Sukses

Uber melaporkan hampir semua kerugian disumbang dari kejatuhan nilai investasi dalam bisnisnya, di Didi China dan Grab di Asia Tenggara.