Sukses

Kino Indonesia Bidik Kontribusi 50 Persen dari Penjualan Ekspor

Liputan6.com, Jakarta - PT Kino Indonesia Tbk (KINO) genjot ekspansi di pasar luar negeri. Direktur PT Kino Indonesia Tbk (KINO), Budi Muljono mengatakan, bahkan perseroan membidik kontribusi penjualan di luar negeri mencapai 50 persen.

Namun, rencana itu belum akan terealisasi dalam waktu dekat, mengingat situasi saat ini yang juga masih cukup dinamis.

"Mungkin one day, tidak dalam waktu dekat, mungkin 10 tahun lagi penjualan KINO dari luar negeri bisa berkontribusi mendekati 50 persen. Tapi kalau tahun depan, kita lihat potensinya. Kalau memang krisis, negara mana yang masih potensial di mana kita bisa menanam bibitnya dulu tanpa harus spending lebih di negara-negara tersebut,” kata Budi dalam paparan publik perseroan, Rabu (23/11/2022).

Perseroan melihat pasar luar negeri cukup potensial. Sebagai gambaran, Budi membandingkan 270 juta penduduk Indonesia dengan populasi penduduk dunia yang mencapai 7 miliar. Sehingga wajar jika pasar luar negeri disebut lebih potensial. Adapun salah satu produk andalan KINO yang diterima bank oleh pasar luar negeri yakni vitamin rambut Ellips.

Produk ini umum digunakan konsumen yang akrab dengan hair styling, di mana hanya sebagian kecil penduduk Indonesia yang termasuk di dalamnya.

"Kita sudah punya beberapa produk dan brand yang diterima di luar negeri, misalnya Ellips. Karena ini produk yang populer, banyak dijual dan diminati di Jepang, China, bahkan di Eropa. Jadi kami melihat LN merupakan pasar yang potensial. Jadi 7 miliar (penduduk dunia) ini menarik untuk digarap," imbuh Budi.

Perseroan akan memantau negara-negara mana saja yang masih potensial. Jika tidak memungkinkan untuk membangun cabang atau pabrik, perseroan akan bekerja sama dengan distributor setempat yang sanggup berkomitmen untuk besarkan KINO.

Saat ini, KINO telah memiliki beberapa cabang dan distributor di banyak negara. Budi mengatakan, penjualan KINO di Asia Timur cukup kuat terutama di RRC dan Jepang.

"Kami juga punya distributor di Korea, Taiwan, Hong Kong dan lainnya. Bahan di Eropa, seperti Rusia, Ukraina, Turki, Spanyol, hingga Amerika Serikat, kami juga memiliki distributornya,” ujar Budi.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Kino Indonesia Beli Aset Anak Usaha Rp 736,36 Miliar

Sebelumnya, PT Kino Indonesia Tbk (KINO) membeli aset tetap dan aset tak berwujud milik anak usaha, PT Kino Food Indonesia (KFI).

Direktur dan Sekretaris Perusahaan PT Kino Indonesia Tbk, Budi Muljono mengatakan, aksi tersebut bertujuan mengintegrasikan lini bisnis KFI ke dalam bisnis perseroan. Sehingga lini bisnis KFI akan menjadi suatu divisi di bawah perseroan.

"Dengan integrasi ini, diharapkan akan tercapai sinergi antara operasional usaha yang dilakukan setiap lini bisnis yang dilakukan oleh perseroan,” kata Budi dalam keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa (12/7/2022).

Transaksi berlangsung pada 8 Juli 2022. Nilai transaksi atas pembelian aset tetap dan aset tak berwujud ini adalah Rp 736,36 miliar. Setara dengan 27,65 persen dari nilai ekuitas perseroan. Adapun transaksi ini dikategorikan sebagai transaksi afiliasi dan material, merujuk pada Peraturan OJK Nomor 42/POJK.04/2020 dan Peraturan OJK Nomor 17/POJk.04/2020.

Lebih lanjut, perseroan menjelaskan tidak ada dampak transaksi ini terhadap kegiatan operasional, hukum, kondisi keuangan, aau kelangsungan usaha emiten.

Pada perdagangan Selasa 12 Juli 2022, saham KINO ditutup turun 210 poin atau 7 persen ke posisi 2.790. Saham KLBF dibuka pada level 3.000, yang sekaligus menjadi titik tertinggi perdagangan hari ini, sementara level terendah terpantau pada posisi 2.890.

