Sukses

Garuda Indonesia Masih Rugi Rp 2,9 Triliun di 2017

Liputan6.com, Jakarta - PT Garuda Indonesia Tbk membukukan pendapatan operasional sebesar US$ 4,2 miliar atau sekitar Rp 57,12 triliun selama 2017 (kurs Rp 13.600 per dolar AS). Realisasi ini naik 8,1 persen dibandingkan periode sebelumnya US$ 3,9 miliar, tapi masih merugi sebesar US$ 213,4 juta pada 2017. 

Direktur Utama Garuda Indonesia Pahala N Mansury mengatakan, tren pertumbuhan pendapatan operasional ini salah satunya ditopang dari lini layanan penerbangan tidak berjadwal yang meningkat sebesar 56,9 persen menjadi US$ 301,5 juta pada 2017. Selain itu, sektor pendapatan lainnya (pendapatan di luar bisnis penerbangan dan subsidiaries revenue) naik 20,9 persen dengan membukukan pendapatan sebesar US$ 473,8 juta.

"Di 2017, kami menekan catatan kerugian dari kuartal I-2017 dari US$ 99,1 juta berkurang menjadi US$ 38,9 pada kuartal II-2017. Lalu mencetak laba bersih sebesar US$ 61,9 juta pada kuartal III yang naik 216,1 persen dibandingkan periode yang sama 2016," kata Pahala dalam keterangan resminya di Jakarta, seperti ditulis Selasa (27/2/2018). 

Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ini membukukan laba bersih US$ 70,4 juta pada semester II-2017. Terdiri dari laba bersih di kuartal III sebesar US$ 61,9 juta dan US$ 8,5 juta di kuartal terakhir tahun lalu. Capaian positif tersebut sejalan dengan upaya perusahaan dalam menekan catatan kerugian hingga menjadi US$ 67,6 juta pada kinerja sepanjang tahun lalu.

Adapun perhitungan catatan kerugian tersebut di luar perhitungan biaya extra ordinary items, yang terdiri dari tax amnesty dan denda sebesar US$ 145,8 juta. Itu merupakan manajemen kebijakan jangka panjang dalam menyehatkan kondisi keuangan perusahaan.

Partisipasi pada program tax amnesty menjadi komitmen Garuda Indonesia untuk menyelesaikan permasalahan pajak yang tertunda sampai dengan 2015. Dengan demikian, bila ditambahkan dengan biaya tax amnesty dan denda pengadilan, maka total kerugian pada 2017 sebesar US$ 213,4 juta. 

Jika dihitung dengan asumsi kurs Rp 13.600 per dolar AS, maka nilai kerugian maskapai tersebut sekitar Rp 2,9 triliun. 

Pahala menambahkan, grup Garuda Indonesia sudah mengangkut sebanyak 36,2 juta penumpang pada 2017. Terdiri dari 24 juta penumpang Garuda Indonesia dan 12,3 juta penumpang Citilink. Jumlah tersebut meningkat 3,5 persen dibanding realisasi 2016 sebanyak 35 juta penumpang.

"Tren pertumbuhan trafik penumpang internasional di Garuda Indonesia sebesar 8,1 persen di 2017 dan Citilink mencatatkan pertumbuhan penumpang sebesar 10,8 persen," pungkas mantan Direktur Keuangan PT Bank Mandiri Tbk itu. 

2 dari 2 halaman

Aksi Petugas Dorong Pesawat Garuda Indonesia Mendunia

Insiden pesawat Garuda Indonesia didorong bak mobil yang sedang mogok terjadi di landasan pacu Bandara Tambolaka, Sumba Barat Daya (SBD), NTT. Peristiwa yang terjadi pada Kamis, 8 Februari 2018 pagi itu ternyata tak hanya menjadi perbincangan di Tanah Air tapi juga disorot dunia.

Sejumlah media asing mengulas insiden tersebut. Dari Inggris, Daily Mail yang dikutip Selasa (13/2/2018), menjuduli pemberitaannya dengan "Plane crazy! Internet is left baffled as video shows dozens of men PUSHING a 35,000 kg aircraft along a runway".

Media tersebut menuliskan ada sekitar 20 pria terlihat mendorong pesawat perlahan ke arah terminal. Sementara penumpang yang berada di dalamnya merekam adegan tersebut.

Laman Arabnews dengan artikel berjudul "Airport workers spotted pushing 35,000kg aircraft along Indonesian runway" juga turut mengulas peristiwa tersebut. Dalam tulisannya situs Timur Tengah itu menyebutkan bahwa puluhan karyawan di sebuah bandara di Indonesia mencuri perhatian di media sosial, setelah beredar video viral berisi adegan dorong sebuah pesawat 35.000 kg di sepanjang landasan pacu.

Indian Express juga tak ketinggalan mengangkat pemberitaan tersebut. Situs India itu memberinya judul tulisannya dengan "Men manually push 35,000 kg plane along the runway in Indonesia". Laman tersebut menampilkan sejumlah komentar warganet di Twitter terkait pesawat Garuda yang didorong itu.

Menurut informasi yang beredar, tiga rute penerbangan selanjutnya, yakni Tambolaka-Denpasar, Denpasar-Tambolaka, Tambolaka-Kupang harus dibatalkan karena peristiwa dorong pesawat itu.

Pesawat jenis Bombardier CRJ-1000 yang mengangkut 48 penumpang dari Bandara El Tari Kupang itu dilaporkan mendarat dengan mulus. Namun, terjadi kerusakan pada sistem hidrolik yang membuat pesawat berhenti di tengah landasan pacu.

Guna mengamankan bandara, pesawat tersebut harus ditarik ke apron.

Artikel Selanjutnya
Naik Garuda, PNS Gorontalo Bakal dapat Diskon
Artikel Selanjutnya
Penerbangan Palembang-Jakarta Delay Parah, Ini Kompensasi Garuda Buat Penumpang