Sukses

Harga Minyak Cetak Rekor Tertinggi

Liputan6.com, Jakarta - Harga minyak memperpanjang kenaikan pada perdagangan Rabu (Kamis waktu Jakarta), naik ke level tertinggi sejak akhir Februari 2020. Hal ini setelah Arab Saudi mengumumkan penurunan produksi sukarela dalam jumlah besar, dan karena persediaan minyak mentah AS menurun pada minggu terakhir.

Dikutip dari CNBC, Kamis (7/1/2021), harga minyak mentah Brent naik 32 sen menjadi diperdagangkan pada USD 53,92 per barel. Sementara harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 70 sen atau 1,4 persen pada USD 50,63 per barel.

Kedua kontrak minyak tersebut naik sekitar 5 persen pada perdagangan Selasa.

Administrasi Informasi Energi AS menyatakan stok minyak mentah AS turun tajam sementara persediaan bahan bakar naik dan pada 2020 berakhir dengan penurunan tajam dalam permintaan secara keseluruhan karena pandemi virus corona.

Persediaan minyak mentah turun 8 juta barel dalam sepekan hingga 1 Januari menjadi 485,5 juta barel, melebihi ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penurunan 2,1 juta barel.

Penurunan stok minyak mentah terjadi pada akhir tahun, ketika perusahaan energi mengeluarkan barel dari penyimpanan untuk menghindari tagihan pajak yang besar dan kuat.

"Kami mengalami penarikan persediaan minyak mentah yang sangat besar dibantu oleh minggu kedua dari ekspor minyak mentah yang sangat kuat serta peningkatan pemanfaatan kilang sekarang melebihi 80 persen," kata Andrew Lipow, Presiden Lipow Oil Associates di Houston.

Konsumsi kilang yang tinggi mungkin berumur pendek, kata Direktur Energi Berjangka Bob Yawger di Mizuho di New York.

“Kami telah membakar banyak minyak mentah untuk menghasilkan banyak produk, dan tidak ada permintaan untuk produk tersebut,” katanya.

Arab Saudi, pengekspor minyak terbesar dunia, mengatakan pada hari Selasa akan membuat tambahan, pengurangan produksi minyak sukarela sebesar 1 juta barel per hari (bph) pada Februari dan Maret, setelah pertemuan OPEC+, kelompok Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen lain, termasuk Rusia.

Dengan infeksi Covid-19 yang menyebar dengan cepat, produsen waspada terhadap permintaan lebih lanjut.

OPEC+ setuju sebagian besar produsen akan mempertahankan produksi stabil pada Februari dan Maret sementara mengizinkan Rusia dan Kazakhstan untuk meningkatkan produksi pada 75.000 barel per hari pada Februari dan 75.000 barel per hari pada Maret.

"Terlepas dari perjanjian pasokan bullish ini, kami percaya keputusan Saudi kemungkinan mencerminkan tanda-tanda melemahnya permintaan karena lockdown kembali," tulis analis Goldman Sachs dalam sebuah catatan.

Meskipun mereka mempertahankan perkiraan akhir tahun 2021 untuk Brent sebesar USD 65 per barel.

Produksi minyak OPEC naik untuk bulan keenam pada Desember menjadi 25,59 juta barel per hari didukung oleh pemulihan lebih lanjut dalam produksi Libya dan kenaikan yang lebih kecil di tempat lain.

2 dari 3 halaman

Arab Saudi Pangkas Produksi Lagi, Harga Minyak Melonjak 5 Persen

Patokan minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS menembus di atas USD 50 pada hari Selasa untuk pertama kalinya sejak Februari 2020.

Hal ini didorong oleh pengumuman mengejutkan oleh Arab Saudi tentang penurunan produksi 1 juta barel per hari yang dimulai pada bulan Februari dan berlanjut hingga Maret.

Pergerakan lebih tinggi menandai kembalinya harga minyak yang stabil setelah pandemi virus korona dan penurunan permintaan berikutnya mengirim harga berjangka jatuh, dan sebentar ke wilayah negatif April lalu.

Dikutip dari CNBC, Rabu (6/1/2021), WTI menetap 4,85 persen, atau USD 2,31, lebih tinggi pada USD 49,93 per barel, setelah sebelumnya melompat lebih dari 5 persen untuk diperdagangkan setinggi USD 50,20 per barel.

Patokan internasional minyak mentah berjangka Brent naik USD 2,51, atau 4,9 persen, menjadi menetap di USD 53,60 per barel. Harga minyak juga naik satu hari setelah Iran mengklaim menahan sebuah kapal tanker minyak karena pelanggaran berulang terhadap undang-undang lingkungan laut.

Pada hari Selasa, OPEC dan sekutu penghasil minyaknya, yang dikenal sebagai OPEC +, setuju untuk menahan produksi sebagian besar stabil pada bulan Februari.

Pemotongan sukarela yang mengejutkan Arab Saudi - diumumkan dalam konferensi pers setelah pertemuan - akan lebih dari sekadar mengimbangi peningkatan produksi dari Rusia dan Kazakhstan. Kedua negara akan menambahkan 75.000 barel gabungan per hari ke pasar pada Februari dan Maret.

Itu adalah hari kedua diskusi kelompok tersebut, setelah pembicaraan berakhir dengan kebuntuan pada hari Senin.

“Harga minyak WTI telah naik di atas USD 50, untuk sementara waktu hari ini, di tengah langkah mengejutkan yang semakin meningkat oleh OPEC + untuk memangkas produksi bulan depan, daripada menaikkannya,” kata John Kilduff dari Again Capital. "Penguncian yang diperbarui di Inggris Raya Eropa telah membuat takut kelompok itu," tambahnya.

Namun, harga minyak tetap berada di bawah level sebelum pandemi. WTI menutup tahun 2020 sekitar USD 48,50 per barel, mencatat kerugian 20,54 persen untuk tahun ini. Pada awal tahun 2020, WTI diperdagangkan di atas USD 63 per barel.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: