Sukses

Indonesia Diminta Tiru Jerman Bangun Kekuatan Ekonomi Pasca Krisis

Liputan6.com, Jakarta Ekonomi Jerman termasuk dalam kategori terpuruk pasca perang dunia dan keruntuhan Nazi yang dipimpin Adolf Hitler. Ternyata ada peran negara-negara besar lainnya yang kemudian menghasilkan corak ekonomi baru yang diadopsi Jerman.

Direktur Eksekutif Megawati Institute Arif Budimanta menyampaikan sejumlah reformasi aturan menjadi salah satu titik balik ekonomi Jerman pasca perang. Ini mengacu pada buku berjudul ‘Membangun Kembali Ekonomi Jerman’.

“Ada reformasi mendasar dalam konteks moneter dan ekonomi, dalam konteks moneter itu ada targeted inflation, inflasi harus rendah, gimana caranya itu dicari policy-nya, gimana caranya inflasi ini rendah dan mendorong daya beli masyarakat,” katanya dalam Bincang Akhir Pekan Megawati Institute, Minggu (20/3/2022).

Guna mendukung itu, ada pengecualian dalam aturan-aturan yang dibuat pemerintah saat itu. Diketahui, partai sosialis dan beberapa negara seperti Amerika Serikat, Inggris, hingga Uni Soviet punya peran dalam pembangunan corak ekonomi baru Jerman ini.

“Ada pengecualian dalam menghadapi ekonomi pasar, misanya intervensi negara terhadap produk awal batu bara dan baja,” katanya.

“Kita tahu batu bara ini adalah source of energy dan dibutuhkan oleh industri, jadi ini harus dikendalikan oleh negara. Baja juga dibutuhkan oleh industri dasar, mulai dari urusan panci untuk dapur sampai mobil dan kendaraan alat tempur,” terangnya.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Aspek Pembiayaan

Sementara itu, di sisi pembiayaannya, lahir semacam bank perkreditan rakyat atau koperasi yang bekerja membangun dasar ekonomi di Jerman.

“Dengan wujud koperasi ayng mendistribusikan bukan sebagai lembaga simpanan, tapi lembaga yang memberikan pendanaan bagi aktivitas industri di wilayah, ini hasil dari reform ekonomi moneter ayng mendasar,” tuturnya.

Sementara itu di sisi inflasi, dengan menjaga tingkat inflasi, maka akan melahirkan industrialisasi. Lebih jauhnya, ini kemudian akan menghasilkan lapangan kerja.

“Disitu masuk aspek sosialnya, dan untuk menciptakan lapangan kerja, dibutuhkan pendidikan, maka di Jerman pendidikannya itu kuat dan murah karena ditopang penuh oleh negara,” katanya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.