Sukses

MA menyatakan, perbuatan yang dilakukan Nur Pamudji bukan pidana, melainkan perdata.