Sukses

Harga Emas Turun Seiring Rencana Pelonggaran Stimulus The Fed

Liputan6.com, Jakarta Harga emas turun pada hari Selasa karena dolar menguat dan karena pasar menimbang kemungkinan bahwa Federal Reserve AS minggu ini mungkin menandakan pelonggaran stimulus pada akhirnya.

Dikutip dari CNBC, Rabu (16/6/2021), harga emas di pasar spot turun 0,5 persen menjadi USD 1.855,99 per ounce pada 13:55. EDT (1755 GMT). Sementara harga emas berjangka AS turun 0,5 persen pada USD 1,856,40.

"Ada kegelisahan yang berkembang tentang kenaikan inflasi dan perasaan di pasar logam mulia adalah bahwa bank sentral harus mulai merespons sedikit lebih agresif terhadap tekanan inflasi ini," kata analis ED&F Man Capital Markets Edward Meir.

Meir mengatakan sementara harga emas bisa menghadapi kemunduran "berumur pendek" jika Fed mulai meruncing pada akhir 2021 atau bahkan mengisyaratkan itu pada hari Rabu. Harga emas kemungkinan akan dibeli saat penurunan di tengah kekhawatiran atas kenaikan inflasi.

The Fed telah berulang kali mengatakan bahwa lonjakan harga saat ini bersifat sementara. Tetapi pertemuan dua hari yang berakhir pada hari Rabu dapat menampilkan diskusi awal di antara pembuat kebijakan tentang kapan dan seberapa cepat untuk mengurangi program pembelian obligasi besar-besaran untuk mengatasi inflasi. 

Lebih lanjut, mengurangi daya tarik emas, indeks dolar menguat setelah mencapai puncak satu bulan dan hasil benchmark naik, meningkatkan biaya peluang emas yang tidak menghasilkan.

Di sisi fisik, konsultan Metals Focus mengatakan penurunan pembelian emas batangan oleh dana yang diperdagangkan di bursa dapat membatasi harga emas tahun ini.

 

2 dari 3 halaman

Penjualan Ritel AS Tak Sesuai Harapan

Sementara itu, data menunjukkan penjualan ritel AS turun lebih dari yang diharapkan pada Mei, sementara harga produsen naik lebih dari yang diharapkan.

Data juga menunjukkan penurunan penerimaan di dealer mobil.

Sementara produksi mobil yang lebih rendah karena kekurangan semi-konduktor global akan membebani permintaan katalis otomatis platinum dan paladium, kekhawatiran atas inflasi akan mendukung logam, kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: