Sukses

Sinematografer Zahid Asmara Bahas Perundungan Siber, Empati dan Kontrol Diri Mutlak Dibutuhkan

Liputan6.com, Jakarta Di kalangan pekerja seni, nama Zahid Asmara cukup populer. Dikenal sebagai visual artist sekaligus sinematografer andal, ia juga salah satu seniman yang peduli pada isu sosial termasuk cyber bullying.

Pesan seputar cyber bullying alias perundungan siber disuarakan Zahid Asmara kala menjadi pembicara dalam webinar Program Literasi Digital Nasional sektor pendidikan Sumatra bagi guru dan siswa di Medan, Sumatra Utara.

Dalam webinar yang digelar Kementerian Komunikasi dan Informatika RI dan Gerakan Nasional Literasi Digital Siberkreasi, Rabu (5/10/2022), itu Zahid Asmara menjadi pembicara terakhir dengan topik “Keamanan Digital.”

Di hadapan lebih dari 3.700 peserta, Zahid Asmara memaparkan tingginya aktivitas digital melahirkan sejumlah potensi buruk seperti aksi penipuan, perampokan akun, dan lain-lain.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Pemahaman Masyarakat

“Karenanya, dibutuhkan pemahaman masyarakat terkait keamanan digital termasuk tips menghindari cyber bullying yaitu menebalkan empati nurani dan kontrol diri,” Zahid Asmara mengingatkan.

Jagat maya adalah ruang publik. Saat jadi bagian dari komunitas dunia maya, seseorang harus bisa membedakan mana yang boleh dibagikan kepada publik dan yang sebaiknya disimpan untuk konsumsi pribadi.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Privat dan Publik

“Bedakan mana yang privat dan publik, perluas wawasan, cek berkala password, dan 2FA history atau cookies. Selalu berpikir kritis dan skeptis. Jangan mudah percaya dengan semua yang kita dapat di internet,” katanya.

Webinar ini mengusung tema “Kenali Jenis Cyber-bullying di Dunia Maya.” Menteri Komunikasi dan Informatika RI, Jhonny G. Plate, menyebut topik keamanan digital yang dibawakan Zahid Asmara adalah salah satu dari empat pilar utama Literasi Digital.

 

4 dari 4 halaman

Pilar Literasi Digital

“Tiga pilar lainnya yakni kecakapan, etika, dan budaya digital. Sejak dilaksanakan pada 2017, program lieterasi digital menjangkau lebih dari 12,6 juta masyarakat. Tahun ini akan diberikan pelatihan literasi digital kepada 5,5 juta masyarakat,” Jhonny G. Plate membeberkan.

Kementrian Komunikasi dan Informatika RI berkomitmen memberikan literasi digital kepada kelompok pendidikan. Para peserta akan diberikan pelatihan literasi berdasarkan pada empat pilar utama.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.