangat dianjurkan terutama di area outdoor yang ramai.

9. Malaysia

Negeri Jiran juga telah memutuskan untuk mengizinkan warganya melepas masker di luar ruangan. Meski pemakaian masker masih diterapkan pada transportasi umum dan tempat indoor lainnya.