Sukses

Dituding Cuci Uang, Admin Marketplace di Dark Web Divonis 20 Tahun Penjara

Liputan6.com, Jakarta - Seorang admin marketplace di dark web divonis 240 bulan atau sekitar 20 tahun penjara atas kejahatan yang dilakukan.

Mengutip laman Softpedia, Jumat (12/10/2018), pria bernama Gal Vallerius alias Oxymonster itu dinyatakan bersalah atas tindak konspirasi pencucian uang dan niat untuk mendistribusikan obat-obat terlarang.

Dalam keterangan tertulis yang dipublikasikan Kementerian Hukum AS, Vallerius merupakan seorang admin dan moderator senior dari Dream Market. Dream Market sendiri adalah salah satu marketplace terbesar yang ada di dark web.

Dream Market mulai online sekitar November 2013 di dark web. Marketplace ini dibuat untuk memudahkan orang anonim membeli barang dan layanan ilegal dengan bayaran Bitcoin serta mata uang kripto lainnya.

Oxymonster memulai kariernya di Dream Market sebagai vendor obat terlarang jenis Oxycodone dan Ritalin. Kemudian, dia direkrut oleh founder Dream Market sebagai moderator dan admin web tersebut.

Selain berperan sebagai moderator, Vallerius yang merupakan orang Prancis ini memiliki peran penting dalam transksi ilegal yang berlangsung antara pembeli dan penjual di Dream Market.

Barang dan layanan ilegal yang dijual di marketplace ini antara lain adalah narkotika dan layanan pencucian mata uang kripto.

2 dari 3 halaman

Identitas Terungkap Gara-Gara Laptop

Oxymonster alias Vallerius ini ditangkap di Atlanta International Airport pada 31 Agustus lalu. Dia ditahan setelah ada perintah dari pengadilan federal Miami.

Saat itu, Vallerius tengah melakukan perjalanan pertamanya ke Amerika Serikat untuk mengikuti kontes jenggot bertaraf internasional.

Setelah ditangkap, otoritas AS menemukan sebuah laptop yang mengkonfirmasi identitasnya sebagai Oxymonster, moderator Dream Market yang menyediakan narkotika ilegal seperti Oxycontin dan Ritalin.

Tidak hanya itu, uang Bitcoin dengan nilai setara USD 500 ribu dan sejumlah besar uang tunai pun ditemukan di tangan Vallerius. Dia juga mengakui kejahatannya di depan majelis sidang dan hakim pengadilan negeri AS.

3 dari 3 halaman

Bukan Admin Pertama yang Ditangkap

Sekadar informasi, proses investigasi dan tuntutan terhadap Vallerius dilakukan dengan melibatkan banyak penegak hukum, termasuk agen penegak hukum internasional.

Vallerius bukanlah admin marketplace dark web pertama yang ditangkap dan terancam sanksi hukum di Amerika Serikat. Sebelumnya, pria asal Irlandia Gary Davis alias Libertas yang juga merupakan admin forum di sebuah situs dark web juga dinyatakan bersalah karena konspirasi penjualan narkotika.

Gary Davis dinyatakan bersalah dan terancam hukuman hingga 20 tahun penjara.

(Tin/Ysl)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Live Streaming Emtek Goes To Campus 2018 di Yogyakarta

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Ngeri, Hacker Jual Login Facebook di Dark Web Seharga Rp 40 Ribu
Artikel Selanjutnya
Viral Unboxing Barang Misterius yang Dibeli di Deep Web, Seperti Apa?