Sukses

Waspada! Penipuan Ganti Meteran Listrik Berbayar untuk Korban Banjir

Liputan6.com, Jakarta - PT PLN (Persero) mengingatkan masyarakat untuk mewaspadai penipuan berupa penggantian meteran listrik atau Kilo Watt hour (KWh) meter yang terndam akibat banjir.

Direktur PLN Regional Jawa Madura Bali Haryanto WS mengatakan, ‎masyarakat perlu mewaspadai pihak yang meminta pembayaran penggantian KWh meter yang rusak akibat banjir. Pasalnya, PLN telah memberikan fasilitas penggantian KWh meter secara cuma-cuma.

"Hati-hati terhadap oknum yang meminta uang atas penggantian kWh meter, penggantiannya gratis," kata Haryanto, di Jakarta, Sabtu (11/1/2020).

Menurut Haryanto, PLN akan mengganti KWh meter yang rusak akibat banjir secara gratis tanpa dipungut biaya. Hingga kini, total pelanggan yang meteran listriknya rusak akibat banjir dan akan diganti meteran listrik mencapai 11.279 pelanggan.

Adapun rincian jumlah pelanggan yang mengalami penggantian KWh meter tersebut adalah sebanyak 9.242 di wilayah Jakarta, 1.156 di wilayah Banten dan 881 di Jawa Barat.

 

2 dari 4 halaman

Lapor ke 123

Menurut Haryanto, untuk pelanggan yang KWh meternya rusak dan belum terdata bisa melaporkannya ke PLN melalui contac center 123. Selanjutnya PLN akan melakukan inspeksi dan menggantinya.

“Paska banjir kemarin, PLN melakukan pemeriksaan, pembersihan dan pengamanan instalasi listrik pelanggan, kami melakukan ini agar pelanggan dapat kembali menikmati listrik dengan rasa aman, tenang dan nyaman,” tutup Haryanto.

3 dari 4 halaman

PLN Ganti Gratis 11.279 Meteran Listrik yang Terendam Banjir

PT PLN (Persero) memberikan pelayanan penggantian meteran listrik atau Kilo Watt hour (KWh meter) yang rusak akibat banjir. Berdasarkan hasil pendataan perusahaan, 11.279 pelanggan di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek) mengalami peng‎antian.

Direktur PLN Regional Jawa Madura Bali Haryanto WS mengatakan, sebelum diganti oleh PLN, KWh meter akan ‎diperiksa terlebih dahulu. Jika mengalami kerusakan PLN akan melakukan penggantian dengan cuma-cuma.

"Token (prabayar) yang terendam banjir langsung mati, kalau pasca bayar kita ganti yang rusak. Kita gratiskan penggantian meteran,"‎ kata Haryanto, saat meninjau pemeriksaan instalasi, Perumahan Pondok Gede Permai, Jati Asih, Bekasi, Jumat (10/1/2020).

PLN mengganti kWh meter prabayar dan paska-bayar bagi pelanggan yang meternya terendam banjir secara gratis, jumlah penggantian kwh meter tersebut adalah sebanyak 9.242 di wilayah Jakarta, 1.156 di wilayah Banten dan 881 di Jawa Barat sehingga total penggantian kwh meter terendam banjir Jabodetabek adalah sebanyak 11.279 kWh meter.

“Paska banjir kemarin, PLN melakukan pemeriksaan, pembersihan dan pengamanan instalasi listrik pelanggan, kami melakukan ini agar pelanggan dapat kembali menikmati listrik dengan rasa aman, tenang dan nyaman,” tutur Haryanto.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Banjir Surut, Pasokan Listrik Kembali Normal di Wilayah Jakarta
Artikel Selanjutnya
PLN Matikan 15 Gardu Listrik Akibat Banjir Jakarta