Sukses

Intiland Development Tebar Dividen Rp 20,7 Miliar

Liputan6.com, Jakarta - Hasil Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) PT Intiland Development Tbk (DILD) untuk tahun buku 2018 menetapkan dividen tunai sebesar Rp2 per saham. 

Direktur Pengelolaan Modal dan Investasi PT Intiland Development Tbk, Archied Noto Pradono mengatakan, total dividen yang dibagikan mencapai Rp 20,7 miliar. Itu setara dengan 10,2 persen dari laba Perseroan pada 2018 yang sebesar Rp 203,67 miliar.

"Sisanya sebesar Rp 180,9 miliar dari laba DILD ditetapkan sebagai laba ditahan. Sebesar Rp 2 miliar sebagai cadangan wajib. Dividen akan dibagikan kepada pemegang saham pada tanggal 14 Juni 2019," tutur dia dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST), di Jakarta, Rabu (15/5/2019).

Sepanjang tahun lalu, pendapatan PT Intiland Development Tbk  naik 16 persen menjadi Rp2,55 triliun dari periode yang sama tahun sebelumnya Rp2,20 triliun. 

Adapun selama kuartal pertama 2019, Perseroan membukukan pendapatan Rp 887,61 miliar, tumbuh 25,15 persen dibandingkan Rp 709,19 miliar dari periode sama tahun sebelumnya.

"Kondisi sektor properti masih cukup berat dan belum kembali kondusif. Tapi kami percaya peluang tetap ada dengan fokus pada segmen-segmen pengembangan yang memberi ruang untuk menciptakan pertumbuhan usaha," ujar dia.

 

2 dari 4 halaman

Kinerja Kuartal I 2019

Sebelumnya, PT Intiland Development Tbk (DILD) merilis kinerja sepanjang kuartal I 2019. Perseroan meski cetak kenaikan pendapatan tetapi laba merosot hingga Maret 2019.

Mengutip laporan keuangan yang disampaikan ke Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa 30 April 2019, PT Intiland Development Tbk meraup pendapatan Rp 887,61 miliar hingga kuartal I 2019. Pendapatan perseroan tumbuh 25,15 persen dari periode sama tahun sebelumnya Rp 709,19 miliar.

Akan tetapi, laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk turun 57,08 persen dari Rp 112,78 miliar pada kuartal I 2018 menjadi Rp 48,39 miliar pada kuartal I 2019.

Sedangkan, laba kotor perseroan tumbuh 10,4 persen dari Rp 283,47 miliar hingga kuartal I 2018 menjadi Rp 313,03 miliar hingga kuartal I 2019.

Perseroan membukukan beban usaha melonjak menjadi Rp 156,18 miliar pada kuartal I 2019 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 145,67 miliar.

Selain itu, beban lain-lain naik menjadi Rp 90,70 miliar hingga kuartal I 2019 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 48,73 miliar. Perseroan mencatatkan kenaikan beban bunga menjadi Rp 94,68 miliar pada kuartal I 2019 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 59,70 miliar.

Perseroan alami kerugian kurs mata uang sebesar Rp 486,50 juta dari periode kuartal I 2018 untung Rp 32,11 juta. Pendapatan bunga naik menjadi Rp 8,10 miliar selama kuartal I 2019.

Laba usaha naik 13,3 persen menjadi Rp 156,18 miliar hingga kuartal I 2019 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 137,79 miliar. Dengan melihat kondisi itu, laba per saham dasar merosot dari 11 menjadi 5 pada kuartal I 2019.

Total liabilitas perseroan tercatat merosot menjadi Rp 7,49 triliun pada 31 Maret 2019 dari posisi 31 Desember 2018 sebesar Rp 7,69 triliun. Ekuitas perseroan tumbuh menjadi Rp 6,62 triliun pada 31 Maret 2019. PT Intiland Development Tbk kantongi kas Rp 1,09 triliun pada 31 Maret 2019.

