Sukses

Kehilangan Rp 48 Triliun, Jeff Bezos Masih Jadi Orang Terkaya Dunia

Liputan6.com, Seattle - CEO Amazon Jeff Bezos menjadi salah satu korban buruknya performa saham di Amerika Serikat (AS) pada Senin, 5 Agustus 2019. Langkah China melemahkan mata uang membuat saham-saham AS langsung melemah.

Dilaporkan Bloomberg, Rabu (7/8/2019), saham Amazon milik Jeff Bezos turun hingga 3,2 persen. Akibatnya, kekayaan para orang terkaya di dunia langsung merosot dalam jumlah besar.

Di antara kalangan orang terkaya, Bezos kehilangan hingga USD 3,4 miliar atau Rp 48 triliun (USD 1 = Rp 14.264). Dia tak sendiri, saham Facebook milik Mark Zuckerberg turun 3,86 persen dan Berkshire Hathaway milik investor legendaris Warren Buffett turun 2,68 persen.

Namun demikian, Jeff Bezos masih orang terkaya di dunia. Kekayaannya terkini mencapai USD 110 miliar (Rp 1.569 triliun).

Secara keseluruhan, para 500 orang terkaya di dunia kehilangan USD 3,4 miliar (Rp 1.669 triliun) karena lemahnya performa saham Senin kemarin. Bloomberg mencatat mereka tetap saja sudah tambah kaya.

Usai kehilangan banyak harta, 500 orang terkaya masih memiliki total aset USD 5,4 triliun (Rp 77 ribu triliun). Angka itu masih lebih tinggi 11 persen dibanding awal tahun 2019.

Selain Jeff Bezos, berikut penurunan kekayaan 10 miliarder terkaya di dunia:

2 dari 4 halaman

10 Orang Terkaya yang Kehilangan Harta

Berikut daftar menurunnnya kekayaan 10 orang terkaya:

1. Jeff Bezos: USD 3,4 miliar ( Rp 48,5 triliun)

2. Bill Gates: USD 2 miliar (Rp 28,5 triliun)

3. Bernard Arnault: USD 3,25 miliar (Rp 46,3 triliun)

4. Warren Buffett: USD 1,8 miliar (Rp 25,6 triliun)

5. Mark Zuckerberg: USD 2,8 miliar (Rp 39,9 triliun)

6. Amancio Ortega: USD 996 juta (Rp 14,2 triliun)

7. David Koch: USD 1,23 miliar (Rp 17,5 triliun)

8. Charles Koch: USD 1,23 miliar (Rp 17,5 triliun)

9. Larry Ellison: USD 1,87 miliar (Rp 26,6 triliun)

10. Larry Page: USD 1,81 miliar (Rp 25,8 triliun)

3 dari 4 halaman

Akibat China Melemahkan Mata Uang

Penyebab turunnya harta para orang terkaya adalah mata uang China yang melemahkan mata uang hingga ke level sama seperti tahun 2008 lalu. Saham pun terdampak dan indeks Dow rontok 767 poin, terburuk pada tahun ini.

Menurut Market Watch, Pada Senin malam, Kementerian Keuangan AS pun melabel China sebagai manipulator mata uang. Manipulasi dengan cara melemahkan mata uang ini dapat menunjang ekspor China, sebab Yuan semakin murah.

Sebelumnya, hanya Presiden Donald Trump saja yang sepihak menuduh China memanipulasi mata uang. Dengan tudingan resmi dari Kementerian Keuangan AS, maka ada potensi sanksi baru yang bisa memperkeruh perang dagang yang terjadi.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Siapa Orang Terkaya di Dunia? Bill Gates dan Jeff Bezos Bersaing Ketat
Artikel Selanjutnya
Bukan Donald Trump, Ini Capres AS yang Dinantikan Orang Terkaya di Dunia