3 dari 5 halaman

Kino Indonesia Rogoh Rp 125,50 Miliar untuk Buyback Saham

Sebelumnya, PT Kino Indonesia Tbk (KINO) telah membeli kembali (buyback) 29.752.600 saham pada periode 21 Maret 2022-20 Juni 2022.

Mengutip keterbukaan informasi ke Bursa Efek Indonesia (BEI), ditulis Rabu (22/6/2022), PT Kino Indonesia  Tbk telah rogoh kocek Rp 125,50 miliar untuk aksi buyback saham tersebut.

Pelaksanaan buyback saham ini mengacu kepada keterbukaan informasi perseroan pada 21 Maret 2022 perihal rencana perseroan untuk melakukan pembelian saham tahap kedua perseroan dalam kondisi pasar yang berfluktuasi secara signifikan. Pembelian kembali saham maksimal 30 juta saham selama tiga bulan pada 21 Maret 2022-20 Juni 2022.

Pada perdagangan Rabu, 22 Juni 2022 pukul 11.24 WIB, saham KINO turun 6,89 persen ke posisi Rp 3.110 per saham. Saham KINO turun 10 poin ke posisi Rp 3.330 per saham pada pembukaan perdagangan. Saham KINO berada di level tertinggi Rp 3.340 dan terendah Rp 3.110 per saham. Total frekuensi perdagangan 1.016 kali dengan volume perdagangan 13.668 saham. Nilai transaksi Rp 4,3 miliar.

Sebelumnya, PT Kino Indonesia Tbk (KINO) mengumumkan rencana pembelian kembali (buyback) saham. Buyback saham akan dilakukan pada 21 Maret 2022-20 Juni 2022.

PT Kino Indonesia Tbk siapkan Rp 150 miliar untuk buyback saham. Biaya buyback saham itu yang berasal dari kas internal perseroan, tidak termasuk biaya transaksi, biaya perantara pedagang efek dan biaya lainnya sehubungan dengan buyback saham.

 

4 dari 5 halaman

Buyback Saham

Perseroan buyback maksimal 30.000.000 lembar saham. Adapun perseroan membatasi harga pembelian saham maksimal Rp 5.000 per saham.

"Jumlah saham yang akan dibeli kembali tidak akan melebihi 20 persen dari jumlah modal disetor, dengan ketentuan paling sedikit saham yang beredar adalah 7,5 persen dari modal disetor dan ditempatkan dalam Perseroan, “ tulis manajemen Kino Indonesia dalam keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Senin, 21 Maret 2022.

Dalam keterbukaan informasi, Kino Indonesia menggunakan kas internal untuk membiayai buyback saham perseroan menjadi lebih kecil dari jumlah modal ditempatkan dan disetor penuh ditambah cadangan wajib yang telah disisihkan.

Selain itu, pelaksanaan buyback saham tidak akan memberikan dampak signifikan terhadap kinerja dan pendapatan perseroan.

Buyback saham akan dilakukan dalam jangka waktu paling lama tiga bulan setelah tanggal penyampaian keterbukaan informasi, yaitu 21 Maret 2022 sampai 20 Juni 2022. 

 

5 dari 5 halaman

Alasan Buyback Saham

Jika pelaksanaan buyback saham Perseroan dilakukan dengan dana maksimal Rp 150 miliar, jumlah aset perusahaan sebelum buyback saham Rp 5,319  triliun  dan setelah buyback saham menjadi Rp 5,16 triliun. Sedangkan, jumlah ekuitas perusahaan sebelum buyback saham Rp 2,63 triliun dan setelah buyback saham Rp 2,48 triliun.

Pelaksanaan buyback saham, menurut perseroan sebagai salah satu bentuk usaha perseroan untuk meningkatkan kinerja saham perseroan. Selain itu membantu menstabilkan keadaan pasar modal.

“Pembelian kembali saham perseroan ini dilaksanakan dengan berpedoman pada peraturan perundang-undangan yang berlaku di Republik Indonesia termasuk Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas,” tulis perseroan.

Pada perdagangan Senin, 21 Maret 2022 pukul 13.37 WIB, saham KINO naik 8,3 persen ke posisi Rp 3.130 per saham. Saham KINO dibuka naik 10 poin ke posisi Rp 2.900 per saham.

Saham KINO berada di level tertinggi Rp 3.150 dan terendah Rp 2.840 per saham. Total frekuensi perdagangan 629 kali dengan volume perdagangan 10.073. Nilai transaksi Rp 3 miliar.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.