Direktur Pengelolaan Modal dan Investasi Intiland Development, Archied Noto Pradono menuturkan, pertumbuhan pendapatan usaha terutama berasal dari peningkatan pengakuan pendapatan dari segmen pengembangan mixed-use dan high rise.

Peningkatan itu seiring dengan perkembangan penyelesaian sejumlah proyek mixed use dan high rise di Jakarta dan Surabaya seperti Fifty Seven Promenade, Graha Golf dan The Rosebay.

"Pembangunan beberapa proyek mixed-use dan high rise akan selesai tahun ini. Kami berharap pasar properti dapat tumbuh positif dan minat beli konsumen dan investor cepat kembali pulih," ujar Archied, seperti dikutip dari keterangan tertulis, Selasa pekan ini.

 

3 dari 4 halaman

Kontribusi Pendapatan

Archied menuturkan, pendapatan usaha Intiland selama ini ditopang dari empat segmen pengembangan. Selain bersumber dari pengembangan mixed-use dan high rise, pendapatan usaha juga diperoleh dari kawasan perumahan, industri dan properti investasi.

Segmen pengembangan mixed-use dan high rise tercatat sebagai contributor pendapatan usaha terbesar mencapai Rp 523,4 miliar atau 59 persen dari keseluruhan. Pendapatan usaha tersebut melonjak 165 persen dibandingkan kuartal I 2018 sebesar Rp 197,4 miliar.

Kontribusi terbesar selanjutnya berasal dari segmen properti investasi yang mencatatkan pendapatan usaha Rp 157,1 miliar atau 18 persen dari keseluruhan.

Segmen yang merupakan sumber pendapatan berkelanjutan ini meningkat 13 persen dibandingkan kuartal I 2018 sebesar Rp 138,5 miliar.

Dari segmen pengembangan kawasan perumahan, perseroan membukukan pendapatan usaha sebesar Rp 144,7 miliar atau 16 persen dari keseluruhan. Perolehan dari segmen ini turun 61 persen dibandingkan Rp 373,3 miliar pada periode sama tahun lalu.

Pendapatan usaha berikutnya bersumber dari pengembangan kawasan industri yang menyumbang Rp 62,4 miliar atau tujuh persen dari keseluruhan.

Kontribusi pendapatan dari segmen ini berasal dari segmen ini berasal dari penjualan lahan industri yang dimiliki perseroan di Ngoro Industrial Park, Mojokerto, Jawa Timur dan pergudangan di Aeropolis.

"Secara umum pendapatan usaha meningkat, baik yang berasal dari development income maupun recurring incomen. Kontributor terbesar masih dari development income yang mencapai Rp 730,5 miliar atau 82 persen dari keseluruhan," tutur dia.

Segmen properti investasi yang merupakan sumber pendapatan berkelanjutan (recurring income) bagi perseroan memberikan kontribusi sebesar 18 persen atau senilai Rp 157,1 miliar. Perolehan tersebut naik sekitar 13 persen dibandingkan periode sama tahun lalu sebesar Rp 138,5 miliar.

"Kontribusi recurring income mengalami peningkatan terutama ditopang oleh naiknya pendapatan dari pengelolaan sarana dan prasarana, perkantoran sewa, dan kawasan industri. Kami percaya kontribusi recurring income akan terus meningkat, seiring dengan penyelesaian beberapa proyek pengembangan mixe-use," tutur dia.

Meningkatnya pendapatan usaha secara langsung memberikan pengaruh positif terhadap kinerja laba kotor dan usaha. Akan tetapi, laba bersih perseroan menurun pada kuartal I 2019.

"Penurunan laba bersih terutama disebabkan oleh meningkatnya beban bunga di tiga bulan pertama tahun ini," ujar dia.

 

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Loading
Artikel Selanjutnya
BNI Bagikan Dividen 2018 Rp 3,75 Triliun
Artikel Selanjutnya
Kimia Sebar Dividen 2018 Rp 83,8 Miliar