Sukses

Penggunaan Mobil Ramah Lingkungan Dorong Konsumsi Listrik per Kapita

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) terus meningkatkan konsumsi listrik per kapita Indonesia. Salah satu cara yang dijalankan adalah mendorong penggunaan kendaraan listrik.

‎Menteri ESDM Ignasius Jonan mengatakan, pada 2017 konsumsi listrik per kapita Indonesia mencapai 1.010 kilo Watt per hour (kWh), sedangkan pada 2019 konsumsi listrik per kapita ditargetkan mencapai 1.250 per kWh.

"Konsumsi listrik per kapita 2017 itu sudah di atas 1.000 kWh per kapita, tapi kami terus tingkatkan pada 2019 menjadi 1.250 kWh," kata Jonan, di Jakarta, Selasa (6/3/2018).

Banyak hal yang bisa dilakukan untuk meningkatkan konsumsi listrik per kapita Indonesia. Salah satunya dengan mendorong penggunaan kendaraan listrik.

Jonan mengungkapkan, dalam rapat terakhir dengan Kementerian Keuangan, pemerintah tengah merencanakan pembebasan bea masuk dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPNBM) kendaraan listrik. Cara ini mampu mendorong masyarakat menggunakan kendaraan listrik.

"Rapat terakhir dengan Kementerian Keuangan buat bea masuk kendaran listrik nol, juga PPNBM nol, suapaya kendaraan listrik jalan," paparnya.

 

1 dari 2 halaman

Kompor Listrik

Selain kendaraan listrik, Jonan juga akan mendorong penggunaan kompor listrik induksi untuk mendorong konsumsi per kapita listrik Indonesia.

Kompor tersebut sangat cocok untuk gaya hidup masyarakat yang bermukim di pemukiman bertingkat.

"Kalau jalan tren ke depan listrik tidak hanya rumah tanga tapi alat transportasi. Kompor listrik induksi harganya murah, kalau orang tinggal di ketinggianga lucu, tinggal di lantai 18 bawa tabung LPG," tandasnya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Artikel Selanjutnya
Ironis, Tesla Didenda karena Polusi Udara
Artikel Selanjutnya
Gagap Teknologi, Maling Gagal Curi Mobil Listrik