Sukses

Bursa Saham Asia Menguat Usai Tersungkur pada Awal Pekan

Liputan6.com, Singapura - Bursa saham Asia Pasifik menguat pada perdagangan saham Selasa, 27 September 2022 setelah jatuh tajam pada Senin.

Indeks Nikkei 225 di Jepang naik 0,65 persen, dan indeks Topix naik 0,66 persen. Di Australia, S&P/ASX 200 bertambah 0,46 persen. Indeks Kospi Korea Selatan sedikit naik, dan Kosdaq naik 0,64 persen.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang hampir datar. Sedangkan, China akan melaporkan data keuntungan industrinya Selasa nanti.

Semalam di Amerika Serikat (AS), indeks saham utama turun. Indeks S&P 500 tergelincir 1,03 persen menjadi 3.655,04, penutupan terendah baru pada 2022. Indeks Dow Jones Industrial Average jatuh ke pasar bearish setelah kehilangan 329,60 poin, atau 1,11 persen, menjadi 29.260,81. Nasdaq Composite turun 0,6 persen menjadi 10.802,92.

"Penjualan obligasi dan ekuitas berlanjut karena kelemahan sterling menyoroti kerapuhan pasar terhadap ketidakpastian kebijakan," tulis analis ANZ Research dalam catatan Selasa, sehari setelah pound mencapai rekor terendah, dikutip dari CNBC, Selasa (27/9/2022).

Untuk semester I 2022, harga minyak dan USD keduanya naik tajam. Namun, menjadi berubah dalam beberapa pekan terakhir, seiring pergerakan penting keduanya pada Senin. Indeks dolar AS naik setinggi 114,527 pada Senin, mencapai level tertinggi sejak 2002.

Sementara itu, harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate turun 2,58 persen menjadi USD 76,08 per barel. Itu merupakan penyelesaian terendah patokan AS sejak 3 Januari, yang berarti hampir semua kenaikan minyak dari tahun ke hari telah terhapus.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Imbal Hasil Obligasi

Imbal hasil obligasi meningkat dengan cepat, karena suku bunga global melonjak dan investor mengantisipasi bank sentral AS atau the Fed yang lebih agresif.

Patokan imbal hasil 10-tahun AS naik di atas 3,9 persen untuk pertama kalinya sejak 2010. Itu sekitar 3,75 persen pada Jumat. Hasil 2-tahun pada Senin naik sekitar 13 basis poin menjadi 4,33 persen. Basis poin sama dengan 0,01 poin persentase.

Hasil emas 10-tahun Inggris berada di 4,24 persen. Itu berada di 3,15 persen hanya pada seminggu yang lalu.

Imbal hasil obligasi bergerak berlawanan dengan harga. Aksi jual tajam dalam obligasi Inggris memimpin penjualan, karena investor mempertimbangkan potensi respons Bank of England terhadap rencana pemerintah Inggris untuk memotong pajak dan meningkatkan pengeluaran. 

Sementara itu, pound jatuh ke level terendah sepanjang masa terhadap dolar, karena suku bunga Inggris melonjak pada Senin, 26 September 2022. The Fed mengirimkan gelombang kejutan di pasar suku bunga global Rabu dengan perkiraan yang lebih agresif untuk kenaikan suku bunga. 

“Saya pikir ada tiga hal” yang menggerakkan pasar. Ini adalah penetapan harga ulang The Fed. Ini adalah kisah suku bunga global, dan ini adalah fungsi dari likuiditas,” kata Greg Faranello dari AmeriVet.

Andy Brenner dari Aliansi Nasional mengatakan dia tidak melihat tanda-tanda dukungan dalam grafik imbal hasil 10-tahun hingga 4 persen.

"Ini juga bisa menjadi ikatan para penjaga yang tidak melihat apa pun untuk menghentikan mereka,” kata Brenner.

