Sukses

PEP Cetak Laba USD 169 Juta di Tengah Harga Minyak Turun

Liputan6.com, Jakarta PT Pertamina EP (PEP), anak usaha PT Pertamina (Persero) mencatatkan laba sebesar USD 169 juta, naik dibandingkan perolehan laba periode sama 2019 sebesar USD 167 juta.

Capaian laba tersebut ditopang oleh pendapatan yang mencapai USD 640 juta, turun tipis dari periode kuartal I 2019 yang tercatat USD 693 juta.

Pendapatan Pertamina EP terkoreksi akibat turunnya rata-rata harga minyak dan gas pada kuartal I 2020. Harga minyak tercatat anjlok dibanding rata-rata harga minyak periode yang sama 2019 yang masih di atas USD 60-an per barel.

 “Rata-rata harga minyak pada kuartal I tahun ini sebesar USD 50,66 per barel dan gas sebesar USD 6,01 per MMBTU,” ujar Direktur Utama PT Pertamina EP, Nanang Abdul Manaf, Rabu (29/4/2020).

Nanang menjelaskan, dari sisi operasional, kinerja produksi minyak dan gas Pertamina EP (PEP) sepanjang Januari-Maret 2020 sebesar 247 ribu barel setara minyak per hari (BOEPD). Produksi minyak tercatat 81.351 BOPD dan produksi gas sebesar 957 MMSCFD.

Kontributor utama produksi minyak PEP berasal dari PEP Asset 5 yang mencapai 18.700 BOPD atau 23 persen dari total produksi. Sedangkan PEP Asset 2 dengan produksi sebesar 17.300 BOPD atau 21 persen dari total produksi minyak PEP.

Untuk gas, PEP Asset 2 tercatat sebagai kontributor terbesar dengan produksi 371,6 MMSCFD atau 39 persen dari total produksi. Sedangkan PEP Asset 3 dengan produksi sebesar 268,7 MMSCFD atau 28 persen dari total produksi gas PEP.

Menurut Nanang, seiring penurunan harga minyak yang signifikan, PEP telah membuat prioritas program kerja agar lebih efisien dan optimal. Untuk itu, PEP memanfaatkan aset yang ada dan berupaya melakukan substitusi.

“Kami juga melakukan pembicaraan ulang untuk kontrak jangka panjang dan kontrak yang belum dimulai agar memperoleh nilai penghematan,” kata Nanang.

Selain itu, PEP melakukan survei pasar dan memaksimalkan informasi harga terkini sebagai referensi tambahan saat negosiasi agar mendapatkan harga terbaik

 

2 dari 2 halaman

Pengeboran

Program kerja yang tidak berhubungan langsung dengan kegiatan operasi dan produksi migas juga akan ditunda. Selain itu, PEP juga mengupayakan secara maksimal penggunaan mata uang rupiah dalam bertransaksi.

“Kami juga menyiapkan rencana-rencana skenario mengenai business continuity dalam mencapai target rencana kerja 2020,” kata Nanang

Menurut Nanang, untuk pelaksanaan pengeboran masih sesuai rencana awal, namun secara paralel akan terus ditinjau (review) dan evaluasi terkait ICP dan pandemi Covid-19.

Hingga kuartal I 2020, realisasi pengeboran tercatat masih 100%. Untuk pengeboran sumur pengembangan yang dilakukan sendiri sebanyak 23 sumur dan saat ini juga terdapat 9 sumur yang sedang dikerjakan. Untuk pengeboran sumur pengembangan yang dilakukan mitra terdapat 4 sumur yang telah selesai dan 1 sumur yang sedang dikerjakan.

“Sedangkan pengeboran sumur eksplorasi telah selesai 2 sumur dan ada 1 sumur yang saat ini juga sedang dikerjakan,” katanya.

Nanang juga mengatakan PEP telah melakukan berbagai upaya dalam penanganan dan pencegahan penyebaran Covid-19, mulai dari pemberlakuan Work From Home, penerapan prosedur spesifik (Self Distancing, dan sebagainya) untuk kegiatan operasi di lapangan, penangguhan Crew Change dan penerapan Self Quarantine, pengisian form kewaspadaan Covid-19 serta absen online harian dan sosialisasi melalui Broadcast dan Memo secara berkala. Selain itu Perusahaan juga membentuk satuan tugas Covid-19.