Sukses

Binance Hadirkan Fitur Cetak dan Pencairan NFT dalam Satu Platform

Liputan6.com, Jakarta - Marketplace NFT (non-fungible token) milik Binance, Binance NFT, memperkenalkan fitur NFT Minting yang memungkinkan pengguna untuk membuat koleksi NFT atau mencetak NFT mereka sendiri di jaringan BNB Smart Chain dan Ethereum.

Mengutip laman Pandaily, Kamis (14/7/2022), fitur NFT Minting saat ini terbuka untuk semua pengguna terverifikasi yang memiliki setidaknya lima pengikut di Binance NFT.

Dengan menggunakan fitur sederhana ini, baik penggemar NFT maupun pemula dapat mencetak dan memonetisasi (mencairkan) kreasi NFT mereka dalam satu platform di Binance NFT Marketplace.

Fitur baru ini diklaim mampu mendobrak hambatan masuk bagi mereka yang ingin memasuki ruang Web3, terutama bagi mereka yang ingin mendapatkan atau berkiprah di dunia NFT.

Melalui smart contract untuk koleksi NFT asli mereka, pengguna dapat menjamin kepemilikan atas koleksi NFT dan memindahkan NFT ke platform berbeda untuk menghasilkan biaya royalti.

Sembari menumbuhkan komunitas pengikut di Binance NFT, pengguna juga dapat mengikuti update dari kreator NFT favorit mereka. Perlu dicatat, pengguna harus membuat koleksi NFT sebelum dapat mulai mencetak NFT mereka.

Untuk mengeklaim kepemilikan koleksi di pasar DeFi (keuangan terdesentralisasi), alamat dompet perlu dihubungkan ke koleksi NFT melalui smart contract.

Selain itu, Binance juga menetapkan Kebijakan Penundaan Penyelesaian Penjualan (Sales Settlement Postponement Policy). Dengan kebijakan ini, Binance NFT akan membatasi penarikan hasil jual dari koleksi NFT standar selama sepuluh hari.

Periode pembatasan ini berfungsi untuk menanggulangi potensi pelanggaran terhadap Aturan Pencetakan dan Persyaratan Layanan Binance NFT.

DisclaimerSetiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Binance AS Rekrut Mantan Eksekutif PayPal sebagai CFO

Sebelumnya, Binance AS, mitra AS dari pertukaran cryptocurrency terbesar di dunia, menunjuk mantan eksekutif PayPal Holdings, Jasmine Lee sebagai chief financial officer pada Kamis, 7 Juli 2022.

Lee sebelumnya menjabat sebagai CFO dan chief operating officer dari aplikasi investasi Acorns. Sebelum itu, dia menghabiskan delapan tahun di PayPal dalam peran eksekutif puncak. 

Penunjukan Lee sebagai CFO Binance AS datang di tengah investor telah membuang aset digital di tengah kekhawatiran kenaikan suku bunga agresif dari bank sentral global akan memicu perlambatan ekonomi. 

Industri kripto juga berada di garis bidik regulator yang khawatir kehancuran di pasar yang bergejolak dapat menghantam sektor keuangan yang lebih luas. Hal itu telah mendorong untuk lebih banyak aturan pada industri yang sebagian besar tidak diatur.

"Pengalamannya di Paypal akan sangat berharga untuk kami memetakan jalan kami menuju IPO di tahun-tahun mendatang," kata CEO Binance AS, Brian Shroder dalam sebuah pernyataan, dikutip dari Channel News Asia, Jumat (8/7/2022).

Lee menggantikan CFO sementara, Eric Segal, yang telah memegang peran itu sejak Oktober dan sekarang telah meninggalkan perusahaan, menurut laporan Wall Street, mengutip juru bicara perusahaan. 

Diluncurkan pada 2019, Binance AS telah mengambil penilaian pra-uang sebesar USD 4,5 miliar atau sekitar Rp 67,3 triliun pada April ketika mengumpulkan USD 200 juta dalam putaran pendanaan.

Tahun lalu, mantan kepala eksekutif perusahaan Brian Brooks mengundurkan diri hanya tiga bulan setelah mengambil peran itu. 

3 dari 5 halaman

Binance AS Digugat Investor Kripto Akibat Runtuhnya UST

Di sisi lain, Binance AS dan CEO-nya digugat pekan lalu oleh seorang investor AS yang menuduh pertukaran kripto itu secara salah memasarkan Terra USD sebagai aset yang aman menjelang apa yang disebut keruntuhan nilai stablecoin bulan lalu.

Dalam gugatan terhadap Binance dan Chief Executive, Brian Shroder, penduduk Utah, Jeffrey Lockhart mengatakan Binance salah mengiklankan Terra USD sebagai "aman" dan didukung oleh mata uang fiat, padahal sebenarnya itu adalah keamanan yang tidak terdaftar.

Lockhart mengatakan, kegagalan Binance untuk mendaftar ke pemerintah AS sebagai bursa membatasi pengungkapan tentang aset yang diperdagangkan di platform, merugikan investor.

"Binance dan bursa lainnya adalah pendukung penting dari kegagalan yang menghancurkan ini untuk mematuhi undang-undang sekuritas," kata Tibor Nagy dari firma hukum Dontzin Nagy & Fleissig, yang mewakili Lockhart, dikutip dari Channel News Asia, Senin, 27 Juni 2022.

"Pertukaran kripto menghasilkan keuntungan besar dengan melanggar undang-undang sekuritas dan menyebabkan kerugian nyata bagi orang-orang nyata,” lanjut Nagy. 

Seorang juru bicara Binance mengatakan pertukaran tersebut terdaftar di Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan (FinCEN) sebuah unit dari Departemen Keuangan AS dan mematuhi semua peraturan yang berlaku.

"Pernyataan ini tidak berdasar dan kami akan membela diri dengan penuh semangat," kata juru bicara itu dalam sebuah pernyataan, menambahkan bursa akan menghapus Terra USD, keputusan yang dibuat sebelum gugatan diajukan.

4 dari 5 halaman

Tuduhan terhadap Binance

Dalam gugatan terpisah pada 2020, investor menuduh Binance menjual token yang tidak terdaftar dan gagal mendaftar sebagai bursa atau broker-dealer.

Seorang hakim federal di Manhattan menolak kasus itu pada Maret, menyatakan investor telah menunggu terlalu lama setelah kerugian mereka untuk menuntut dan undang-undang sekuritas AS tidak berlaku karena Binance bukan bursa domestik. 

Gugatan Lockhart, sebaliknya, menargetkan unit AS Binance dan datang hanya beberapa minggu setelah runtuhnya Terra USD.

Gugatannya muncul setelah kelompok bipartisan Senator AS beberapa minggu lalu mengusulkan undang-undang agar Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC), bukan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC), memainkan peran utama dalam mengatur kripto.

CFTC umumnya dipandang lebih ramah terhadap cryptocurrency, karena SEC telah menemukan aset kripto harus dilihat sebagai sekuritas.

 

5 dari 5 halaman

Infografis: 5 NFT termahal di Dunia (Liputan6.com / Abdillah)

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS