Sukses

Pengelola Ancol Kucurkan Dividen Rp 46,39 Miliar, Simak Jadwalnya

Liputan6.com, Jakarta - PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk (PJAA) bakal membagikan dividen tunai untuk periode tahun buku 2022 Rp 46,39 miliar. Dividen tersebut setara dengan Rp 29 per saham.

Mengutip keterbukaan informasi ke Bursa Efek Indonesia, ditulis Rabu (24/5/2023), pembagian dividen tersebut sesuai dengan hasil Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) pada 19 Mei 2023.

Sementara itu, hingga 31 Desember 2022, laba bersih yang didapat diatribusikan kepada entitas induk sebanyak Rp 154,22 miliar, saldo laba ditahan yang tidak dibatasi penggunaannya Rp 1,06 triliun serta total ekuitas senilai Rp 1,56 triliun.

Jadwal

  • Cum dividen di pasar reguler dan negosiasi: 29 Mei 2023
  • Ex dividen di pasar reguler dan negosiasi: 30 Mei 2023
  • Cum dividen di pasar tunai: 31 Mei 2023
  • Ex dividen di pasar tunai: 5 Juni 2023
  • Recording date: 31 Mei 2023
  • Pembayaran dividen: 22 Juni 2023

Sebelumnya, PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk (PJAA) memutuskan kembali membagikan dividen sebesar Rp 29 per lembar saham atau setara dengan 30 persen dari total laba bersih. Hal itu sesuai dengan keputusan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) Pembangunan Jaya Ancol yang digelar pada Jumat, 19 Mei 2023.

Keputusan ini diambil setelah melihat kinerja yang cukup baik pada 2022. PJAA berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp 152 miliar pada 2022 atau naik sebesar 156 persen dari 2021 yang membukukan rugi bersih Rp 275 miliar. Hal ini didukung dengan pendapatan usaha sebesar R 957 miliar yang naik 146 persen dari Rp 389,3 miliar.

Sementara itu, jumlah liabilitas Ancol turun menjadi sebesar Rp 2,33 triliun turun dari tahun sebelumnya sebesar Rp 2,93 triliun. Sedangkan, jumlah ekuitas naik menjadi Rp1,54 triliun dari Rp 1,49 triliun. Meskipun demikian, jumlah aset turun menjadi Rp 3,89 triliun dari Rp 4,42 triliun.

 

 

2 dari 3 halaman

Didukung Pelonggaran Pembatasan Kegiatan Masyarakat

Direktur Utama Pembangunan Jaya Ancol Winarto mengatakan, peningkatan ini merupakan imbas dari keberhasilan pemerintah dalam menangani pandemi COVID-19 dan juga upaya perseroan dalam melakukan transformasi menghadapi pandemi.

"Kondisi pandemi yang semakin membaik turut memberikan kontribusi yang cukup signifikan bagi Ancol dengan membantu meningkatkan jumlah kunjungan di 2022. Selain itu kami juga melakukan transformasi internal dengan meningkatkan profitabilitas seoptimal mungkin serta menjaga rasio-rasio keuangan sehingga kami bisa bangkit dari jurang kerugian dan berhasil membukukan laba," kata Winarto dalam keterangan resminya, dikutip Selasa, 23 Mei 2023.

Seiring dengan pelonggaran yang diberikan pemerintah kepada aktivitas masyarakat, turut berimbas juga pada jumlah kunjungan wisatawan ke Ancol. Jumlah pengunjung naik 121 persen dari 3,52 juta orang ke 7,8 juta pada akhir 2022.

Hal ini juga diperkuat dengan inovasi yang dilakukan antara lain revitalisasi area Pantai Timur Ancol yaitu Symphony of The Sea yang sudah komplit 100 persen, kehadiran Water Dancing Fountain, PJAA juga lakukan rebranding dengan memperkenalkan logo baru Ancol Taman Impian pada Juli 2022 serta kehadiran Jakarta Bird Land pada November 2022.

 

3 dari 3 halaman

Target Perseroan

"Kami juga mengucapkan terima kasih kepada seluruh pengunjung dan para stakeholder yang telah memberikan kepercayaan serta dukungan kepada Ancol sehingga kami masih tetap bertahan bahkan kembali meraih keuntungan," kata dia.

Di sisi lain, pada tahun ini PJAA menargetkan pengunjung bisa meningkat 20 persen atau menjadi 9 juta orang dan pendapatan usaha bisa meningkat 15 persen atau mencapai Rp 1,1 triliun.

Demi bisa mencapai hal tersebut, PJAA selain tetap berfokus pada pengembangan sektor rekreasi juga mulai mengembangkan properti. Adapun, untuk bisnis rekreasi, berbagai program khusus akan dijalankan pada tahun ini untuk menarik kunjungan ke Ancol seperti program tiket gratis setiap bulan, konser musik skala besar serta pertunjukkan bertema di semua unit-unit rekreasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini