Sukses

Layanan Langganan PlayStation Jadi Sumber Besar Pendapatan Sony

Liputan6.com, Jakarta - Selama tahun fiskal yang berakhir pada 31 Maret 2020, Sony memprediksi divisi gaming di perusahaan akan menghasilkan pendapatan USD 20,3 juta atau sekitar 284 triliun rupiah.

Angka itu turun dari USD 21,3 juta selama tahun fiskal 2018/19 dan juga turun dari perkiraan sebelumnya untuk tahun fiskal yang sedang berjalan sekarang.

Meski tren penjualan unit PlayStation 4 terbilang positif, perusahaan mencatat secara umum penjualan perangkat keras itu terjual lebih lambat dari yang diharapkan. Namun terlepas dari itu, layanan langganan PlayStation menjadi sumber besar pemasukan perusahaan pada tahun fiskal ini.

PlayStation Plus memiliki jutaan pelanggan. Sementara itu, jumlah pelanggan PlayStation Now juga mengalami peningkatan.

Kemudian layanan streaming televisi PlayStation Vue, juga turut berkontribusi terhadap pemasukan perusahaan. Demikian dikutip dari Venture Beat, Kamis (1/8/2019).

Selain itu, angka unduhan gim digital juga meningkat lebih dari 53 persen pada kuartal sebelumnya. Ini merupakan pertama kalinya bagi Sony menyentuh angka di atas 50 persen dan tentunya berdampak positif bagi pemasukan perusahaan.

Lebih lanjut disebutkan, games-as-a-service juga berkontribusi positif. Para gamers menghabiskan waktu lebih lama di gim dan menghabiskan uang untuk transaksi mikro dan season pass.

 

2 dari 2 halaman

Pengapalan PlayStation 4 Tembus 100 Juta Unit

PS4

Diwartakan sebelumnya, Sony baru saja mengumumkan pencapaian yang sudah diperoleh dari PlayStation 4 (PS4). Perusahaan mengatakan dalam penutupan kuartal ini, mereka sudah berhasil menjual 3,2 juta unit PS4.

Dengan kata lain, hingga akhir 2019, secara keseluruhan perusahaan sudah menjual 100 juta unit PS4. Dikutip dari GSM Arena, Rabu (31/7/2019), capaian ini membuat PS4 menjadi konsol gim tercepat yang berhasil mencapai predikat tersebut.

Perlu diketahui, PS4 membutuhkan waktu sekitar 5 tahun 7 bulan untuk menyentuh angka 100 juta unit. Menurut analis senior di Niko Partners, Daniel Ahmad, capaian tersebut mengungguli PS2 dan Nintendo Wii. 

Secara rinci, PS4 terjual sebanyak 50 juta dalam tiga tahun pertama rilis. Lalu, jumlah itu terus menurun mencapai 19 juta unit pada 2017 dan 17,8 juta di 2018.

Penjualan PS4 sendiri diprediksi masih akan tumbuh meski sudah memasuki akhir masa siklusnya. Hal itu tidak lepas dari kehadiran PS generasi terbaru yang belum dapat dipastikan kedatangannya.

Sony sendiri sempat mengungkap bahwa PS generasi anyar baru akan rilis setidaknya pada tahun depan. Konsol yang diberi nama PS5 ini disebut akan dibekali kemampuan grafis 8K, 3D audio, dan kompatibel dengan judul gim PS4.

(Why/Ysl)

Loading
Artikel Selanjutnya
Inilah 5 Gim PlayStation 4 Terpopuler di Tahun 2019