3 dari 4 halaman

Penutupan Wall Street 26 September 2022

Sebelumnya, bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street melemah pada penutupan perdagangan saham Senin, 26 September 2022. Tekanan terhadap wall street terjadi seiring lonjakan suku bunga dan gejolak yang mengguncang mata uang global.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks S&P 500 turun 1,03 persen menjadi 3.655,04 jatuh di bawah penutupan terendah pada Juni 2022 di 3.666,77. Pada satu titik Senin siang waktu setempat, indeks sempat merosot ke 3.644,76, kurang dari delapan poin dari level terendah intraday 2022 di kisaran 3.636,87.

Indeks Dow Jones turun 329,60 poin atau 1,11 persen ke posisi 29.260,81. Indeks saham acuan tersebut turun sekitar 20,4 persen dari penutupan tertinggi pada 4 Januari 2022. Indeks Nasdaq susut 0,6 persen ke posisi 10.802,92.

Mata uang Pound Inggris turun ke rekor terendah terhadap dolar AS pada Senin, 26 September 2022. Pound Inggris turun 4 persen pada satu titik terendah sepanjang masa di USD 1,0382. Pound sejak itu turun dari level terburuknya karena spekulasi Bank of England mungkin harus menaikkan suku bunga lebih agresif untuk menekan inflasi.

Kenaikan agresif suku bunga bank sentral AS atau the Federal Reserve ditambah dengan pemotongan pajak Inggris diumumkan pekan lalu telah menyebabkan dolar AS melonjak. Euro mencapai level terendah terhadap dolar AS sejak 2002. Dolar AS yang melonjak dapat merugikan keuntungan perusahaan multinasional Amerika Serikat (AS) dan juga berdampak negatif terhadap perdagangan global dengan begitu banyak yang ditransaksikan dalam dolar AS.

“Kekuatan dolar AS seperti itu secara historis menyebabkan semacam krisis keuangan atau ekonomi,” ujar Chief US Equity Strategist Morgan Stanley, Michael Wilson dikutip dari CNBC, Selasa (27/9/2022).

 

4 dari 4 halaman

Gerak Saham di Wall Street

Di sisi lain, imbal hasil obligasi melonjak pada Senin, 26 September 2022 dengan imbal hasil tenor 10 tahun melampaui 3,9 persen pada satu titik, dan menandai level tertinggi sejak 2010. Imbal hasil juga melonjak pada obligasi bertenor dua tahun yang sangat sensitif terhadap kebijakan the Federal Reserve (the Fed). Imbal hasil melampaui 4,3 persen level tertinggi sejak 2007.

Harga minyak West Texas Intermediate (WTI) tergelincir 2,58 persen ke posisi USD 76,71. Harga minyak WTI ini merupakan level terendah sejak 3 Januari 2022.

Harga minyak Brent susut 2,43 persen ke posisi USD 86,06. Sebelumnya harga minyak Brent diperdagangkan rendah di posisi USD 83,81 level terendah sejak 13 Januari 2022.

Harga minyak naik pada awal tahun didorong oleh invasi Rusia ke Ukraina, tetapi penurunan komoditas baru-baru ini telah memangkas kenaikan secara tajam pada 2022. Harga minyak WTI hanya naik 1,99 persen pada 2022, sedangkan harga minyak Brent bertambah 8,07 persen.

Saham perusahaan induk dari beberapa platform kencan online paling terkenal di dunia diperdagangkan di level terendah sejak perusahan go public pada 2015. Perusahaan di balik layanan Tinder, Engsel, OkCupid, dan Match.com pertama kali go public melalui penawaran umum dan bagian dari Nasdaq di bawah ticker MTCH.

Saham Match Group turun 1,2 persen pada awal pekan ini di kisaran USD 46,75. Saham diperdagankan rendah di USD 46,19 menandai valuasi rendah sejak menjadi perusahaan publik.

Kebijakan moneter dengan suku bunga lebih tinggi baik untuk saham bank tetapi menjadi taruhan yang kalah bagi investor pada 2022.

Saham Goldman Sachs turun 2,3 persen dan menjadikan bank investasi itu mencatat kinerja terburuk di Dow Jones. JPMorgan dan Morgan Stanley masing-masing turun hampir dua persen, sementara itu Citigroup turun 3 persen. Saham American Express susut dua persen, dan saham Travelers tergelincir 3 persen.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.