Sukses

Trik Jitu Abadikan Momen Gerhana Bulan Langka Pakai Smartphone

Liputan6.com, Jakarta - Gerhana Bulan akan kembali terlihat dari Bumi pada Rabu (31/1/2018). Berbeda dari Gerhana Bulan sebelumnya, peristiwa kali ini akan menjadi peristiwa yang spesial.

Alasannya, Gerhana Bulan ini merupakan tiga fase Bulan yang berbeda-beda. Esok hari, akan ada tiga fenomena Gerhana Bulan yang terjadi bersamaan, mulai dari Blue Moon, Blood Moon, hingga Supermoon.

NASA menyebut fenomena ini dengan julukan "Super Blue Blood Moon". Ketiganya akan bergabung dalam satu peristiwa paling langka yang tidak pernah terjadi dalam kurun waktu 150 tahun terakhir.

Mengingat peristiwa gerhana terbilang langka, tak ada salahnya untuk mengabadikan peristiwa tersebut. Salah satunya cara untuk mengabadikan peristiwa itu adalah melalui kamera smartphone.

Lantas, seperti apa caranya? Berikut ada beberapa caranya, seperti dihimpun dari beragam sumber, Selasa (30/1/2018).

1. Cari lokasi yang menarik dan tepat. Selain itu, pastikan kamu dapat melihat Bulan dengan lokasi yang cukup jelas.

2. Mengingat kemampuan kamera smartphone terbatas, sebaiknya kamu tak mengambil gambar Bulan secara utuh. Kamu dapat mengambil gambar panorama dengan memanfaatkan lingkungan sekitar.

3. Pastikan mengambil gambar secara stabil. Jika dirasa sulit, kamu dapat memanfaatkan tripod untuk melakukan pengambilan gambar.

4. Sebagai tambahan, kamu sebaiknya tak mengambil gambar secara zoom in dan manfaatkan fitur HDR.

5. Apabila dirasa kurang puas, kamu dapat mengambil gambar beberapa kali sebelum Gerhana Bulan berakhir.

2 dari 3 halaman

Peristiwa Gerhana Bulan Langka

Menurut informasi yang dilansir Forbes, Selasa (30/1/2018), Gerhana Bulan spesial ini akan mulai berlangsung pada 17.49 WIB dan memasuki fase Gerhana Total pada 19.51 WIB.

Puncak gerhana akan berlangsung pada pukul 20.29 WIB dan berakhir pada pukul 21.08 WIB.

Jika kamu melewati peristiwa tersebut, Gerhana Bulan masih bisa disaksikan hingga pukul 22.11 WIB. Diprediksi, gerhana akan benar-benar berakhir pada 23.09 WIB. Jadi, total durasi Gerhana Bulan akan berlangsung selama 5 jam 20,2 menit.

Saat Super Blue Blood Moon berlangsung, ilmuwan mengungkap suhu daratan di Bumi akan menjadi dingin. Perubahan temperatur tersebut ternyata juga akan terjadi di Bulan.

"Saat Gerhana Bulan, temperatur akan berubah drastis. Seolah-olah, Bulan keluar dari oven dan berubah menjadi dingin hanya dalam waktu beberapa jam kemudian," kata Noah Petro, ahli geologi planet dari NASA.

Pada fenomena tersebut, NASA juga akan meneliti perubahan temperatur dari beberapa sisi permukaan Bulan, termasuk meneliti bagian Bulan diselimuti debu hingga 60 kilometer yang disebut Reiner Gamma.

3 dari 3 halaman

Supermoon, Blue Moon, dan Blood Moon

Supermoon adalah fenomena di mana Bulan akan lebih terang 30 persen dan 14 persen lebih besar dari biasanya. Bahkan, penduduk di wilayah Asia akan melihatnya menutupi lintasan bintang Aldebaran sebelum purnama.

Sementara, Blue Moon merupakan fenomena di mana Bulan tampak kebiru-biruan. Peristiwa Blue Moon terakhir terjadi pada Juli 2015 dan yang berikutnya akan berlangsung pada tahun ini. Setelah itu, Blue Moon akan muncul kembali dalam kurun waktu 19 tahun lagi.

Blood Moon sendiri terjadi saat Bumi melewati antara Bulan dan Matahari. Akibatnya, Bulan memiliki warna kemerahan jika dilihat dari Bumi. Sebabnya, karena cahaya yang dipantulkan dari Bumi dan Matahari menciptakan warna mirip seperti darah.

(Dam/Ysl)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Gerhana Bulan Super Blue Blood Moon dan Cara Terbaik Melihatnya
Artikel Selanjutnya
2 Kisah Mistis di Balik Blue Blood Supermoon 2018