Sukses

7 Alasan Warren Buffett Borong Saham Occidental Petroleum

Liputan6.com, Jakarta - Investor terkenal dan pemilik perusahaan investasi Berkshire Hathaway Warren Buffett terus meningkatkan kepemilikan sahamnya di Occidental Petroleum Corp. Langkah perusahaan investasi Buffett tersebut bisa menjadi akuisisi terbesar yang pernah ada.

Berkshire Hathaway Inc pada Jumat memenangkan persetujuan untuk membeli sebanyak 50 persen saham Occidental Petroleum. Beberapa investor percaya ini adalah langkah menuju pengambilalihan penuh, yang mungkin berakhir dengan biaya lebih dari USD 50 miliar atau Rp 743 triliun (asumsi kurs Rp 14.860 per dolar Amerika Serikat).

Mengutip Yahoo Finance, Minggu (21/8/2022), terdapat sejumlah alasan Warren Buffet membeli saham Occidental Petroleum Corp, sebagai berikut:

-Minyak

Terlihat menjadi mega-tren untuk paruh pertama  2020-an dan minyak mentah adalah salah satu lindung nilai alami terbaik di luar sana. Invasi Rusia ke Ukraina dan kurangnya investasi di ladang minyak baru selama lima tahun terakhir telah memukul pasokan, yang menyebabkan profil produksi stagnan di mana-mana mulai dari OPEC hingga US shale.

Sementara itu, permintaan bahan bakar fosil menjadi kuat setelah pandemi bahkan ketika pemerintah mendorong peralihan ke clean energy (energi bersih).

Lalu, dengan investasi di seluruh sektor energi mulai dari utilitas hingga tenaga surya, Buffett mengklaim sebagai seorang realis dalam perdebatan seputar bahan bakar fosil. 

"Orang-orang yang berada di ekstrem kedua belah pihak sedikit gila,” katanya pada pertemuan pemegang saham Berkshire pada 2021.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Keakraban dan Nilai

Keakraban

Buffett pertama kali berinvestasi di Occidental pada 2019 ketika perusahaan minyak itu dalam perang penawaran dengan Chevron Corp, saingan lintas kota Houston, Anadarko.

CEO Occidental Vicki Hollub terbang ke Omaha, Nebraska, di Gulfstream V perusahaan dan meyakinkan Buffett untuk menambahkan USD 10 miliar atau Rp 148,6 triliun ke peti perangnya. 

Hal itu sudah cukup untuk mengayunkan kesepakatan dan Chevron segera menarik diri. Sebagai gantinya, Buffett mendapat saham preferen yang menghasilkan 8 persen per tahun ditambah waran untuk membeli lebih banyak saham biasa seharga USD 59,62 atau Rp 885,953 per lembar.

Hari ini, dengan Occidental berada di USD 71,29 atau Rp 1,05 juta, waran tersebut akan menghasilkan keuntungan lebih dari USD 900 juta atau Rp 13,37 triliun jika dilaksanakan.

Nilai

Awalnya kesepakatan Anadarko adalah bencana karena memuat neraca Occidental dengan lebih dari USD 30 miliar atau Rp 445,80 triliun utang tambahan tepat sebelum pandemi. Kapitalisasi pasar Occidental naik dari USD 50 miliar atau Rp 743 triliun sebelum transaksi 2019 menjadi kurang dari USD 9 miliar atau Rp 133 menjelang akhir 2020 karena harga minyak jatuh.

Namun, di sisi lain, ini menciptakan permainan nilai yang baik untuk Buffett. Ketika minyak mentah berbalik arah akhir tahun lalu dan didorong oleh invasi Rusia ke Ukraina, Occidental berada di posisi terbaik untuk mendapatkan keuntungan. Saham tersebut adalah yang berkinerja terbaik di S&P 500 tahun ini, naik lebih dari 140 persen dibandingkan dengan penurunan indeks sebesar 11 persen.

