Sukses

Kecam Insiden Alquran Dibakar di Swedia, Ansor Jatim Minta Jangan Terprovokasi

Bendahara Gerakan Pemuda Ansor Jawa Timur Muhammad Fawait, ikut mengecam tindakan bar bar tersebut.

Liputan6.com, Surabaya - Pembakaran Alquran oleh pemimpin partai garis keras Denmark, Rasmus Paludan di Stockholm, Swedia, mendapat kecaman dari berbagai pihak. Tindakan itu dinilai barbar dan tidak logis.

Bendahara Gerakan Pemuda Ansor Jatim Muhammad Fawait, ikut mengecam tindakan bar bar tersebut. Namun, pengasuh Pondok Pesantren Nurul Chotib, Al Qodiri IV itu meminta masyarakat tetap tenang, tidak terprovokasi.

"Saya yakin umat muslim pasti marah kitab sucinya dibakar. Tapi saya minta masyarakat tetap tenang dan tidak terpancing provokasi," kata kader muda NU yang akrab disapa Gus Fawait itu, Rabu (25/1/2023).

Presiden Laskar Sholawat Nusantara (LSN) ini yakin tindakan provokatif itu usaha mencari simpati dan menarik perhatian publik, terutama kelompok garis keras di Eropa. Karena itu, pihaknya mengimbau masyarakat Indonesia dan Jawa Timur menahan diri.

Gus Fawait melanjutkan, selama ini masyarakat Eropa selalu menggembar-gemborkan kebebasan beragama dan penghormatan terhadap hak asasi manusia. Karena itu apa yang terjadi di Swedia bertolak belakang dengan apa yang mereka kampanyekan selama ini.

"Saya kira pembakaran Alquran di Swedia itu jauh dari potret warga Eropa yang menjunjung tinggi peradaban dan menghormati perbedaan. Jangankan orang beragama, seorang atheis saja tidak setuju dengan pembakaran kitab suci," tegas Gus Fawait.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Saluran Diplomatik

Ketua Fraksi Partai Gerindra DPRD Jatim ini meminta masyarakat tidak melakukan tindakan yang kontra produktif. Pihaknya mengajak masyarakat mempercayakan saluran diplomatik terkait kasus ini.

Gus Fawait menambahkan, pihaknya juga mendapat informasi kalau Kementerian Luar Negeri RI telah memanggil Dubes Swedia di Jakarta. Hal itu tentu tidak sekedar untuk mendengar kronologi tapi pernyataan sikap Indonesia terkait insiden pembakaran Al Quran.

"Kita tunjukkan umat muslim Indonesia adalah orang-orang yang beradab. Mari kita serahkan kasus ini sesuai saluran diplomatik yang ada," pungkas alumnus pascasarjana UGM tersebut.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.