Sukses

Harga Minyak Jatuh 13 Persen, Catat Level Terendah 2 Bulan

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak membukukan hari terburuk tahun ini pada hari Jumat, jatuh ke level terendah dalam lebih dari dua bulan karena virus Covid-19 yang baru memicu kekhawatiran tentang perlambatan permintaan saat pasokan meningkat.

Penurunan terjadi di tengah aksi jual luas di pasar dengan Dow turun lebih dari 900 poin. Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan pada hari Kamis tentang varian Covid baru yang terdeteksi di Afrika Selatan. Itu bisa lebih resisten terhadap vaksin berkat mutasinya, meskipun WHO mengatakan penyelidikan lebih lanjut diperlukan.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (27/11/2021), harga minyak AS turun 13,06 persen, atau USD 10,24, lebih rendah pada USD 68,15 per barel, jatuh di bawah level kunci USD 70.

Itu adalah hari terburuk kontrak sejak April 2020. WTI juga ditutup di bawah rata-rata pergerakan 200 hari — indikator teknis utama — untuk pertama kalinya sejak November 2020.

Patokan internasional minyak mentah berjangka Brent turun 11,55 persen menjadi menetap di USD 72,72 per barel.

Kedua kontrak mencatat kerugian minggu kelima berturut-turut untuk penurunan beruntun mingguan terpanjang sejak Maret 2020.

Penurunan perjalanan dan potensi penguncian baru, yang keduanya dapat menekan permintaan, datang tepat ketika pasokan akan meningkat.

“Tampaknya penemuan varian Covid-19 di Afrika selatan menakuti pasar secara keseluruhan. Jerman sudah membatasi perjalanan dari beberapa negara di wilayah yang terkena dampak,” kata John Kilduff, mitra di Again Capital. "Hal terakhir yang dibutuhkan kompleks minyak adalah ancaman lain bagi pemulihan perjalanan udara," tambahnya.

 

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Tambahan Pasokan dari AS

Pada hari Selasa, Administrasi Biden mengumumkan rencana untuk melepaskan 50 juta barel minyak dari Cadangan Minyak Strategis. Langkah ini merupakan bagian dari upaya global oleh negara-negara konsumen energi untuk menenangkan kenaikan harga bahan bakar yang cepat pada 2021. India, Cina, Jepang, Korea Selatan, dan Inggris juga akan melepaskan sebagian dari cadangan mereka.

“Ini [penjualan] ini disebabkan oleh kekhawatiran tentang kelebihan pasokan yang cukup besar pada awal 2022 yang akan disebabkan oleh pelepasan cadangan minyak strategis yang akan datang di AS dan negara-negara konsumen utama lainnya, ditambah kenaikan tajam yang sedang berlangsung di pasar baru. kasus virus corona,” kata analis di Commerzbank.

“Selanjutnya, varian virus yang lebih menular telah ditemukan di Afrika Selatan, mendorong peningkatan yang nyata dalam penghindaran risiko di pasar keuangan hari ini,” lanjutnya.

OPEC dan sekutu penghasil minyaknya akan bertemu pada 2 Desember untuk membahas kebijakan produksi untuk Januari dan seterusnya. Kelompok itu perlahan-lahan melonggarkan pengurangan produksi bersejarah yang disepakati pada April 2020 karena virus corona melemahkan permintaan untuk produk minyak bumi. Sejak Agustus grup, yang dikenal sebagai OPEC+, telah mengembalikan 400.000 barel per hari ke pasar setiap bulan.

Kelompok ini telah mempertahankan penurunan bertahap meskipun ada seruan dari Gedung Putih dan lainnya untuk menaikkan produksi karena harga minyak melonjak ke tertinggi multi-tahun. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate mencapai level tertinggi tujuh tahun pada Oktober, sementara Brent naik ke level tertinggi tiga tahun.