Sukses

PLN Pastikan Listrik di NTT yang Terdampak Badai Sudah Pulih 100 Persen

Liputan6.com, Jakarta - PT PLN (Persero) memastikan sistem kelistrikan di wilayah Nusa Tenggara Timur (NTT) yang terdampak Badai Siklon Tropis Seroja, sudah pulih 100 persen. Sebanyak 1.812 personel PLN dikerahkan untuk upaya pemulihan ini.

Berdasarkan data Senin 10 Mei 2021 pukul 12.00 WITA, tercatat 4.002 gardu distribusi yang terdampak sudah kembali normal. Wilayah yang terdampak ini antara lain di Kota Kupang, Kabupaten Kupang, Pulau Adonara, Pulau Lembata, Sumba Timur dan Pulau Rote.

Begitu pula dengan listrik dari total pelanggan terdampak 635.979 sudah 100 persen menyala. Badai Siklon Tropis Seroja juga menyebabkan tower 19 roboh, sehingga saat ini sudah digantikan dengan tower emergency.

"Artinya sistem kelistrikan NTT telah pulih 100 persen. kami ucapkan terima kasih kepada semua yang membantu pemulihan listrik di NTT," tutur Direktur Bisnis Regional Sulawesi, Maluku, Papua dan Nusa Tenggara PLN, Syamsul Huda, dalam konferensi pers pada Senin (10/5/2021).

Syamsul menuturkan sejumlah upaya yang sudah dilakukan PLN, termasuk untuk pemulihan jaringan listrik yakni mengerahkan 1.812 personel PLN dengan 232 diantaranya berasal luar unit PLN NTT, dan menambah material serta alat kerja dari unit di luar PLN NTT, serta pemasangan tower emergency dari NTB.

PLN juga mengirimkan 29 unit genset untuk digunakan di lokasi vital seperti tempat pengungsian dan Rumah Sakit (RS). Perseroan juga berkoordinasI dengan para pemangku kepentingan untuk pemulihan kelistrikan, termasuk lokalisir pohon-pohon tumbang yang menggangu instalasi oleh personel TNI dan Polri.

"Kami juga membuat tiga posko bencana, serta penyaluran sembako dan dapur umum untuk korban bencana dengan total seebsar Rp 967 juta," kata Syamsul.

 

2 dari 4 halaman

Perjuangan Berat Petugas PLN Pulihkan Listrik di Pulau Sabu Usai Badai Seroja

Sebelumnya, Perjuangan petugas PLN memulihkan kondisi kelistrikan di Nusa Tenggara Timur (NTT) membutuhkan upaya yang tak mudah. Kabar baiknya, pemulihan listrik yang terdampak badai Seroja pun sudah hampir tuntas.

Dari sekitar 4.000 gardu terdampak dan rusak, kini tersisa kurang dari 10 gardu yang masih padam karena berada di pulau terpencil.

Walau kondisi geografis yang menantang, akses yang sulit dan peralatan yang terbatas, tidak menghalangi petugas PLN untuk terus bekerja keras agar seluruh gardu bisa segera pulih.

Adalah Oscarlian Ratu (33 tahun), Supervisor Kantor Jaga Sabu Raijua atau komandan tim teknis yang ditugaskan oleh PLN untuk memperbaiki jaringan listrik di Pulau Sabu dan Raijua.

Ia bercerita, badai tropis Seroja telah membuat banyak pohon besar tumbang sehingga menghalangi akses jalan. 

Di awal tugas, tim inspeksi harus melintasi pepohonan yang tumbang untuk menemukan titik-titik jaringan yang rusak.

Oscar bersama tim mendapati bahwa jaringan listrik di Raijua juga tidak dapat beroperasi karena rumah pembangkitan mengalami kerusakan, serta beberapa tiang patah dan ambruk sementara perlengkapan dan material perbaikannya tidak ada.

"Ditambah lagi kendala belum beroperasinya jaringan telekomunikasi di Sabu saat itu sungguh menyulitkan tim teknis untuk berkoordinasi satu sama lain, serta melaporkan kebutuhan peralatan dan material ke Kupang," cerita Oscar.

Di sisi lain, lanjut dia, pelabuhan utama Sabu yaitu di Pelabuhan Seba (Sabu Barat) juga mengalami kerusakan di mana salah satu kapal penumpang menabrak jalur sandaran kapal ferry dan karam.

Ini menyebabkan transportasi laut sebagai transportasi utama Pulau Sabu belum beroperasi sama sekali hingga dua minggu setelah bencana.

Oscar bersama timnya turun dengan kekuatan penuh membuka akses jalan menuju lokasi-lokasi prioritas penyalaan.

Berjuang selama 3 hari dengan menggunakan gergaji mesin untuk memotong pohon yang tumbang memalang jalan

“Ini satu-satunya gergaji mesin kami yang digunakan untuk menembus akses jalan di Pulau ini untuk memperbaiki jaringan listrik. Cukup berat, namun itu adalah tugas kami untuk segera memulihkan listrik disini,” ungkap Oscar.

Selanjutnya, beberapa pria lengkap dengan pakaian pengaman itu bersama warga memperbaiki empat tiang tegangan menengah yang roboh ke sisi jalan. Mereka bergantian menggali dan menegakan kembali tiang yang terdampak badai.

 

3 dari 4 halaman

Keterbatasan Peralatan dan Material

Setidaknya ada 60 titik tiang 12 meter di penyulang yang ambruk mencium tanah, menyebabkan kabel menjuntai tak beraturan dan menghalangi akses jalan warga Sabu Liae.

Selain itu, imbuh Oscar, juga terdapat 30 titik tiang Jaringan Tegangan Menengah (JTM) 11 meter yang patah dan miring, serta 2 gardu yang hancur akibat diterpa badai tropis Seroja.

Satu-satunya jalan untuk menuntaskan permasalahan kerusakan jaringan dan gardu tersebut adalah dengan mempersiapkan crane dan material perbaikan yang dikirim dari Kota Kupang, menempuh perjalanan minimal 10 jam perjalanan laut ke Sabu Raijua.

Dengan keterbatasan peralatan dan material, Oscar dan tim berjuang memulihkan listrik di Pulau Sabu.

“Prioritas pertama kami adalah menyalakan pangkal-pangkal penyulang khususnya yang mendukung fasilitas umum seperti Kantor Bupati, Rumah Sakit, tower-tower telekomunikasi, dan transaksi perbankan,” tuturnya.

Hingga pada 1 Mei 2021, Oscar dan Tim mendapat bantuan crane tambahan untuk pemulihan listrik Pulau Sabu. Perjuangan Oscar dan tim membuahkan hasil.  Tercatat hingga kini, PLN Sabu sudah berhasil memulihkan 74 gardu dari total 75 gardu di Pulau Sabu dan sekitar 7.200 pelanggan sudah menikmati listrik kembali.

Sementara itu, kondisi Kelistrikan di seluruh wilayah NTT hingga Minggu (2/5) pukul 12.00 wita sudah mencapai 99,82 persen. PLN sudah berhasil memulihkan 3.995 Gardu dan 635.152 Pelanggan sudah menyala. 

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: