Sukses

Menyamar Jadi Elon Musk, Penipu Curi Cryptocurrency Senilai Rp 28,5 Miliar

Liputan6.com, Jakarta - Banyak orang kehilangan harta dalam bentuk cryptocurrency dengan total USD 2 juta atau setara Rp 28,5 miliar. Para pemilik cryptocurrency ini ditipu oleh aktor jahat yang berkedok sebagai Elon Musk selama enam bulan terakhir.

Informasi ini diungkap oleh regulator perdagangan AS, Federal Trade Commission (FTC), pada Senin waktu setempat.

"Penipuan selalu berkedok korban dijanjikan mendapat pengembalian dana dalam jumlah besar dan klaim bahwa harta cryptocurrency pengguna bakal digandakan," kata FTC, dikutip dari The Verge, Selasa (18/5/2021).

Selama bertahun-tahun, penjahat menggunakan nama Elon Musk untuk menjerat pengguna media sosial dalam penipuan cryptocurrency.

Mereka menggunakan taktik penipuan online, salah satunya melalui Twitter, dengan memakai gambar avatar yang sama dengan milik Elon Musk dan username yang juga mirip.

2 dari 3 halaman

Pura-Pura Jadi Elon Musk

Dengan berpura-pura menjadi bos Tesla dan SpaceX, si penipu akan meminta korban mengirim sejumlah uang dalam bentuk cryptocurrency ke dompet tertentu.

Tidak lupa, penipu juga mengiming-imingi korban dengan bayaran yang lebih besar agar mau mengirimkan mata uang kripto.

Penipuan tersebut melanggar kebijakan Twitter. Moderator pun berjuang keras untuk mengendalikan aktivitas ilegal ini, namun sampai sekarang aktivitas penipuan masih banyak muncul.

Angka USD 2 juta yang terungkap dalam laporan FTC ini jauh lebih kecil dibandingkan dengan laporan konsumen. Pasalnya sejak Oktober lalu, para konsumen melaporkan mereka kehilangan lebih dari USD 80 juta dalam penipuan cryptocurrency.

"Nilai penipuan terus meningkat lebih dari 10 kali lipat dari tahun ke tahun. Konsumen rata-rata kehilangan sekitar USD 1.900 melalui penipuan semacam ini," kata komisi FTC.

(Tin/Ysl)

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: