Sukses

Menurut KPK, dalam korupsi tersebut, Nindya Karya dan PT Tuah Sejati didakwa merugikan keuangan negara sebesar Rp313,3 miliar.