Sukses

Ini Penyebab Bumi Berputar Lebih Cepat dari Biasanya, Bikin Ilmuwan Bingung

Liputan6.com, Jakarta Pada 29 Juni 2022, tengah malam tiba 1,59 milidetik lebih cepat dari yang diperkirakan. Itu adalah hari terpendek selama lebih dari setengah abad, setidaknya sejak para ilmuwan mulai melacak kecepatan rotasi Bumi dengan jam atom pada 1960-an.

Fenomena bumi berputar lebih cepat dari biasanya, sebenarnya tak hanya terjadi satu kali. Pada 2020, tercatat ada 28 hari terpendek dalam sejarah. Dan baru minggu lalu, pada tanggal 26 Juli, hari itu berlangsung kurang dari 1,5 milidetik dari biasanya.

"Sejak 2016, Bumi mulai berakselerasi," kata Leonid Zotov, seorang peneliti di Lomonosov Moscow State University, mengatakan kepada CBS News.

"Tahun ini berputar lebih cepat dari tahun 2021 dan 2020," sambungnya, sebagaimana dikutip dari Engadget, Jumat (5/8/2022).

Hari telah menjadi lebih lama sejak pembentukan Bumi. Seperti yang dicatat The Guardian, sekitar 1,4 miliar tahun yang lalu, rotasi Bumi membutuhkan waktu kurang dari 19 jam.

Hari menjadi lebih lama, rata-rata, sekitar satu 74.000 detik setiap tahun. Tapi rotasi planet bisa berfluktuasi dari hari ke hari.

Para ilmuwan percaya ada sejumlah faktor penyebab yang dapat mempengaruhi putaran bumi, termasuk gempa bumi, angin kencang di tahun-tahun El Niño, lapisan es yang mencair dan membeku kembali, serta bulan dan iklim.

Beberapa ilmuwan menyebut "goyangan Chandler" mungkin memiliki efek pada rotasi Bumi juga. Seperti yang diwartakan USA Today, fenomena itu adalah "penyimpangan kecil dan tidak teratur pada titik-titik rotasi Bumi relatif terhadap Bumi padat."

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Detik Kabisat Negatif Menyebabkan Kekacauan

Untuk memperhitungkan fluktuasi waktu panjangnya hari, sejak 1972, terkadang ada detik kabisat atau tambahan satu detik untuk Waktu Universal Terkoordinasi atau Coordinated Universal Time (UTC).

Jika tren hari-hari yang lebih pendek saat ini berlanjut, ada kemungkinan bahwa detik kabisat negatif mungkin diperlukan untuk menjaga jam tetap selaras dengan rotasi planet. Dengan demikian, UTC akan melewatkan satu detik.

Detik kabisat menyebabkan kekacauan pada sistem ultra-presisi. Baru minggu lalu, Meta menyerukan diakhirinya detik kabisat, yang telah menyebabkan pemadaman di Reddit dan Cloudflare selama dekade terakhir. Detik kabisat negatif dapat menyebabkan lebih banyak kekacauan.

"Dengan pola rotasi Bumi yang berubah, sangat mungkin bahwa kita akan mendapatkan lompatan kedua negatif di beberapa titik di masa depan," tulis insinyur Meta Oleg Obleukhov dan Ahmad Byagowi dalam sebuah posting blog.

"Dampak detik kabisat negatif belum pernah diuji dalam skala besar; itu bisa berdampak buruk pada perangkat lunak yang mengandalkan penghitung waktu atau penjadwal," mereka menambahkan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 5 halaman

Bumi Berputar Lebih Cepat dari Biasanya Bikin Hari Menjadi Lebih Pendek

Para ilmuwan dibuat bingung setelah menemukan Bumi berputar lebih cepat dari biasanya - ini membuat hari lebih pendek dari biasanya. Pengukuran baru oleh Laboratorium Fisika Nasional Inggris menunjukkan bahwa Bumi saat ini berputar lebih cepat daripada setengah abad yang lalu.

Pada tanggal 29 Juni, rotasi penuh Bumi membutuhkan waktu 1,59 milidetik kurang dari 24 jam. Ini merupakan hari terpendek yang pernah tercatat. Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa, jika kecepatan rotasi terus meningkat, kita mungkin perlu menghilangkan satu detik dari jam atom kita.

"Jika rotasi cepat Bumi berlanjut, itu bisa mengarah pada pengenalan detik kabisat negatif pertama," lapor Astrofisikawan Graham Jones melalui TimeandDate.com.

“Ini akan diperlukan untuk menjaga waktu sipil - yang didasarkan pada detak jam atom yang sangat stabil - sejalan dengan waktu matahari, yang didasarkan pada pergerakan Matahari melintasi langit."

Di sisi lain, detik kabisat negatif berarti jam kita melewati satu detik, yang berpotensi menimbulkan masalah bagi sistem TI. Para peneliti di Meta mengatakan lompatan kedua akan memiliki efek kolosal pada teknologi dan menjadi "sumber utama rasa sakit" untuk infrastruktur perangkat keras.

“Dampak detik kabisat negatif belum pernah diuji dalam skala besar; itu bisa berdampak buruk pada perangkat lunak yang mengandalkan pengatur waktu atau penjadwal.” Sebuah posting blog tentang topik tersebut, yang ditulis oleh peneliti Oleg Obleukhov dan Ahmad Byagowi, mengklaim.

“Bagaimanapun, setiap detik kabisat adalah sumber utama penderitaan bagi orang-orang yang mengelola infrastruktur perangkat keras.”

4 dari 5 halaman

Fenomena Chandler Wobble

Ilmuwan Leonid Zotov, Christian Bizouard dan Nikolay Sidorenkov mengklaim bahwa rotasi tidak teratur adalah hasil dari sesuatu yang disebut Chandler Wobble, gerakan tidak teratur kutub geografis Bumi di seluruh permukaan dunia.

“Amplitudo normal goyangan Chandler adalah sekitar 3m hingga 4m di permukaan bumi,” kata Zotov kepada timeanddate, “tetapi dari 2017 hingga 2020 menghilang.”

Beberapa ahli percaya pencairan dan pembekuan kembali lapisan es di gunung tertinggi di dunia dapat berkontribusi pada kecepatan yang tidak teratur.

“Bumi telah mencatat hari terpendeknya sejak para ilmuwan mulai menggunakan jam atom untuk mengukur kecepatan rotasinya,” lapor TimeandDate.

“Pada 29 Juni 2022, Bumi menyelesaikan satu putaran dalam 1,59 milidetik kurang dari 24 jam. Ini adalah yang terbaru dalam serangkaian rekor kecepatan untuk Bumi sejak 2020.”

Profesor Zotov mengatakan kepada timeanddate bahwa ada "70 persen kemungkinan" planet ini telah mencapai panjang minimum hari, yang berarti kita mungkin tidak akan pernah menggunakan detik kabisat negatif.

Namun, Zoltov mengaku belum mengetahui secara pasti dengan teknologi saat ini.

5 dari 5 halaman

Infografis Jurus NASA Cegat Asteroid Berpotensi Tabrak Bumi. (Liputan6.com/Trieyasni)