"Oxy memulai tahun ini dengan banyak hutang dengan eksposur minyak besar-besaran,” kata Bill Smead, yang mengelola USD 4,8 miliar atau Rp 71,32 triliun di Smead Capital Management Inc dan merupakan 20 pemegang saham teratas di Occidental. Melonjaknya harga minyak mentah berarti “mereka sekarang melunasi hutang dan uang tunai yang melimpah. Itu yang terbaik dari semua dunia,”.

 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Kas

Kas

Terlalu banyak uang tunai telah menjadi tantangan investasi terbesar Berkshire selama beberapa tahun terakhir. Konglomerat itu memiliki sekitar USD 105 miliar atau Rp 1.560 triliun pada akhir Juni 2022.

Diharapkan untuk menghasilkan sekitar USD 8 miliar atau Rp 118,88 triliun arus kas bebas setiap kuartal selama lima tahun ke depan, menurut Greggory Warren dari Morningstar Research Services LLC. Inflasi tertinggi dalam 40 tahun merupakan insentif besar untuk menggunakan uang itu.

Menurut Warren, Occidental akan bekerja lebih baik sebagai anak perusahaan Berkshire daripada memegang saham mengingat volatilitas yang ada di pasar energi atau komoditas.

"Namun, ini bisa berakhir, berkembang menjadi pengambilalihan gerak lambat di mana Berkshire membeli hingga taruhannya yang FERC izinkan untuk diperoleh sampai dapat memperoleh Oxy secara keseluruhan,” kata dia.

Diskon

Occidental bukan hanya salah satu produsen terbesar di Permian Basin, ladang minyak terbesar AS, tetapi juga memiliki salah satu biaya terendah dengan harga minyak hanya USD 40 per barel yang dibutuhkan untuk mempertahankan dividennya.

West Texas Intermediate saat ini diperdagangkan pada sekitar USD 90 per barel. Hollub telah mengekang mentalitas "bor-baby-drill" yang menjadi ciri shale selama dekade pertama masa pakainya dan sekarang memprioritaskan keuntungan daripada produksi. Arus kas bebas mencapai rekor USD 4,2 miliar atau Rp 62,41 triliun pada kuartal II. 

Pembelian Anadarko mungkin mahal, tetapi memungkinkan Occidental untuk mengangkat kepemilikan tanahnya di Permian menjadi 2,8 juta acre, 14 kali ukuran gabungan lima borough New York City. Itu juga menambahkan aset arus kas yang stabil di Teluk Meksiko dan Aljazair.

4 dari 4 halaman

CEO

CEO

Buffett memiliki hubungan pribadi yang baik dengan Hollub, yang dimulai pada pertemuan 2019 di Omaha, yang ditengahi oleh CEO Bank of America Corp Brian Moynihan. Tahun ini, investor veteran memuji Hollub setelah membaca transkrip panggilan konferensi pendapatan Occidental 25 Februari di mana dia berjanji disiplin keuangan bahkan ketika harga minyak naik.

"Saya membaca setiap kata, dan mengatakan inilah yang akan saya lakukan,” kata Buffett kepada Becky Quick dari CNBC di “Squawk Box” pada Maret. 

"Dia menjalankan perusahaan dengan cara yang benar,” ia menambahkan.

Inflasi

Industri minyak sebagian besar mengkritik Undang-Undang Pengurangan Inflasi yang ditandatangani Presiden Joe Biden menjadi undang-undang bulan ini. 

Menurut, American Petroleum Institute, Undang-undang senilai USD 437 miliar atau Rp 6,493 triliun menghambat investasi yang dibutuhkan dalam minyak dan gas dan menawarkan kebijakan yang salah pada waktu yang salah.

Akan tetapi, Hollub secara mengejutkan optimis, menyebut RUU itu sangat positif. Itu mungkin ada hubungannya dengan perluasan kredit pajak untuk penangkapan karbon, di mana Occidental adalah pendukung utama. Perusahaan memiliki rencana untuk membangun pabrik penangkap udara langsung terbesar di dunia yang akan memerintahkan kredit pajak sebesar USD 180 untuk setiap ton karbon yang dihisap dari udara.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.